Rabu , Juli 17 2024
230125 Gretchen Whitmer State of State Michigan ac 854p 22cba9

Dalam persidangan terakhir, tiga pria yang terlibat dalam rencana penculikan Gubernur Whitmer dibebaskan

Juri pada hari Jumat membebaskan tiga pria dalam persidangan terakhir sehubungan dengan rencana penculikan Gubernur Michigan Gretchen Whitmer, sebuah plot yang digambarkan sebagai contoh terorisme domestik pada malam pemilihan presiden 2020.

William Null, saudara kembarnya Michael Null dan Eric Molitor dinyatakan tidak bersalah mendukung serangan teroris dan tuduhan senjata. Mereka adalah orang terakhir dari 14 orang yang didakwa di pengadilan negara bagian atau federal. Sembilan orang dinyatakan bersalah dan lima orang kini telah dibebaskan.

Nulls dan Molitor dituduh mendukung para pemimpin rencana tersebut dengan berpartisipasi dalam latihan militer dan melakukan perjalanan ke rumah liburan Whitmer di Michigan utara. Pemain kunci Adam Fox dan Barry Croft Jr. dihukum di pengadilan federal tahun lalu atas konspirasi penculikan.

Dalam persidangan terbaru, juri mendengarkan kesaksian selama 14 hari di Antrim County, lokasi properti danau Whitmer, 185 mil sebelah utara negara bagian Capitol.

Terjadi keributan di ruang sidang ketika juri mengumumkan keputusannya, pertama untuk masing-masing saudara dan kemudian untuk Molitor. Pertimbangan dimulai pada Kamis pagi dan berlanjut selama beberapa jam pada hari Jumat. Para pria tersebut menangis sambil memeluk pengacara dan pendukungnya.

“Anda sekalian bebas untuk pergi,” kata Hakim Charles Hamlyn.

Di luar gedung pengadilan, seorang juri mendekati Molitor dan “mengatakan bahwa dia sangat menyesal atas semua yang telah dia lalui,” kata pengacara pembela William Barnett kepada The Associated Press. “Pria itu menjabat tangannya dan memeluknya.”

Barnett mengatakan juri secara pribadi mengatakan kepada hakim bahwa bukti tersebut tidak memberikan “dukungan material” untuk rencana penculikan, yang merupakan istilah kunci dalam penuntutan.

“Mereka menargetkan nyawa tiga orang dan menghancurkan mereka selama tiga tahun,” kata Barnett tentang kantor kejaksaan agung. “Saya hanya kehilangan kata-kata. Ini adalah momen yang emosional.”

Pihak berwenang mengatakan serangan terhadap Whitmer dimulai pada pertemuan puncak regional ekstremis anti-pemerintah di Dublin, Ohio, pada musim panas 2020. Fox, Croft dan William Null hadir sementara seorang informan FBI, yang juga hadir dalam pertemuan tersebut, diam-diam merekam omelan vulgar yang mengancam akan melakukan kekerasan terhadap pejabat publik.

Rasa jijik ini juga dipicu oleh pembatasan yang diberlakukan pemerintah selama pandemi Covid-19, menurut rekaman, pesan teks, dan postingan media sosial yang disajikan sebagai bukti dalam persidangan.

Para juri berulang kali diperlihatkan gambar Zero bersaudara dan Molitor membawa senjata dan mengenakan pelindung tubuh selama protes di gedung Capitol dan di tempat lain pada tahun 2020, meskipun tidak ada yang ilegal dalam tindakan tersebut.

Kepala staf Whitmer, JoAnne Huls, mengatakan keputusan hari Jumat itu mengecewakan dan akan “semakin memberanikan dan menguatkan ekstremis radikal yang berupaya menabur perselisihan dan merugikan pejabat publik atau penegak hukum.”

Jaksa Agung Dana Nessel mengatakan dalam pernyataan tertulis bahwa “putusan tersebut tidak sesuai dengan harapan kami.” Juru bicaranya tidak menanggapi permintaan wawancara dengan Nessel.

Molitor, 39, dan William Null, 41, bersaksi untuk pembelaan mereka sendiri dan mengaku mengambil bagian dalam latihan sasaran dan melakukan perjalanan mengunjungi perkebunan Whitmer. Molitor berada di truk pickup bersama Fox dan merekam video pendek rumahnya.

Namun William Null mengatakan dia dan saudaranya berpisah karena ingin mendapatkan bahan peledak. Molitor mengatakan Fox “sangat bodoh” dan tidak akan melakukan penculikan.

Dalam argumen penutup pada hari Rabu, jaksa penuntut William Rollstin mendesak juri untuk tidak terpengaruh.

“Jika Anda membantu seluruhnya atau sebagian, Anda telah memenuhi bagian kejahatan itu,” katanya. “Apakah dia membantunya merencanakannya? Apakah dia membantunya mempersiapkan diri? Jawabannya mutlak.”

Michael Null, 41, tidak memberikan kesaksian dan pengacaranya mengambil langkah yang tidak biasa dengan tidak mewawancarai para saksi selama persidangan. Tom Siver mengatakan kepada juri bahwa Michael Null tidak melakukan kesalahan apa pun.

“Sungguh jenius,” kata Barnett tentang strategi diam yang dilakukan Siver.

Informan dan agen FBI yang menyamar berada di kelompok tersebut selama berbulan-bulan sebelum penangkapan dilakukan pada Oktober 2020. Whitmer tidak terluka secara fisik.

Sembilan orang sebelumnya dinyatakan bersalah di pengadilan negara bagian atau federal, baik melalui pengakuan bersalah atau dalam tiga persidangan lainnya. Shawn Fix dan Brian Higgins mengaku bersalah di Antrim County dan setuju untuk bekerja sama, tetapi tidak pernah dipanggil sebagai saksi penuntut dalam persidangan terakhir.

Patrick Miles, mantan pengacara AS di Michigan bagian barat, mengatakan bahwa hasil yang diperoleh jaksa beragam, dengan lima pembebasan di pengadilan negara bagian atau federal.

“Saya masih menganggap kasus-kasus tersebut sah dan perlu diajukan,” kata Miles. “Sangat berbahaya bagi demokrasi kita ketika ada ancaman seperti itu melalui perencanaan, pelatihan, dan perencanaan yang sebenarnya.”

Setelah rencana tersebut digagalkan, Whitmer menyalahkan Presiden saat itu Donald Trump, dengan mengatakan bahwa dia telah “memberikan kenyamanan kepada mereka yang menyebarkan ketakutan, kebencian, dan perpecahan.” Di luar jabatannya, Trump menyebut rencana penculikan tahun 2022 sebagai “kesepakatan palsu.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *