Rabu , Juli 24 2024
Acara “60.  March on Washington menghubungkan kekhawatiran warga kulit hitam Amerika dengan sejarah

Acara “60. March on Washington menghubungkan kekhawatiran warga kulit hitam Amerika dengan sejarah

Sharpton, pendeta yang garang dan telah menjadi pemimpin hak-hak sipil selama beberapa dekade, mengakhiri acara berdurasi empat jam tersebut di bawah langit biru pucat dengan awan yang mengepul dengan gaya khas Sharpton: dengan semangat seorang pendeta.

“Hari ini adalah hari untuk menunjukkan kekuatan kami – ribuan dari Anda berada di sini 60 tahun kemudian untuk mengatakan bahwa kami adalah kelanjutan dari sebuah gerakan,” katanya.

“Enam puluh tahun yang lalu, Martin Luther King berbicara tentang sebuah mimpi. Enam puluh tahun kemudian kita menjadi pemimpi. Masalahnya adalah kita berurusan dengan para perencana,” ujarnya mengutip pernyataan Donald Trump. “Para pemimpi memperjuangkan hak untuk memilih. Para perencana mengubah peraturan perbatasan. Para pemimpi mengkampanyekan hak pilih perempuan. Para perencana berdebat tentang apakah akan menghentikan Anda setelah enam minggu atau 50 minggu.

“Para pemimpi mengatakan bahwa jika Anda LGBTQ atau trans, Anda mempunyai hak atas hidup Anda. Para perencana mengatakan kami akan membuat Anda tampak seperti Anda adalah sesuatu yang tidak boleh ditoleransi dalam masyarakat manusia… Para perencana akan didakwa di Penjara Fulton County di Atlanta, Georgia. Para pemimpi akan menang. Para pemimpi akan berbaris. Para pemimpi akan bangkit. Hitam, Putih, Yahudi, LGBTQ. Kami adalah para pemimpi. Kami adalah anak-anak impian.”

Sharpton menyinggung berbagai isu dalam pidatonya, mulai dari rasisme dan akses terhadap aborsi hingga hak-hak LGBTQ.Elias Williams untuk NBC News

Sharpton, Martin Luther King III dan lainnya kemudian memimpin pengikut mereka dalam pawai dalam suhu panas 90 derajat dari Lincoln Memorial ke King Memorial. Bagi Karim Martin, 18 tahun, dari Cleveland, pawai ini merupakan sebuah penegasan.

“Saya datang ke sini karena saya melihat rasisme di sekolah saya, di kota saya dan di berita,” kata Martin. “Satu-satunya hal yang saya pelajari adalah apa yang saya alami bukan hanya karena tempat tinggal saya. Masalah yang sama juga terjadi di seluruh negeri. Ini tidak benar. Kita semua harus melakukan sesuatu. Selain itu, sangat menyenangkan berada di tempat Martin Luther King berada. Ini menginspirasi.”

Jon Sebaliknya, seorang pegawai pemerintah di dekat Fort Worth, Texas, mengatakan dia datang dengan marah tetapi pergi dengan harapan. “Kami masih membicarakan hal yang sama seperti 60 tahun lalu,” kata Almost, 53 tahun. “Ini gila. Mengecewakan. Setelah sekian lama, setelah presiden berkulit hitam, setelah begitu banyak kemajuan, apakah kita masih perlu berkumpul dan membicarakan penindasan pemilih dan mengajarkan sejarah kita di sekolah? Tentang kebrutalan polisi?”

Namun dia mengaku puas dengan pidato mantan duta besar PBB dan aktivis hak-hak sipil Andrew Young, yang sebagian fokus pada kemajuan dalam mengatasi kekhawatiran tersebut.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *