Sabtu , Juli 13 2024
230810 barbie china mb 1039 f0d48a

“Barbie” memicu diskusi hangat di China tentang patriarki dan feminisme

HONG KONG – Seperti wanita di seluruh dunia, Yu Yutian melihat film ‘Barbie’ sebagai tes lakmus yang berguna untuk berkencan.

“Jika seorang pria mau menonton ‘Barbie’, memahami setengah dari tema dan menganggap film itu bagus dan menarik setelah meninggalkan teater, maka dia adalah pria normal dengan nilai normal dan emosi yang stabil,” kata Yu.30, yang melakukan komunikasi bisnis lepas di Beijing, menulis di Weibo, setara dengan Twitter di China, sekarang dikenal sebagai X.

Pria mana pun yang “membenci” dan “memfitnah” film tersebut, tulisnya, adalah “berpikiran sempit” dan kecanduan “chauvinisme pria”.

Posnya dengan cepat menjadi viral di media sosial, mengumpulkan lebih dari 2 juta tampilan. Pengguna wanita menggunakannya sebagai panduan untuk mengukur pandangan pasangan mereka tentang feminisme dan patriarki. Tapi segera Yu dibombardir dengan hinaan dan kutukan, kebanyakan dari kalangan laki-laki.

Bintang “Barbie” Margot Robbie dalam promosi film tersebut di Beijing bulan lalu. Gambar Greg Baker/AFP-Getty

Pengalaman Yu mencerminkan dilema yang dihadapi oleh “Barbie” dan feminisme di China, di mana kesadaran akan ketidaksetaraan gender tumbuh, tetapi juga reaksi sosial dan tindakan keras pemerintah terhadap aktivisme terkait.

Sejak film satir sutradara Greta Gerwig tentang boneka ikonis Mattel diputar di bioskop pada 21 Juli, film tersebut meraih kesuksesan sederhana namun penting di China, pasar film terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat. Hit terbesar negara itu akhir-akhir ini cenderung diproduksi di dalam negeri, film-film yang didominasi laki-laki dengan tema patriotik, sementara di tengah ketegangan AS-Tiongkok, ada keengganan yang meningkat terhadap blockbuster Hollywood.

“Menurut saya ini adalah karya yang jauh melebihi ekspektasi,” kata Yu tentang Barbie. “Karya feminis yang sangat berkualitas dan sangat halus. Saya pikir itu mungkin ekspresi feminis terbaik yang bisa ada di ruang komersial.”

Menurut Maoyan, sebuah platform yang melacak pendapatan box office China, “Barbie” telah meraup lebih dari $32 juta di China pada hari Jumat, dibandingkan dengan lebih dari $485 juta di AS.

Meskipun itu kurang dari $ 47 juta yang telah meraup pendapatan kotor Mission: Impossible – Dead Reckoning Part One hingga saat ini, tanggapan penonton terhadap Barbie telah membuat bioskop Cina meningkatkan pemutaran sebesar 2,4% dari Layar pada hari rilis film meningkat menjadi 10% dirilis seminggu kemudian.

“Barbie” menerima pujian kritis di Douban, IMDb versi Cina, di mana ia menerima peringkat 8,3 dari 10 dan 190.000 ulasan tertulis. Film ini menjadi #1 di Daftar Film Word-of-Mouth Mingguan situs web selama tiga minggu berturut-turut.

“Jarang wanita China memiliki kesempatan untuk menonton film berorientasi wanita yang sangat murni di bioskop,” tulis seorang pengguna di situs tersebut.

Yu berkata “Barbie” cocok dengan wanita, bahkan jika mereka tidak memiliki hubungan pribadi dengan boneka itu.

“Masa kecil saya tidak ada hubungannya dengan Barbie,” kata Yu, yang keluarganya merasa boneka itu terlalu mahal. “Saya pikir kegembiraan untuk semua orang lebih pada pentingnya konten itu sendiri.”

Boneka Barbie yang dipamerkan di Chengdu menarik perhatian orang
Boneka Barbie dipajang di sebuah museum di provinsi Sichuan China bulan lalu. Zhang Lang / AP

Film ini memberikan kesan mendalam bagi para penonton bioskop seperti Xiao Weijia, 23 tahun, yang bekerja sebagai desainer grafis lepas di timur Provinsi Shandong.

“Ketika saya masih muda, saya diberitahu bahwa saya tidak bisa menjadi seorang fotografer karena peralatannya terlalu berat untuk dibawa oleh seorang gadis,” katanya. “Tapi setelah melihat ‘Barbie’ dan mengetahui bahwa itu diproduksi oleh banyak wanita, saya menyadari bahwa mungkin saya bisa menjadi seorang fotografer, sama seperti pria.”

Itu juga memicu diskusi panas tentang feminisme dan patriarki di China, di mana kebijakan satu anak sebelumnya lebih menyukai anak laki-laki daripada anak perempuan dan tidak ada seorang wanita lajang di Politbiro yang beranggotakan 24 orang di kepala Partai Komunis China yang berkuasa. Pemerintah telah menangkap aktivis feminis dalam beberapa tahun terakhir dan menyatakan keprihatinan tentang perubahan peran gender. Kasus pelecehan seksual profil tinggi terhadap presenter TV terkemuka dibatalkan tahun lalu.

Topik yang relevan mengumpulkan lebih dari 100 juta penayangan di platform media sosial Tiongkok, tempat orang-orang membagikan perasaan mereka setelah menonton film tersebut.

“Barbie memiliki hari yang menyenangkan setiap hari,” baca komentar Weibo pada hari Jumat. “Sebelum Anda menjadi siapa pun, Anda harus menyenangkan diri sendiri dan percaya diri.”

Bagi beberapa penonton bioskop China, pesan feminis Barbie masih belum menyentuh sekuat yang mereka inginkan. Kata Cina untuk “feminisme” yang digunakan dalam subtitel yang disetujui pemerintah adalah “nu xing zhu yi”, yang secara harfiah berarti “kewanitaan”, bukan “nu quan zhu yi” yang lebih umum digunakan. “Quan” berarti “kekuatan” dalam bahasa Cina dan memiliki konotasi yang lebih politis.

Susan Su, 24, seorang jurnalis dari provinsi Guangdong selatan, mengatakan topik paling umum dari diskusi publik seputar film tersebut bukanlah konsep feminisnya tetapi “produk merah muda ini”. diiklankan sejajar dengan film, seperti pakaian dan cat kuku.

Yang lain menuduh “Barbie” secara dangkal menggambarkan masalah ketidaksetaraan gender, dengan mengatakan itu hanya film “teriakan slogan”.

Menggemakan reaksi konservatif di AS, “Barbie” juga telah dikritik sebagai “kekuatan asing” yang mencoba untuk “mendorong pemisahan antara pria dan wanita”. Beberapa penonton bioskop melaporkan melihat pria keluar dari bioskop dengan marah sebelum film berakhir.

“Saya tidak perlu membaca review untuk mengetahui bahwa penonton pria dan wanita China pasti akan melihat dua ekstrem saat menilai film ini,” kata Jiang Juan, seorang profesor di Universitas Komunikasi China di Beijing, dalam sebuah email. “Alasan untuk ini adalah bahwa dalam dekade terakhir, wanita China menjadi lebih sadar gender, yang dapat digambarkan sebagai ‘kebangkitan’, sementara kebanyakan konsep gender pria mengalami stagnasi.”

Jiang menambahkan bahwa upaya masyarakat untuk “menjelek-jelekkan” feminisme telah membuat banyak perempuan enggan atau bahkan takut menyebut diri mereka feminis.

1691411676759 tdy pop 8a barbie billion 230807 1920x1080 6ahohc

Tan Jia, profesor studi budaya di Chinese University of Hong Kong, mengatakan demonisasi feminisme di China bisa menjadi tanda kemajuan secara tidak langsung.

“Pergeseran sikap ini dapat dikaitkan dengan meningkatnya prevalensi misogini, khususnya misogini online terhadap kaum feminis,” katanya. “Tapi itu juga menandakan meningkatnya popularitas dan pentingnya wacana feminis dalam konteks yang lebih luas.”

Tan mengatakan kesuksesan luar biasa dari film tersebut, yang telah meraup lebih dari $1 miliar di seluruh dunia, juga menunjukkan bahwa konten feminis dengan alur cerita yang canggih bisa menguntungkan.

“Ini dapat mendorong perusahaan media nirlaba China untuk berinvestasi dalam proyek yang lebih besar yang menggabungkan alur cerita feminis, berpotensi menciptakan lebih banyak peluang bagi penulis dan pembuat film feminis,” katanya.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *