Rabu , Juli 24 2024
178 tentara gay Jerman mengajukan kompensasi untuk diskriminasi sebelumnya

178 tentara gay Jerman mengajukan kompensasi untuk diskriminasi sebelumnya

BERLIN – Kementerian pertahanan Jerman mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menerima 178 klaim kompensasi dari tentara gay yang menghadapi diskriminasi di militer di masa lalu.

Kementerian tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya mengharapkan lebih banyak aplikasi, tetapi “tujuan undang-undang tersebut telah tercapai”.

Dua tahun lalu, undang-undang untuk merehabilitasi tentara gay yang menghadapi diskriminasi diberlakukan, dan sejauh ini sekitar 400.000 euro ($438.000) sebagai kompensasi simbolis telah dibayarkan, kata kementerian itu.

Undang-undang tersebut disahkan pada tahun 2021 setelah sebuah studi yang ditugaskan oleh Kementerian Pertahanan dan dipresentasikan pada tahun 2020 yang mendokumentasikan “diskriminasi sistematis” di Bundeswehr – militer Republik Federal Jerman dan sejak tahun 1990 di Jerman yang bersatu kembali – dari tahun 1955 hingga awal tahun abad ke 21.

Sementara militer Jerman mengakhiri kebijakannya yang mendiskriminasi tentara gay pada tahun 2000, butuh lebih dari dua dekade sebelum undang-undang yang memberi mereka kompensasi disahkan.

Undang-undang tersebut juga memberikan kompensasi bagi tentara gay yang bertugas di Tentara Rakyat Nasional RDJ sampai reunifikasi Jerman pada tahun 1990.

Pada saat studi tersebut dipresentasikan, menteri pertahanan meminta maaf atas diskriminasi terhadap tentara gay di Bundeswehr.

Studi tersebut menemukan bahwa “hingga pergantian milenium, orientasi sesama jenis di Bundeswehr dipandang sebagai risiko keamanan dan membuat karier sebagai perwira atau bintara menjadi tidak mungkin.”

Di masa lalu, pengadilan militer telah menghukum, memecat, menolak kenaikan pangkat, atau membebaskan prajurit dari tanggung jawab mereka untuk melakukan hubungan seksual suka sama suka dengan kaum homoseksual.

Dalam laporan Selasa, Kementerian Pertahanan menulis bahwa “rekonsiliasi tentara yang terkena dampak dengan Bundeswehr tidak dapat diukur hanya dengan jumlah prosedur rehabilitasi yang berhasil dan pembayaran terkait.” Ditekankan bahwa “individu, komunikasi apresiatif dan perhatian bersama sama pentingnya dengan pengakuan eksplisit Bundeswehr bahwa mereka yang terkena dampak dianiaya pada saat itu.”

Dalam beberapa tahun terakhir, Jerman telah mencoba dengan berbagai cara untuk mengatasi diskriminasi masa lalu terhadap kaum homoseksual. Pada tahun 2017, Parlemen memilih untuk membatalkan vonis terhadap ribuan pria gay di bawah undang-undang yang mengkriminalisasi homoseksualitas pria, yang diberlakukan dengan penuh semangat di Jerman Barat pasca-Perang Dunia II.

Undang-undang yang mengkriminalkan homoseksualitas laki-laki diperkenalkan pada abad ke-19, diperketat di bawah pemerintahan Nazi, dan dipertahankan dalam bentuk ini di Jerman Barat yang demokratis, yang memvonis sekitar 50.000 pria antara tahun 1949 dan 1969. Homoseksualitas didekriminalisasi pada tahun 1969, tetapi undang-undang tersebut tidak dihapus sepenuhnya sampai tahun 1994.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *