Sabtu , Mei 18 2024
230922 stock pregnant woman vaccine ew 1236p 851e31

CDC merekomendasikan vaksinasi RSV selama kehamilan untuk melindungi bayi

Wanita hamil harus menerima vaksin RSV antara usia kehamilan 32 dan 36 minggu untuk melindungi bayi baru lahir mereka dari RSV, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pada hari Jumat.

Komite penasihat lembaga tersebut memberikan suara 11-1 untuk merekomendasikan suntikan tersebut. Segera setelah itu, Direktur CDC Mandy Cohen secara resmi mendukung rekomendasi tersebut, yang merupakan langkah terakhir yang memungkinkan vaksin tersebut didistribusikan ke masyarakat.

Suntikan dosis tunggal yang dibuat oleh Pfizer disebut Abrysvo dan telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA). Ini merangsang produksi antibodi pada ibu, yang ditularkan melalui plasenta. Vaksin ini adalah yang pertama disetujui untuk melindungi bayi terhadap RSV.

Perlindungan ini bertahan selama enam bulan pertama, menurut data uji klinis. Abrysvo ditemukan mengurangi risiko penyakit RSV parah pada bayi sebesar 91% dalam waktu sekitar tiga bulan setelah lahir bila diberikan antara usia kehamilan 32 dan 36 minggu. Setelah sekitar enam bulan, efektivitasnya hampir 77%.

RSV biasanya ringan pada orang dewasa muda dan sehat namun menimbulkan ancaman lebih besar pada anak-anak di bawah usia 5 tahun. Virus ini menyebabkan hingga 80.000 rawat inap dan hingga 300 kematian setiap tahunnya pada kelompok usia ini di Amerika Serikat. Hampir 80% anak di bawah usia 2 tahun yang dirawat di rumah sakit karena RSV tidak memiliki kondisi medis yang mendasarinya.

Tahun lalu, peningkatan dramatis infeksi RSV yang parah membuat rumah sakit anak kewalahan.

RSV juga umum terjadi – kebanyakan anak terinfeksi pada tahun pertama kehidupannya, hampir semuanya pada usia dua tahun.

Wanita hamil harus menerima vaksin baru mulai bulan September hingga Januari, ketika tingkat RSV tertinggi secara nasional, kata CDC.

Menurut data CDC, kasus RSV sudah meningkat, dengan jumlah tes positif kini lebih tinggi dibandingkan pertengahan Agustus.

Bentuk perlindungan RSV baru lainnya untuk bayi juga disetujui pada musim panas ini: obat suntik yang mengirimkan sejumlah antibodi langsung ke aliran darah bayi.

CDC merekomendasikan vaksin ini, yang disebut Beyfortus, untuk semua bayi hingga usia 8 bulan yang lahir pada atau memulai musim RSV pertamanya, dan untuk bayi berusia 8 hingga 19 bulan yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius dan yang memulai masa hidup mereka. musim kedua.

Komite penasihat CDC mengatakan pada hari Jumat bahwa kedua vaksin tersebut dapat digunakan untuk melindungi bayi dan sebagian besar bayi tidak memerlukan keduanya.

Keuntungan vaksin adalah melindungi bayi segera setelah lahir dan tidak memerlukan vaksinasi. Namun, suntikan antibodi tidak menimbulkan risiko dampak buruk pada kehamilan dan beberapa bukti menunjukkan bahwa perlindungannya berkurang lebih lambat.

Penasihat CDC juga mencatat bahwa ketersediaan Beyfortus mungkin terbatas selama musim RSV saat ini.

Dr. Helen Keipp Talbot, satu-satunya anggota kelompok penasihat CDC yang memberikan suara menentang Abrysvo, menyatakan keprihatinannya bahwa rekomendasi tersebut terlalu rumit.

“Saya pikir ini akan mempersulit perawatan,” kata Talbot, seorang profesor kedokteran di Universitas Vanderbilt di Nashville, Tennessee. “Jika kami hanya mengatakan bahwa anak harus mendapatkan obat monoklonal (obat antibodi), kami punya rekomendasi yang sangat sederhana. Ini adalah mekanisme perlindungan anak yang hemat biaya dan sangat efektif.”

Namun, anggota lain mengatakan penting untuk memiliki lebih dari satu alat pelindung diri.

“Saya tidak dapat membayangkan pilihan yang lebih baik untuk bayi dan anak-anak kami. Itulah yang kami tuju. Sebagai ahli neonatologi yang menangani bayi berisiko tinggi, hal ini sungguh luar biasa,” kata Dr. Pablo Sánchez, profesor pediatri di Ohio State University College of Medicine.

Efek samping paling umum yang dilaporkan pada wanita hamil dalam penelitian Pfizer adalah kelelahan, sakit kepala, nyeri di tempat suntikan, nyeri otot, mual, nyeri sendi, dan diare.

Terdapat juga tingkat kelahiran prematur yang sedikit lebih tinggi (didefinisikan sebagai sebelum usia kehamilan 37 minggu) pada wanita yang menerima vaksin dibandingkan wanita yang menerima plasebo. Perbedaannya tidak signifikan secara statistik, namun label resep Abrysvo memperingatkan untuk tidak memberikannya sebelum usia kehamilan 32 minggu.

Tahun lalu, perusahaan farmasi GSK menghentikan uji coba vaksin RSV setelah menemukan tingkat kelahiran prematur yang lebih tinggi pada beberapa penerima vaksin. Penasihat CDC mengatakan pada hari Jumat bahwa hasil ini relevan untuk mengevaluasi suntikan Pfizer.

Studi Pfizer juga menemukan jumlah gangguan tekanan darah tinggi yang sedikit lebih tinggi seperti preeklamsia pada kelompok yang menerima vaksin. Pfizer mengatakan akan memantau risiko kelahiran prematur dan hipertensi di antara penerima vaksin.

Karena kurangnya data, komite CDC mengatakan masih terlalu dini untuk mengetahui apakah dosis vaksin RSV tambahan harus diberikan pada kehamilan berikutnya.

Abrysvo diperkirakan akan dijual dengan harga $295, tetapi harga untuk konsumen individu akan bergantung pada paket asuransi mereka. Vaksinasi ini tercakup dalam program Vaksin untuk Anak-Anak CDC, yang membuat beberapa vaksin dan imunisasi gratis untuk anak-anak yang tidak diasuransikan, kurang diasuransikan, memenuhi syarat untuk Medicare atau memiliki anak-anak Indian Amerika atau Penduduk Asli Alaska.

Dua vaksin RSV baru kini tersedia di apotek untuk orang dewasa berusia 60 tahun ke atas – kelompok yang juga rentan terhadap penyakit serius. Salah satu vaksin tersebut, dari Pfizer, memiliki formulasi yang sama dengan vaksin baru untuk digunakan selama kehamilan.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *