Rabu , Juli 17 2024
230911 trump biden split mb 1007 a50f69

Biden dan Trump sama-sama tua. Lalu mengapa pemilih hanya memilih salah satu saja?

Jika dia memenangkan kursi kepresidenan tahun depan, dia akan menjadi orang tertua yang pernah terpilih menduduki Gedung Putih.

Ya, itu adalah Presiden Joe Biden. Namun yang juga akan menjadi mantan Presiden Donald Trump.

Biden menjadi pemenang presiden tertua yang pernah menang pada tahun 2020. Fakta bahwa ia memecahkan rekornya sendiri merupakan catatan sejarah yang mengkhawatirkan para pemilih.

Trump juga bukan ayam musim semi. Padahal, usianya hanya tiga tahun lebih muda dari Biden. Tapi dia tidak menghadapi pengawasan yang hampir sama untuk anak seusianya.

“Trump terlihat seperti orang yang jauh lebih muda,” kata Renee King, dua kali pemilih Trump di Mondamin, Iowa, yang belum memutuskan untuk mencalonkan diri pada tahun 2024. (King menolak menyebutkan usianya.) “Cara dia berbicara, cara dia berjalan. Semua yang dia lakukan.”

“Dia lebih tertarik pada media sosial,” kata Jane Story, 56, seorang pendukung Trump dari Ames, Iowa. “Maksudku, setiap orang harus belajar seiring berjalannya waktu. Dan saya merasa Trump telah bergerak mengikuti perkembangan zaman, sedangkan Biden belum.”

Dawn Brockett, 57, seorang independen dari Hampton, New Hampshire, mengatakan Trump tampak “diberkati dengan kemampuan – seperti Mick Jagger, seolah-olah dia selalu muda.” Brockett mengatakan dia berencana untuk menulis kandidat jika pemilihan umum akan berakhir. Biden versus Trump.

NBC News mensurvei puluhan pemilih di sekitar setengah lusin negara bagian tentang mengapa usia Biden menjadi masalah yang lebih besar dibandingkan Trump. Respons yang diberikan menunjukkan bahwa para pemilih dari segala usia merasa khawatir mengenai apakah Biden akan mampu menjabat satu masa jabatan penuh lagi di salah satu pekerjaan yang paling menuntut di dunia, meskipun banyak juga yang mengatakan bahwa mereka ingin melihat lebih banyak kandidat muda di posisi tersebut.

“Saya yakin saya akan memilih Biden. Tapi kita memerlukan batasan usia untuk politisi, dan saya ingin melihat kandidat yang jauh lebih muda,” kata Tammy, seorang pemilih Partai Demokrat di Geauga County, Ohio, yang menolak menyebutkan nama belakangnya.

Mary Miller, 60, dari Novelty, Ohio, sebagian besar hidupnya memilih Partai Republik tetapi mendukung Hillary Clinton pada tahun 2016 dan Biden pada tahun 2020. Dia senang dengan kinerja Biden tetapi mengatakan dia khawatir dengan usianya.

“Saat saya mendengarkan dia berbicara di depan umum, terkadang saya menahan napas,” ujarnya. “Tapi tahukah Anda, dialah pria yang kita miliki dan… menurutku tidak seburuk itu.”

Terkait Biden dan Trump, beberapa orang juga berpendapat bahwa perbedaan usia lebih besar dari yang sebenarnya.

Lisa Dumont, 49, seorang pemilih dari Salem, New Hampshire, yang dua kali memilih Trump tetapi sekarang mendukung mantan Gubernur Carolina Selatan Nikki Haley, mengatakan usia Biden adalah “masalah besar” karena Biden “hampir tidak bisa berbicara”.

Dia menduga presiden berusia 86 tahun (dia berusia 80 tahun) dan Trump berusia 75 tahun (dia berusia 77 tahun).

Iowa’s Story mengurangi waktu beberapa tahun bagi kedua pria tersebut, memperkirakan “70-an” untuk Biden dan “60-an” untuk Trump.

Namun sebagian besar pemilih mengetahui – atau menebak – dengan tepat berapa usia mereka. Dan baginya itu hanyalah sebuah angka.

Trump menua dengan lebih baik, kata mereka.

“Itu faktor genetik,” kata Ilia Charlat, 53, dari Bedford, New Hampshire, yang berencana mendukung Gubernur Florida Ron DeSantis tahun depan. “Itu karena itu dan gaya hidupnya, tapi Anda bisa melihat bahwa… Biden hanyalah orang yang lebih tua. … Anda dapat melihat (dengan) Trump betapa cepatnya dia.”

“Ini sebenarnya bukan usia. Yang penting adalah bagaimana Anda berfungsi pada usia itu dan bukan hal lainnya. Dan Trump bekerja jauh lebih baik daripada Biden,” kata Isiah Chamberlain, 18, dari Rindge, New Hampshire, yang berencana memilih dari Partai Republik.

Trump, tentu saja, melakukan segala yang dia bisa untuk membuat Biden tampak tidak cocok untuk jabatan tersebut. Sejak pemilu tahun 2020, dia memanggilnya “Sleepy Joe” dan mempertanyakan kecerdasannya.

“Lihat dia, dia tidak bisa pergi ke helikopter. Dia berjalan – dia tidak bisa melepaskan kakinya dari rumput,” kata Trump kepada pakar konservatif Tucker Carlson bulan lalu.

“Dia secara fisik tidak mampu dan kondisi mentalnya lebih buruk dibandingkan secara fisik,” tambah Trump dalam wawancara pada 2 September dengan Real America’s Voice. “Dan jika dia berhasil masuk starting lineup, itu akan menjadi keajaiban bagi saya.”

Beberapa pemilih juga memanfaatkan argumen yang tidak terbukti atau salah dari kelompok sayap kanan, termasuk bahwa Biden mungkin menderita demensia atau bahwa kegagapannya yang sesekali terjadi adalah bukti kemundurannya. (Biden telah gagap sejak masa kanak-kanak dan telah berbicara secara terbuka tentang upaya untuk mengatasinya.)

Virgil Thorstenson, 74, seorang pendukung setia Trump dari Waukon, Iowa, memiliki teori yang lebih dramatis tentang apa yang terjadi pada Biden: “Kemampuan kognitifnya telah sangat menurun. … Saya rasa Biden tidak memegang kendali. Saya pikir dia adalah boneka yang dikendalikan oleh orang lain.”

Maxine Wheling, 62, seorang pemilih Partai Republik dari Gering, Nebraska, mengatakan dia merasa “kasihan” pada presiden tersebut.

“Saya merasa dia ditekan dan ditopang, yang menurut saya tidak benar,” katanya. “Saya pikir dia menjalani hidupnya. Nikmati masa pensiunnya bersama keluarganya.”

Tom Johnson, 59, seorang pendukung Trump dari Rapid City, South Dakota, mengatakan dia merasakan perbedaan besar karena pikiran mantan presiden tersebut telah diuji.

“Saya melihat apa yang mereka lakukan terhadap Presiden Trump,” kata Johnson. “Mereka mengujinya sejauh memberinya tes IQ-nya. Maksudku, dia melakukannya. Dan tahukah Anda, jika Joe Biden bisa melakukan itu, itu bagus. Tapi kami tahu dia tidak bisa.”

Pada tahun 2020, Trump suka menyombongkan diri bahwa dokter memberinya tes kognitif dan bahwa dia “lulus dengan cemerlang”, menggunakannya sebagai bukti kebugaran mentalnya. Dia mengatakan dokter mengatakan kepadanya: “’Ini luar biasa. Bagaimana Anda melakukannya?'”

“Saya melakukannya karena saya memiliki ingatan yang baik, karena saya mampu secara kognitif,” kata Trump.

Tapi itu bukan tes IQ. Itu adalah tes 10 menit untuk mendeteksi gangguan kognitif ringan atau demensia dini.

Kebanggaan Trump muncul ketika dia juga menghadapi pertanyaan tentang kemampuan fisik dan mentalnya setelah dia ketahuan berjalan terhuyung-huyung di jalan dan tampaknya kesulitan minum segelas air.

Pada siklus ini, Biden-lah yang berjuang untuk mendapatkan lebih banyak kendali. Musim panas itu, dia tersandung pada upacara wisuda Akademi Angkatan Udara. Tahun lalu dia mengunjungi seorang anggota kongres di sebuah acara publik – meskipun dia telah meninggal sebulan sebelumnya. Dia baru-baru ini secara keliru mengklaim bahwa dia berada di Ground Zero sehari setelah 9/11, padahal sebenarnya dia berada di sana seminggu kemudian.

Komentar tentang 11 September muncul tepat di akhir perjalanan internasional yang penuh gejolak – yang dapat menjadi hal yang berat dan menegangkan bagi orang-orang dari segala usia, dan hal yang tidak perlu dilakukan Trump seperti halnya seorang calon presiden.

Biden juga harus menghadapi beberapa informasi yang salah, termasuk klaim palsu bahwa dia tertidur saat upacara peringatan bagi para korban kebakaran hutan Maui. Kelompok konservatif – termasuk pembawa acara Fox News Sean Hannity – mengedarkan video berkualitas rendah di media sosial untuk mendorong klaim tersebut, meskipun versi yang lebih jelas menunjukkan bahwa presiden hanya melihat ke bawah selama sekitar 10 detik.

Biden menanggapinya dengan melontarkan lelucon tentang usianya, dengan kata-kata pedas seperti, “Saya tahu saya berusia 198 tahun” dan, “Saya tahu saya terlihat seperti baru berusia 29 tahun.” sudah lama mengalaminya.”

Juru bicara kampanye Biden Kevin Munoz menunjuk kemenangan Partai Demokrat dalam pemilu paruh waktu sebagai bukti bahwa para pemilih mendukung presiden dan partainya.

“Pemilu tahun depan akan menjadi pilihan yang sulit antara Presiden Biden dan agenda MAGA yang ekstrem dan tidak populer,” katanya. “Kami akan menang pada tahun 2024 dengan menundukkan kepala dan melakukan pekerjaan, bukan dengan memikirkan pemilu.”

Tim kampanye Trump tidak menanggapi permintaan komentar.

Tidak mengherankan jika Partai Demokrat tidak begitu mengkhawatirkan usia Biden dibandingkan dengan Partai Republik – namun bukan berarti hal tersebut tidak menjadi masalah atau mereka menganggap usia tersebut ideal.

“Kekhawatiran saya yang sebenarnya sebagai seorang Demokrat terhadap Biden adalah dia tidak akan menjalani seluruh masa jabatan kedua,” kata Thalia Floras, 75, seorang Demokrat dari Nashua, New Hampshire.

“Kita berada di negara yang sebagian besar dikuasai oleh orang-orang lanjut usia, orang-orang yang mungkin memiliki sisa hidup selama lima, 10, mungkin satu tahun,” kata Gabriel Reynolds, 19, dari East Greenwich, Rhode Island, yang terdaftar sebagai warga negara independen. tapi lebih ramping itu demokratis. “Maksudku, kita melihat orang-orang membeku dalam rapat dan sebagainya. Itu tidak baik. Kita membutuhkan orang-orang yang memiliki kepentingan terhadap masa depan dunia. Kita tidak bisa menyerahkan dunia kita ke tangan mereka yang tidak menginginkannya.”

Pada titik ini, jelas bahwa usia merupakan hal yang penting bagi para pemilih, namun hal ini jelas bukan satu-satunya masalah – dan bukan berarti usia akan menjadi masalah yang dominan dalam satu tahun mendatang. Trump sedang bergulat dengan serangkaian masalah hukum, Partai Republik sedang mempertimbangkan cara untuk menetralisir aborsi sebagai sebuah isu pada siklus ini, dan Biden berusaha memenangkan hati pemilih dengan keberhasilan ekonominya.

Roger Stephenson, 66, adalah pemilih dari Stratham, New Hampshire yang memilih Biden pada tahun 2020 dan akan mempertimbangkan untuk memilihnya lagi. Dia adalah seorang Republikan tetapi beralih dari partai tersebut ke partai yang tidak dideklarasikan setelah kemenangan Trump pada tahun 2016.

Trump, katanya, “memiliki masalah yang lebih besar dibandingkan usianya.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *