Sabtu , Mei 18 2024
231003 Robert Wayne Lee se 1052a a89c5d

“Boopac Shakur” tidak ditembak mati setelah menuduh seseorang melakukan pedofilia, kata pejabat Michigan

Penembakan fatal terhadap seorang pria Michigan yang diketahui mencoba menangkap tersangka pedofil secara online tidak ada hubungannya dengan konfrontasi yang dia lakukan dengan seseorang yang dia tuduh, kata para pejabat Selasa.

Kantor Sheriff Oakland County awalnya mengatakan Robert Wayne Lee, 40 tahun, ditembak setelah dia menuduh seorang pria di sebuah restoran sebagai pedofil, namun pada hari Selasa sheriff mengatakan hal itu tampaknya tidak lagi terjadi.

“Saat kami pertama kali menanggapi seruan tersebut, masyarakat berasumsi bahwa alasannya berada di sana mungkin untuk menghadapi seorang pedofil,” kata Sheriff Oakland County Michael Bouchard dalam keterangan tertulisnya, Selasa malam. “Saat kami memperdalam penyelidikan, kami belum menemukan informasi yang menguatkan mengenai hal ini.”

Robert Wayne Lee.melalui WDIV

Juru bicara kantor sheriff mengatakan pada hari Selasa bahwa penyelidikan bersifat dinamis dan informasi berubah seiring perkembangan kasus.

Lee, juga dikenal sebagai “Boopac Shakur,” ditembak mati pada Jumat malam di sebuah restoran di Pontiac, Michigan, kata pihak berwenang. Dua orang ditangkap sehubungan dengan penembakan itu.

Jaksa Oakland County Karen D. McDonald mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa yang bertujuan untuk mengklarifikasi informasi yang tidak akurat atau menyesatkan dalam kasus tersebut.

“Tidak ada bukti bahwa konfrontasi 29 September adalah pertemuan yang direncanakan atau bagian dari operasi tangkap tangan,” kata pernyataan itu.

Berdasarkan informasi, dua orang yang ditangkap adalah tersangka penembak – seorang anak laki-laki berusia 16 tahun – dan seorang pria berusia 18 tahun. kantor McDonald’s. Kantor sheriff awalnya mengatakan penembaknya berusia 17 tahun.

Jaksa wilayah juga mengatakan tidak ada tuntutan yang disetujui.

Dalam pernyataannya pada hari Sabtu, kantor sheriff mengatakan Lee menuduh seorang pria di restoran tersebut sebagai seorang pedofil dan meninjunya, “yang mengakibatkan pria tersebut mengeluarkan pisau.”

“Pria kedua mengeluarkan senjata api dan menembak Lee beberapa kali,” kata pernyataan itu. Lee dirawat di rumah sakit dan kemudian meninggal.

Kantor sheriff menggambarkan Lee sebagai “perang salib satu orang” yang menyamar sebagai gadis di bawah umur secara online.

Upaya Lee berujung pada penangkapan dan tuntutan pidana terhadap beberapa pria, kata kantor tersebut, namun dia juga salah mengidentifikasi seseorang sebagai pedofil.

Baik kantor sheriff maupun kantor kejaksaan menyatakan kekhawatirannya bahwa menghadapi orang dengan tuduhan seperti itu dapat berujung pada kekerasan.

“Perilaku Tuan Lee tidak disetujui atau didorong oleh penegak hukum atau Kantor Kejaksaan Oakland County,” kata McDonald. “Meskipun mengidentifikasi calon pelanggar seks patut dipuji, kami khawatir konfrontasi semacam itu dapat mengakibatkan kekerasan atau cedera.”

Petugas juga mengkhawatirkan taktik Lee, yang seringkali mengganggu kemampuan penegak hukum untuk melakukan penyelidikan atau mengumpulkan bukti dengan benar, kata jaksa.

“Ini berarti bahwa beberapa orang yang diidentifikasi oleh Tuan Lee tidak dapat dituntut melakukan kejahatan atau kasus terhadap mereka dibatalkan,” katanya. “Tuan Lee diselidiki dan didakwa dalam dua kasus karena menghancurkan properti individu yang bukan target operasi penyamarannya.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *