Sabtu , Mei 18 2024
230921 rollover bus al 1449 ac9957

‘Dia benar-benar peduli’: Korban kecelakaan bus di New York “Nenek Bea” adalah pensiunan guru dan sukarelawan kamp band

Salah satu dari dua orang yang tewas dalam kecelakaan bus di New York pada hari Kamis adalah seorang pensiunan guru yang terus menjadi sukarelawan sebagai konselor band di kamp tersebut 17 tahun setelah dia pensiun.

Beatrice Ferrari, 77, tewas dalam kecelakaan di Wawayanda, sekitar 75 mil barat laut New York City.

Menurut pejabat negara bagian New York, bus tersebut membawa 40 siswa dan empat orang dewasa dari distrik sekolah Farmingdale di Long Island ke sebuah kamp band di Pennsylvania ketika bus tersebut terjun ke jurang setinggi 50 kaki. Direktur band Gina Pellettiere, 43, juga tewas dalam kecelakaan itu dan lima siswa terluka parah.

Meskipun Ferrari telah pensiun selama 17 tahun, ia terus menjadi sukarelawan di band tersebut karena ia senang berada bersama para siswa, kata putrinya, Angela Ferrari-Aldieri. Dia menjabat sebagai penghubung antara guru dan bekerja erat dengan orang tua dan siswa.

“Dia pergi sendirian karena dia sangat peduli,” kata Ferrari-Aldieri kepada NBC News pada Kamis malam, hanya beberapa jam setelah kecelakaan itu.

Ferrari-Aldieri sudah berada di kamp band di Pennsylvania pada hari Kamis, di mana dia menjadi sukarelawan sebagai supervisor utama, ketika dia mengetahui bahwa bus sewaan band tersebut mengalami kecelakaan.

“Sejujurnya, saya sangat tidak mempercayainya,” kata Ferrari-Aldieri. “Saya pikir, ‘Tidak, itu tidak benar.'”

Ferrari-Aldieri pergi ke rumah sakit tempat ibunya diangkut dari lokasi kecelakaan dan diberitahu bahwa dia telah meninggal.

“Saya masih berpikir ini tidak nyata, sejujurnya ini benar-benar tidak nyata,” katanya.

Sebagai guru sekolah menengah selama 32 tahun, Ferrari memberikan pengaruh yang besar terhadap komunitas Farmingdale. Dikenal sebagai “Nenek Bea,” dia menjadi sukarelawan di kamp band sekolah selama 31 tahun, termasuk selama 17 tahun masa pensiunnya.

Dia mengajar kelas studi global kelas 10 yang terletak di seberang ruang musik dan mulai menjadi sukarelawan sebagai pendamping setelah guru lainnya pensiun. Ferrari melanjutkan perannya sebagai pendamping ketika Pellettiere, direktur band dan korban kedua kecelakaan itu, bersekolah di sekolah menengah.

“Dan ibu saya sangat istimewa karena dia selalu senang membimbing guru-guru baru yang bergabung di sekolahnya, dan dia serta Gina menjalin persahabatan hanya dari berada di seberang aula,” kata Ferrari-Aldieri. “Dan Gina bilang kita harus menjaga tradisi ini, kamu harus terus datang ke band camp.”

Pellettiere dan Ferrari menghadiri perkemahan band sekolah menengah bersama selama 19 tahun. Tahun depan akan menjadi tahun terakhir Ferrari menjadi sukarelawan di kamp tersebut, kata putrinya.

“Saya di sini malam ini untuk menghormati ibu saya dan mengatakan kepada semua orang, ‘Hei, jika Anda memiliki kenangan tentang ibu saya, saya ingin Anda menyimpannya,’ karena itulah yang dia inginkan,” kata Ferrari-Aldieri. “Dia ingin Anda mengingat sesuatu yang dia sukai atau bagaimana dia membantu Anda. Dan sejujurnya, itulah hal paling kuat yang bisa saya katakan: Saya hanya ingin orang-orang – jika Anda mengenal ibu saya – mengingatnya dengan baik.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *