Minggu , September 24 2023
230829 Amy Coney Barrett al 0800 705b60

Amy Coney Barrett mengatakan dia menyambut baik pengawasan publik dari Mahkamah Agung

LAKE GENEVA, Wisconsin — Hakim Mahkamah Agung Amy Coney Barrett mengatakan kepada hadirin di konferensi peradilan Wisconsin hari Senin bahwa dia menyambut baik pengawasan publik terhadap pengadilan tersebut. Namun, dia tidak berkomentar apakah menurutnya pengadilan harus mengubah cara kerjanya sehubungan dengan kritik yang muncul baru-baru ini.

Barrett tidak mengomentari seruan baru-baru ini kepada hakim untuk menetapkan kode etik resmi, dan dia juga tidak berkomentar langsung mengenai hal tersebut.

Barrett menjawab pertanyaan dari Ketua Hakim Pengadilan Wilayah AS ke-7 Diane Sykes pada konferensi yang dihadiri oleh hakim, pengacara, dan pejabat pengadilan. Peristiwa ini terjadi pada saat kepercayaan publik terhadap pengadilan sedang goyah setelah serangkaian keputusan yang menimbulkan polarisasi, termasuk pembatalan kasus Roe v. Perlindungan aborsi Wade dan federal selama setahun terakhir berada pada titik terendah dalam 50 tahun.

Barrett gagal menyebutkan masalah etika yang dihadapi beberapa hakim – termasuk hakim konservatif Clarence Thomas dan Samuel Alito serta Sonia Sotomayor yang liberal.

“Pengawasan publik sangat diharapkan,” kata Barrett. “Perluasan dan peningkatan pendidikan politik disambut baik.”

Barrett, 51 tahun, mengatakan kecepatan dan banyaknya informasi yang tersedia mendorong peningkatan pengawasan Mahkamah Agung.

“Anda tidak perlu menunggu satu hari pun untuk membaca koran cetak Anda,” katanya. “Anda terus-menerus melihat sesuatu muncul di ponsel Anda dan Anda melihat gambar orang.”

Barrett ingat bahwa sebelum internet lahir, ketika dia masih menjadi pengacara magang, orang-orang secara teratur mengunjungi Mahkamah Agung dan meminta hakim di sana untuk mengambil foto mereka atau menanyakan arah karena mereka tidak tahu siapa mereka.

“Orang-orang tidak menyadari siapa hakimnya,” kata Barrett. “Saya pikir itu lebih baik. Saya pikir hakim tidak seharusnya dikenali dalam hal itu.”

Namun dia mengatakan kritik terhadap pengadilan bukanlah hal baru.

“Hakim dan semua hakim adalah tokoh masyarakat dan kritik publik datang dari tugasnya,” kata Barrett. “Aku masih cukup baru di sana.”

Barrett menjabat sebagai Hakim Wilayah ke-7 dari 2017 hingga 2020, sebelum dipanggil ke Mahkamah Agung. Dia lulus dari Sekolah Hukum Notre Dame di Indiana utara dan mengajar di sana dari tahun 2002 hingga pengangkatannya untuk menggantikan Ruth Bader Ginsburg di Mahkamah Agung.

“Saya sudah ada selama beberapa tahun sekarang,” kata Barrett. “Saya mempunyai kulit yang tebal, dan saya pikir karakter lain perlu melakukan hal yang sama. Saya pikir itulah yang harus dilakukan semua hakim.”

Dia mengatakan ada alasan baik dan buruk mengapa hidangan ini begitu banyak diberitakan akhir-akhir ini.

“Sejauh ini melibatkan orang-orang dalam pekerjaan pengadilan, memberi mereka perhatian dan mengetahui apa yang dilakukan pengadilan dan apa yang konstitusi katakan, itu adalah perkembangan yang positif,” katanya. “Sejauh hal itu memberi mereka kesan yang salah, itu adalah perkembangan yang negatif.”

Kemunculan Barrett di depan umum terjadi setelah Hakim Elena Kagan secara terbuka menyatakan dukungannya terhadap kode etik Mahkamah Agung pada sebuah konferensi di Oregon awal bulan ini. Namun dia mengatakan tidak ada konsensus di antara para hakim tentang bagaimana melanjutkan kasus ini, yang menunjukkan bahwa Mahkamah Agung sedang bergulat dengan kekhawatiran masyarakat mengenai praktik etika yang dilakukannya.

Hakim Samuel Alito mengatakan saat wawancara dengan halaman opini Wall Street Journal pada bulan Juli bahwa Kongres tidak memiliki kewenangan untuk memaksakan kode etik pada Mahkamah Agung. Dengan melakukan hal tersebut, ia menjadi anggota pengadilan pertama yang secara terbuka menentang usulan Kongres untuk memperketat kode etik hakim sebagai respons terhadap peningkatan pengawasan terhadap aktivitas mereka di luar pengadilan.

Hakim Brett Kavanaugh, satu-satunya hakim yang memberikan komentar terbuka sejak masa jabatan pengadilan berakhir pada bulan Juni, menghindari pembahasan etika saat hadir di konferensi peradilan Minnesota bulan lalu.

Associated Press menerima ribuan halaman dokumen yang menunjukkan bagaimana hakim dari berbagai aliran ideologi pengadilan telah memberikan kredibilitas posisi mereka untuk kegiatan partisan – dengan menjadi headline pidato di hadapan politisi terkemuka – atau kepentingan pribadi mereka, seperti penjualan buku, melalui kunjungan ke perguruan tinggi. . Dan laporan dari ProPublica awal tahun ini mengungkapkan bahwa Hakim Clarence Thomas terlibat dalam liburan mewah dan kesepakatan real estat dengan donor terkemuka dari Partai Republik.

Barrett menggambarkan hidangan itu sebagai “hangat” saat para juri makan siang bersama.

“Ada hubungan pribadi yang hangat,” katanya. “Kalian mencoba untuk mengakomodasi satu sama lain.”

Konferensi yang dihadiri Barrett adalah untuk Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-7, yang mencakup Wisconsin, Illinois, dan Indiana, tempat Barrett sebelumnya tinggal. Pertemuan tersebut berlangsung di Lake Geneva, Wisconsin, sebuah kawasan resor 80 mil barat laut Chicago.

Check Also

230923 gaza protests ha c2df87

Israel menyerang Gaza setelah warga Palestina meluncurkan balon pembakar di jalur yang terkepung

Israel melakukan serangkaian serangan udara di Jalur Gaza pada Jumat malam setelah aktivis Palestina meluncurkan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *