Rabu , Juli 24 2024
Biden akan mengumumkan penetapan Monumen Grand Canyon yang telah lama ditunggu-tunggu selama kunjungannya ke Arizona

Biden akan mengumumkan penetapan Monumen Grand Canyon yang telah lama ditunggu-tunggu selama kunjungannya ke Arizona

PHOENIX — Presiden Joe Biden akan mengumumkan monumen nasional baru untuk melindungi tanah di sekitar Taman Nasional Grand Canyon dan melindunginya dari pertambangan, kata pejabat Gedung Putih, Senin.

Sekretaris Pers Karine Jean-Pierre mengonfirmasi selama konferensi pers di atas Air Force One bahwa Biden akan meminta pencalonan ketika dia mengunjungi Arizona utara pada hari Selasa, menjadikannya monumen nasional kelimanya.

Selusin suku “datang” meminta monumen ini, tambah Jean-Pierre.

Pendukung pembatasan penambangan di sekitar Taman Nasional Grand Canyon telah mengungkapkan harapan bahwa ini akan menjadi alasan kunjungan Presiden.

Penunjukan baru Biden sebagai monumen nasional akan melestarikan sekitar 1.562 mil persegi untuk generasi mendatang.

Perwakilan dari berbagai suku di Arizona utara diundang untuk menghadiri pidato Presiden. Diantaranya adalah Ketua Suku Indian Sungai Colorado Amelia Flores, Presiden Navajo Buu Nygren, dan Penasihat Suku Havasupai Dianna Sue White Dove Uqualla. Uqualla adalah bagian dari kelompok penari suku yang akan melakukan pemberkatan.

“Ini benar-benar uranium yang tidak ingin kami keluarkan dari tanah karena akan mempengaruhi segala sesuatu di sekitar kita – pohon, tanah, hewan, manusia,” kata Uqualla. “Itu tidak akan berhenti.”

Suku Arizona mendesak Biden untuk menggunakan otoritasnya di bawah Antiquities Act of 1906 untuk mendirikan monumen nasional baru bernama Baaj Nwaavjo I’tah Kukveni. “Baaj Nwaavjo” berarti “tempat suku berkeliaran” bagi orang Havasupai, sedangkan “I’tah Kukveni” berarti “jejak kaki kita” bagi suku Hopi.

Suku dan pecinta lingkungan telah mencoba selama beberapa dekade untuk melindungi tanah di utara dan selatan Taman Nasional Grand Canyon, sementara anggota parlemen dari Partai Republik dan industri pertambangan menggembar-gemborkan keuntungan ekonomi dan menekankan pertambangan sebagai masalah keamanan nasional.

Menanggapi kekhawatiran tentang ancaman pencemaran air, Kementerian Dalam Negeri mengeluarkan moratorium 20 tahun untuk mengajukan klaim penambangan baru di sekitar taman nasional pada tahun 2012. Rep Demokrat AS Raul Grijalva telah berulang kali memperkenalkan undang-undang untuk membuat monumen nasional.

Survei Geologi AS tahun 2021 menemukan bahwa terlepas dari penambangan uranium selama puluhan tahun, sebagian besar mata air dan sumur di wilayah luas Arizona utara yang dikenal dengan bijih uranium bermutu tinggi memenuhi standar air minum federal.

Pada 2017, Presiden Demokrat Barack Obama menentang penunjukan monumen yang komprehensif. Gagasan itu disambut dengan permusuhan dari gubernur Republik Arizona dan dua senator. Gubernur saat itu. Doug Ducey mengancam tindakan hukum, mengatakan Arizona sudah memiliki monumen nasional yang cukup.

Para penentang pendirian tugu peringatan berpendapat bahwa itu tidak akan melakukan apa-apa untuk memerangi kekeringan yang berkepanjangan dan dapat mencegah penipisan hutan dan membuat pemburu enggan menjaga populasi satwa liar. Peternak di Utah dekat perbatasan Arizona mengatakan penunjukan sebagai monumen akan melucuti tanah milik pribadi mereka.

Lanskap delegasi politik Arizona telah berubah secara signifikan sejak saat itu. Gubernur Katie Hobbs, Senator Demokrat Mark Kelly, dan Senator Independen Kyrsten Sinema semuanya siap. Hobbs, seorang Demokrat, secara terbuka mendesak Biden untuk mencalonkan diri. Dalam sebuah surat kepada Biden pada bulan Mei, Hobbs mengklaim dia telah mendengar dari orang-orang di seluruh spektrum politik, termasuk kelompok olahraga dan kelompok luar ruangan, yang mendukung peringatan tersebut.

Perusahaan pertambangan dan daerah yang akan mendapat keuntungan dari bisnis mereka mendapat tentangan keras. Buster Johnson, pengawas Mohave County, mengatakan proposal monumen itu murni bermotivasi politik dan seharusnya ada dengar pendapat lagi tentang masalah tersebut. Dia melihat tidak ada gunanya melepaskan penambangan uranium dan membuat negara itu tidak terlalu bergantung pada Rusia.

“Kami membutuhkan uranium untuk keamanan negara kami,” kata Johnson. “Kita keluar dari permainan.”

Tidak ada tambang uranium yang beroperasi di Arizona, meskipun tambang Dataran Pinyon di selatan Taman Nasional Grand Canyon telah dikembangkan selama bertahun-tahun. Klaim lainnya adalah kakek. Pemerintah federal mengatakan hampir selusin tambang di daerah yang ditarik dari klaim penambangan baru mungkin masih terbuka, bahkan jika ditetapkan sebagai monumen, karena klaim mereka ditetapkan sebelum 2012.

Setelah Arizona, Biden melakukan perjalanan ke Albuquerque pada hari Rabu, di mana dia akan membahas bagaimana perang melawan perubahan iklim telah menciptakan lapangan kerja baru. Dia kemudian akan mengunjungi Salt Lake City pada hari Kamis untuk menandai peringatan pertama Undang-Undang PACT, yang menawarkan manfaat baru bagi para veteran yang terpapar zat beracun. Dia juga akan mengadakan penggalangan dana pemilihan ulang di setiap kota.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *