Rabu , Juli 24 2024
Biden memerintahkan pembatasan investasi AS pada beberapa industri teknologi tinggi di China

Biden memerintahkan pembatasan investasi AS pada beberapa industri teknologi tinggi di China

Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif pada hari Rabu yang akan membatasi investasi AS di beberapa industri teknologi tinggi di China.

Urutan sempit dan tertarget berfokus pada sektor-sektor seperti komputasi kuantum, kecerdasan buatan, dan semikonduktor canggih, dan muncul di tengah meningkatnya ketegangan dengan China.

Perintah eksekutif, yang pertama kali dilaporkan oleh The New York Times, menyatakan keadaan darurat nasional untuk melawan “kemajuan pesat” China dalam teknologi dan produk yang penting untuk kemampuan militer, intelijen, pengawasan, atau dunia maya.

Langkah China di wilayah ini menimbulkan “ancaman yang tidak biasa dan luar biasa terhadap keamanan nasional Amerika Serikat,” dan investasi AS tertentu “berisiko memperburuk ancaman itu,” kata perintah itu.

Perintah tersebut mengarahkan menteri keuangan untuk berkonsultasi dengan menteri perdagangan dan kepala instansi terkait lainnya untuk mengeluarkan peraturan tentang transaksi yang dilarang dan pelaporan transaksi tertentu lainnya dengan China.

Kedutaan Besar China di Washington, DC pada hari Rabu tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ketua Urusan Luar Negeri DPR Michael McCaul, R-Texas, mengatakan dia senang dengan beberapa pembatasan tetapi mengindikasikan “tindakan yang lebih agresif” diperlukan.

“Kegagalan untuk memasukkan investasi teknologi yang ada, serta sektor seperti bioteknologi dan energi, mengkhawatirkan,” kata McCaul dalam salah satu pendapat Ini mengkritik “peredaan industri dengan mengorbankan keamanan nasional”.

Anggota parlemen Illinois Raja Krishnamoorthi, Demokrat terkemuka di Komite Pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat Partai Komunis China, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pengumuman Biden adalah “langkah maju yang signifikan” tetapi diperlukan tindakan tambahan.

“Ancaman yang kami hadapi tidak statis, dan tindakan kami harus dinamis dan terkoordinasi dengan sekutu dan mitra untuk memastikan kami menciptakan keamanan abadi bagi rakyat Amerika.”

NBC News melaporkan pada bulan Juni bahwa pemerintahan Biden “enggan” untuk menerapkan tindakan hukuman ekonomi tertentu terhadap China, termasuk perintah eksekutif, karena pejabat AS berusaha memulihkan hubungan dengan China. Seorang pejabat administrasi mengatakan pada saat itu bahwa beberapa “komponen politik” dari perintah eksekutif masih perlu diselesaikan.

Pemerintahan Biden mengguncang Beijing pada Oktober ketika memperkenalkan kontrol ekspor yang dirancang untuk memblokir akses China ke alat pembuat chip canggih yang menurut Washington dapat digunakan oleh militer China.

Pemerintah diperkirakan akan memperkenalkan pembatasan lebih lanjut pada teknologi semikonduktor buatan AS, termasuk perintah eksekutif baru pada semua investasi Amerika yang terkait dengan industri pertahanan China.

Namun, pejabat di pemerintahan Biden membantah menunda tindakan terhadap China demi kepentingan keamanan nasional. Para pejabat menekankan bahwa mereka terus menjatuhkan sanksi pada entitas China dan mengoperasikan pesawat militer dan kapal angkatan laut di wilayah tersebut. Mereka juga menekankan bahwa AS telah mengambil tindakan yang ditargetkan, bukannya komprehensif, terhadap Beijing dalam beberapa bulan terakhir.

Menteri Keuangan Janet Yellen membela tindakan AS untuk melindungi kepentingan keamanan nasional dalam sambutannya selama pertemuannya dengan Perdana Menteri China Li Qiang bulan lalu.

“Amerika Serikat perlu mengambil tindakan yang ditargetkan untuk melindungi keamanan nasionalnya dalam keadaan tertentu,” kata Yellen dalam perjalanannya ke China. “Dan dalam kasus itu, kita mungkin tidak setuju.”

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan pada bulan April bahwa AS telah memperkenalkan “pembatasan yang disesuaikan dengan hati-hati pada ekspor teknologi semikonduktor paling canggih” ke China.

“Pembatasan ini didasarkan pada masalah keamanan nasional yang jelas. Sekutu dan mitra utama telah mengikuti, konsisten dengan masalah keamanan mereka sendiri,” kata Sullivan dalam sebuah pernyataan di Brookings Institution.

“Ini adalah langkah-langkah yang dibuat khusus. Itu bukan “blokade teknologi” seperti yang dikatakan Beijing, tambahnya. “Mereka tidak menargetkan pasar negara berkembang. Mereka fokus pada bidang teknologi yang sempit dan sejumlah kecil negara yang ingin menantang kami secara militer.”

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *