Rabu , Juli 17 2024
230803 reichstag mb 1202 4d1f72

Detail baru tentang percobaan kudeta memicu ketakutan dari ekstrim kanan di Jerman

Menurut jaksa, seorang mantan anggota parlemen Jerman yang juga menjabat sebagai hakim memimpin anggota kelompok teroris sayap kanan yang merencanakan untuk menggulingkan pemerintah dalam perjalanan ke Reichstag, kursi parlemen negara itu.

Tuduhan baru datang ketika Jerman menghadapi tantangan terbesarnya dari partai sayap kanan sejak Perang Dunia II, kata seorang ahli, dengan partai garis keras Alternatif untuk Jerman (AfD) naik ke posisi kedua dalam jajak pendapat.

Mantan anggota parlemen, yang berada di pusat dugaan upaya kudeta, adalah anggota AfD, yang menikmati kesuksesan lebih besar di kalangan masyarakat umum, meskipun kepala intelijen negara memperingatkan hal itu menjadi lebih ekstrem.

tur pengintaian

Dakwaan tersebut, diterbitkan dalam sebuah berkas di Pengadilan Federal Jerman pada Senin, menuduh bahwa tiga anggota Gerakan Warga Negara Reich sayap kanan mengunjungi gedung Reichstag di Berlin pada September 2022 dan mengambil foto dan video dari kantor-kantor pemerintah terdekat – yang otoritas berwenang katakanlah salah satu Persiapan menjadi serangan kekerasan.

Tiga bulan kemudian, 25 orang dari Gerakan Warga Negara Reich ditangkap setelah polisi mengungkap rincian rencana kudeta bersenjata pada tahap lanjut, termasuk struktur pemerintahan yang dimaksudkan untuk menggantikan Jerman Barat.

Salah satu terdakwa pada 7 Desember menjabat sebagai anggota parlemen AfD dari 2017 hingga 2021, yang memberinya hak untuk memasuki Reichstag bersama enam orang lainnya. Dokumen tersebut tidak menyebutkan nama tersangka, tetapi menyebutkan bahwa dia adalah seorang hakim di Berlin.

“Semua orang yang terlibat dalam operasi ini tahu bahwa itu hanya dapat dilakukan dengan kekuatan senjata mematikan terhadap polisi dan pasukan keamanan Bundestag Jerman,” kata dokumen itu, mengacu pada Bundestag Jerman.

Kelompok tersebut berencana untuk memaksa 16 orang masuk ke dalam gedung, kata dokumen pengadilan, dan telah memperoleh senjata, ratusan butir amunisi dan alat penahan. Menurut kantor kejaksaan, sebuah revolver dan senapan semi otomatis dengan penglihatan teleskopik dan sekitar 7.000 selongsong peluru ditemukan pada mantan anggota parlemen itu.

Orang lain yang dituduh terlibat dalam kudeta adalah mantan komandan batalion penerjun payung tentara Jerman.

Beberapa orang mencemooh Reichsbürgergruppe karena anggotanya yang eksentrik dan sebagian besar sudah lanjut usia, termasuk pemimpinnya yang diduga, Heinrich XIII, Pangeran Reuss, dengan gelar kerajaannya yang tidak jelas dan kuno. Reuss keturunan dari House of Reuss, yang menguasai sebagian Jerman Timur hingga berdirinya negara modern setelah tahun 1918.

Dia telah menegaskan kembali teori konspirasi anti-Semit bahwa orang Yahudi bertanggung jawab atas berakhirnya kerajaan Eropa dan percaya bahwa negara Jerman saat ini tidak sah dan batal karena perjanjian pasca-Perang Dunia II dengan pasukan Sekutu.

“Di Jerman sendiri, cukup banyak orang yang bertanya, ‘Apakah itu benar-benar serius?’ Lihat orang-orangnya, lihat berapa umur mereka.’ Seperti pada dasarnya mereka pensiunan gila,” Peter Neumann, seorang ahli ekstremisme di Jerman di King’s College London, mengatakan kepada NBC News.

“Kenyataannya adalah kita sekarang melihat bukti jelas bahwa mereka sebenarnya berusaha merencanakan operasi serius, membawa senjata dan berpatroli di gedung itu.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *