Rabu , Juli 17 2024
230824 brics mb 0942 83ee3b

BRICS mengundang enam negara termasuk Arab Saudi dan Iran untuk bergabung dalam kelompok tersebut

JOHANNESBURG, Afrika Selatan — Para pemimpin kelompok negara-negara berkembang BRICS telah mengundang Arab Saudi, Iran, Ethiopia, Mesir, Argentina dan Uni Emirat Arab untuk bergabung dengan “Global Selatan.”

Ekspansi ini juga dapat membuka jalan bagi puluhan negara yang berminat untuk bergabung dengan BRICS – saat ini Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan – pada saat polarisasi geopolitik memacu upaya Beijing dan Moskow untuk melakukan upaya penyeimbang terhadap negara-negara Barat. .

Calon anggota baru diumumkan oleh Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, yang menjadi tuan rumah pertemuan puncak para pemimpin BRICS.

“BRICS telah membuka babak baru dalam upayanya menciptakan dunia yang berkeadilan, dunia yang juga inklusif dan sejahtera,” ujarnya.

Calon baru akan resmi diterima menjadi anggota pada 1 Januari 2024. Ramaphosa dan Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva membuka kemungkinan penambahan lebih banyak anggota baru di masa depan.

“Kami menyetujui tahap pertama dari proses perluasan ini dan fase lainnya akan menyusul,” kata Ramaphosa pada konferensi media.

Lula mengatakan janji-janji globalisasi telah gagal, dan menambahkan bahwa sudah waktunya untuk menghidupkan kembali kerja sama dengan negara-negara berkembang karena “ada risiko perang nuklir,” sebuah indikasi yang jelas terhadap meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Barat dalam konflik Ukraina.

Presiden UEA Mohammed bin Zayed, yang negaranya sudah menjadi anggota Bank Pembangunan Baru di blok tersebut, mengatakan dia menghargai pengakuan negaranya sebagai anggota baru.

“Kami menantikan komitmen berkelanjutan untuk bekerja sama demi kesejahteraan, martabat, dan manfaat semua bangsa dan masyarakat di seluruh dunia,” ujarnya. Diposting di platform perpesanan Xsebelumnya bernama Twitter.

Perdebatan mengenai perluasan wilayah ini menjadi agenda utama dalam pertemuan puncak tiga hari di Johannesburg. Meskipun seluruh anggota BRICS secara terbuka menyatakan dukungannya terhadap perluasan blok tersebut, terdapat perbedaan pendapat di antara para pemimpin mengenai seberapa besar dan seberapa cepat dukungan tersebut akan diberikan.

Meskipun negara ini merupakan rumah bagi 40% populasi dunia dan seperempat produk domestik bruto (PDB) dunia, BRICS gagal menyepakati visi yang koheren untuk blok tersebut, yang berarti blok tersebut telah lama terpuruk sebagai blok global. aktor politik dan ekonomi tertinggal.

“Perluasan keanggotaan ini bersejarah,” kata Presiden Tiongkok Xi Jinping setelah pengumuman tersebut. “Ini menunjukkan tekad negara-negara BRICS untuk bersatu dan bekerja sama dengan negara-negara berkembang yang lebih besar.”

Lebih dari 40 negara telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan BRICS, kata para pejabat Afrika Selatan, dan 22 negara telah secara resmi mengajukan permohonan untuk bergabung.

Mereka mewakili beragam kandidat potensial, yang sebagian besar dimotivasi oleh keinginan untuk menyamakan kedudukan di seluruh dunia, yang oleh banyak pihak dianggap curang bagi mereka.

Mereka tertarik pada janji BRICS untuk menyeimbangkan kembali organisasi-organisasi dunia yang didominasi oleh Amerika Serikat dan negara-negara kaya Barat lainnya.

Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan perluasan blok tersebut harus menjadi contoh bagi lembaga-lembaga global lainnya yang didirikan pada abad ke-20 namun kini sudah ketinggalan zaman.

“Ekspansi dan modernisasi negara-negara BRICS merupakan pesan bahwa seluruh institusi di dunia harus beradaptasi dengan perubahan zaman,” ujarnya.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *