Rabu , Juli 17 2024
230804 donald trump airport mn 1005 08705b

Apakah Trump memiliki pembelaan hukum terhadap tuduhan Penasihat Khusus? Ini empat

Pengacara Pengadilan John Lauro, yang mewakili mantan Presiden Donald Trump dalam kasus pemilihan Penasihat Khusus, berjanji di pengadilan pada hari Kamis untuk “dengan tegas menangani setiap masalah dalam masalah ini atas nama Tuan Trump dan atas nama rakyat Amerika.”

Dia akan mendapatkan kesempatannya. Para ahli mengatakan Trump memiliki sejumlah pembelaan hukum yang masuk akal untuk diajukan terhadap tuduhan federal bahwa dia bersekongkol untuk menipu Amerika Serikat dengan tuduhan palsu tentang penipuan pemilih, mengganggu penghitungan suara Kongres, dan merampas hak-hak orang Amerika.

Namun, banyak veteran kasus pidana federal mengatakan bahwa setiap argumen mantan Presiden yang paling meyakinkan dapat dibantah berdasarkan fakta dan bukti yang diketahui serta posisi hukum saat ini. Pada akhirnya, strategi terbaik mantan presiden mungkin adalah menunda proses dan berharap dia terpilih sebagai presiden sebelum dimulai. Dalam hal ini, dia dapat memerintahkan jaksa agungnya untuk membatalkan penuntutan atau mencoba untuk memaafkan dirinya sendiri.

Berikut beberapa potensi pertahanan Trump dan kekurangannya:

Klaim tanpa henti Trump bahwa pemilu 2020 telah dicuri darinya—dan upayanya untuk membenarkan klaim tersebut—merupakan kebebasan berbicara dan aktivitas politik yang sah yang dilindungi oleh Konstitusi.

Lauro membuat argumen itu saat melakukan putaran di TV minggu ini, memberi tahu Savannah Guthrie HARI INI bahwa dakwaan penasihat khusus Jack Smith “membuatnya pada dasarnya merupakan tindak pidana untuk menyatakan posisi Anda dan terlibat dalam aktivitas politik.” “.

Banyak ahli percaya ini mungkin argumen terlemah Trump, yang bahkan mungkin tidak diizinkan untuk dipresentasikan di depan juri. Sebagian besar penipuan kriminal melibatkan pidato, dan pidato dalam pelayanan kejahatan masih merupakan kejahatan, kata Andrew Weissmann, seorang rekan hukum NBC News dan mantan jaksa federal yang merupakan jaksa utama dalam penyelidikan Robert Mueller di Rusia.

“Masalah Amandemen Pertama sebenarnya bukan masalah – itu tidak masuk akal,” kata Weissmann.

Trump mengandalkan saran dari pengacara dan karena itu tidak bertanggung jawab jika nasihat tersebut menyebabkan dia melanggar hukum.

Lauro juga mempratinjau pembelaan itu pada HARI INI, dengan mengatakan, “Anda memiliki hak untuk mempercayai dan memercayai nasihat para pengacara.” Salah satu pakar konstitusi terkemuka Amerika Serikat, John Eastman, berkata tentang Presiden Trump, “Ini adalah protokol yang dapat Anda ikuti.’ Itu sah.’ Itu menghilangkan niat kriminal.”

Ini bukan pembelaan yang efektif ketika seorang pengacara memberi tahu klien bahwa perampokan bank itu legal. Namun jika menyangkut delik penipuan yang tergantung pada niat tergugat, maka dapat diterapkan.

Mantan jaksa federal John Fishwick dan ahli lainnya mengatakan ini bisa menjadi pembelaan yang menjanjikan bagi Trump, tetapi diperumit oleh fakta bahwa lima dari enam konspirator, tidak disebutkan dalam dakwaan tetapi diidentifikasi oleh NBC News – termasuk Eastman – adalah pengacara paling terlibat dalam menasihatinya tentang strategi untuk menuduh penipuan pemilih. Jadi, menurut teori pemerintah, dewan mereka adalah bagian dari konspirasi kriminal.

Nasihat seorang pengacara “adalah pembelaan yang tegas – dia harus menunjukkan bukti,” kata Fishwick. “Jadi itu akan menjadi seperti pacuan kuda di mana pemerintah dapat menunjukkan bahwa beberapa pengacara mengatakan kepadanya bahwa itu ilegal dan pembela akan menunjukkan bahwa dia diberitahu bahwa itu legal.”

1691103925390 nn lja jdi kwe trumps legal case 230803 1920x1080 78490g

Tapi itu berisiko bagi Trump karena itu berarti melepaskan hak istimewa pengacara-klien dan mungkin bersaksi untuk pembelaannya sendiri—proposisi yang berbahaya.

Di samping nasihat hukum, Trump benar-benar yakin pemilihannya telah dicuri dan karenanya tidak memiliki niat kriminal yang diperlukan untuk membuktikan kesalahannya.

Dakwaan Smith menunjukkan Trump berulang kali diberitahu oleh penasihat bahwa dia kalah dalam pemilihan dan bahwa tuduhan penipuannya tidak dapat dipercaya. Mantan Jaksa Agung Trump Bill Barr mengatakan minggu ini, “Awalnya saya tidak yakin, tapi saya percaya bahwa dia tahu betul bahwa dia kalah dalam pemilihan.” Namun, banyak pengamat telah mencatat bahwa bukti untuk mendukung ini dicampur dan mungkin sangat tidak konsisten sehingga memberikan juri keraguan yang masuk akal.

“Sangat sulit untuk mengingat seseorang yang dituduh melakukan penipuan atau melakukan tindakan korupsi,” kata Brandon Fox, mantan jaksa federal di California. “Dan apa yang akan dicari jaksa penuntut adalah kesaksian yang tidak konsisten dari Tuan Trump, hal-hal yang dia tahu adalah kebohongan.”

Bukti yang meyakinkan, katanya, adalah dugaan pernyataan Trump kepada Wakil Presiden Mike Pence ketika kerusuhan 6 Januari terungkap bahwa Pence “terlalu jujur” untuk menghentikan penghitungan suara.

1691103538961 now hallie pence testify 230803 1920x1080 e25laz

“Juga, sulit membayangkan juri meyakinkan pembelaan bahwa Trump bertindak dengan itikad baik tanpa mendengar dari Trump sendiri di kursi saksi,” kata Chuck Rosenberg, mantan jaksa federal dan rekan hukum NBC News. Dan sebagian besar ahli hukum percaya bahwa sangat berisiko bagi Trump untuk bersaksi.

Putusan Mahkamah Agung baru-baru ini tentang apa yang dimaksud dengan penipuan — dan pertanyaan lain tentang undang-undang yang digunakan dalam kasus tersebut — dapat membahayakan teori hukum jaksa penuntut.

Dalam editorial yang menyertai dakwaan tersebut, National Review yang konservatif menulis: “Seperti yang ditegaskan oleh Mahkamah Agung beberapa minggu yang lalu, di bawah hukum pidana federal penipuan adalah rencana untuk menipu korban uang atau harta benda.” jabatan politik , tercela – dan pada gilirannya dapat dihukum – tetapi itu bukan penipuan kriminal, meskipun Smith telah menuduhnya demikian.

Dengan argumen itu, salah satu dari tiga konspirasi yang didakwa dalam dakwaan—Trump dituduh menipu Amerika Serikat dengan menyebarkan kampanye kebohongan tentang penipuan pemilih—tidak memiliki dasar hukum.

Namun, kasus tersebut melibatkan penipuan dalam “layanan jujur” di bawah undang-undang yang berbeda, dan sudah lama ada preseden bahwa penipuan terhadap Amerika Serikat tidak berarti kehilangan uang.

Namun, mungkin saja bahkan Mahkamah Agung yang konservatif akan mengambil kesempatan untuk membatasi ruang lingkup penipuan ini. Ada juga beberapa pertanyaan hukum tentang interpretasi undang-undang lain yang digunakan dalam kasus ini – semua alasan yang memungkinkan untuk naik banding ke Mahkamah Agung.

Namun, ketidaksepakatan tentang bagaimana undang-undang digunakan dan ditafsirkan tidak jarang terjadi dalam undang-undang tersebut dan kemungkinan besar hanya akan muncul saat naik banding – setelah keputusan Trump.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *