Rabu , Juli 17 2024
230803 markmargolis4 1228pjpg 6f1e18

Aktor Breaking Bad and Better Call Saul Mark Margolis meninggal dunia di usia 83 tahun

Mark Margolis, karakter pekerja harian yang terkenal karena perannya sebagai gembong narkoba di serial AMC Breaking Bad dan Better Call Saul, meninggal Kamis, menurut keluarga dan agennya. Dia berusia 83 tahun.

Dia meninggal setelah sakit singkat di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City, kata keluarganya dalam sebuah pernyataan. Istri dan anak aktor tersebut berada di samping tempat tidurnya pada saat kematiannya.

“Keunggulan Mark yang berkelanjutan dan sikapnya yang ramah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan pada mereka yang cukup beruntung untuk bekerja dengan dan mengenalnya,” Robert Attermann, agennya, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami pasti akan merindukannya.”

Margolis menerima nominasi Emmy 2012 untuk Aktor Tamu Luar Biasa dalam Serial Drama untuk penampilannya di Breaking Bad sebagai Hector Salamanca, mantan kapten kartel narkoba Juárez yang tidak dapat berbicara atau berjalan setelah menderita stroke. Karakter tersebut berkomunikasi dengan mengetuk bel yang terpasang di kursi rodanya.

Dia mengubah perannya dalam Lebih baik Panggil Saul, seri prekuel dari Breaking Bad yang sebagian berlatarkan di dunia bawah tanah Albuquerque.

Aktor “Breaking Bad” Aaron Paul dan Mark Margolis di afterparty Emmy pada 23 September 2012. John Shearer/Invision untuk AMC AP Images

Margolis memulai karir akting filmnya pada tahun 1970-an dengan peran kecil dalam film bergenre. Dia berperan sebagai antek dalam epik kriminal Scarface karya Brian De Palma dan telah muncul dalam berbagai film seperti drama Civil War Glory dan Ace Ventura: Pet Detective.

Dia telah menjadi pemain tetap dalam film sutradara Darren Aronofsky termasuk Pi, Requiem for a Dream, The Fountain, The Wrestler, Black Swan dan Noah.

Margolis mendapatkan lebih banyak perhatian untuk perannya sebagai bos kejahatan Sisilia yang terinfeksi HIV dalam drama penjara brutal Oz, di mana dia muncul dalam sepuluh episode serial HBO.

Tapi perannya dalam Breaking Bad menjebaknya lebih dalam di kesadaran publik. Dia adalah salah satu antagonis utama dari serial ini, seorang penjahat yang berhasil tampil mengancam tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Sejauh yang saya tahu, saya hanya tampil di ‘Breaking Bad’ untuk satu episode itu, tapi tidak memperhitungkan selera, dan para penggemar menyukai saya,” kata Margolis kepada The Hollywood Reporter pada 2012. “Seseorang bertanya.” Saya baru-baru ini bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana Anda bisa bermain sebagai pria yang begitu buruk?” dan saya berkata, “Apakah Anda sudah berbicara dengan teman-teman saya?” Mereka akan memberi tahu Anda bahwa saya melakukannya sejak awal menjadi sangat buruk.

Di final musim keempat Breaking Bad yang eksplosif, Hector Salamanca membalas dendam pada musuh bebuyutannya, raja obat bius Gustavo “Gus” Fring (Giancarlo Esposito) berkat bom yang disembunyikan di bawah kursi rodanya. Margolis terpesona oleh visi ambisius pembuat serial Vince Gilligan.

“Vince adalah monster Einstein dalam penulisan televisi,” kata Margolis dalam wawancara yang sama dengan The Hollywood Reporter. “Dia adalah Frankenstein dan Einstein. Dia sangat mengejutkan; dia tidak seperti orang lain yang pernah saya temui di dunia film atau televisi.”

Margolis lahir pada 26 November 1939 dari sebuah keluarga Yahudi di Philadelphia. Sejak usia dini ia fokus pada akting dan belajar dengan guru akting paling terkenal di abad ke-20.

“Saya dilatih oleh Stella Adler, salah satu guru terhebat di dunia,” kenang Margolis dalam sebuah wawancara dengan The Hollywood Reporter. “Saya berusia 19 tahun dan dia membuat saya takut setengah mati. Saya adalah pembantu rumah tangganya untuk sementara waktu.

Margolis adalah seorang aktris televisi yang produktif, tampil di Quantum Leap, Star Trek: The Next Generation, Law & Order, Sex and the City, The Good Wife, The Blacklist, dan lusinan acara lainnya.

Dalam wawancara tahun 2012 dengan Maju, sebuah publikasi yang berfokus pada komunitas Yahudi Amerika, Margolis diminta menjelaskan alasan umur panjangnya di Hollywood.

“Saya pikir saya melakukan pekerjaan yang relatif baik,” jawabnya. “Saya tidak memberikan masalah kepada siapa pun dan saya adalah orang yang tidak biasa sejak awal. Orang-orang sering mendatangi saya dan berkata, ‘Kamu adalah aktor karakter yang luar biasa.’ Tapi saya bukan aktor karakter; Saya seorang pemimpin romantis yang tampak aneh.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *