Sabtu , Mei 18 2024
220328 ron desantis ac 435p 7b636e

Distrik sekolah Florida memerintahkan penghapusan semua buku yang memuat karakter gay sebelum menyerah

FORT LAUDERDALE, Florida (AP) — Pejabat tinggi di distrik sekolah Florida memerintahkan penghapusan semua buku dan materi dengan karakter dan tema LGBTQ dari ruang kelas dan perpustakaan kampus, dengan mengatakan bahwa hal itu perlu untuk mematuhi undang-undang negara bagian yang penting yang didukung oleh Gubernur. Ron DeSantis menamainya “Jangan Katakan Gay”.

Pengawas Sekolah Charlotte County Mark Vianello dan pengacara dewan sekolah Michael McKinley menanggapi pertanyaan dari pustakawan daerah pada pertemuan bulan Juli, menanyakan apakah RUU tersebut, yang secara resmi merupakan Undang-Undang Hak Orang Tua Florida dalam Pendidikan, akan mengharuskan penghapusan buku karena hanya bersifat gay. , tapi tidak ada adegan seks eksplisit.

“Buku dengan karakter LBGTQ+ tidak boleh dimasukkan ke perpustakaan kelas atau pusat media perpustakaan sekolah,” pasangan itu menjawab, menurut memo distrik yang diperoleh melalui permintaan informasi publik dari Proyek Kebebasan Membaca Florida. Kelompok nirlaba yang menentang undang-undang tersebut memberikan memo tersebut kepada The Associated Press pada hari Rabu.

Distrik kemudian sedikit mundur dan mengizinkan beberapa pengecualian untuk perpustakaan sekolah. Namun kebijakan Charlotte tetap menjadi salah satu kebijakan paling ketat yang diadopsi oleh 67 distrik sekolah di seluruh negara bagian untuk menegakkan hukum.

Undang-undang tersebut awalnya disahkan oleh Badan Legislatif dan ditandatangani oleh DeSantis pada tahun 2022 dan diperkuat pada musim semi lalu. Wilayah Florida barat daya antara Fort Myers dan Sarasota memiliki sekitar 17.000 siswa di sekolah umum. Gubernur Partai Republik, yang mencalonkan diri sebagai presiden dari partainya, memenangkan wilayah tersebut dengan 70% suara pada tahun 2022 ketika ia mencalonkan diri kembali.

Distrik sekolah tidak menanggapi panggilan dari AP yang meminta komentar pada hari Rabu. Distrik tersebut mengatakan kepada situs berita Popular Information, yang pertama kali melaporkan memo tersebut, bahwa dokumen tersebut bukanlah transkrip kata demi kata dari pertemuan tersebut namun merupakan reproduksi yang akurat.

DeSantis dan anggota Partai Republik lainnya telah berulang kali mengatakan bahwa tindakan tersebut tepat dan bahwa orang tua, bukan guru, harus mengatasi masalah seperti orientasi seksual dan identitas gender pada anak-anak mereka. Gubernur telah menjadikan isu budaya sebagai tema utama kampanye kepresidenannya dan bahkan berselisih dengan Walt Disney Co. setelah mereka menentang RUU tersebut.

Florida Freedom to Read mengatakan kebijakan Charlotte adalah “bukti bahwa ketakutan mengambil alih pengambilan keputusan yang bijaksana.” Namun kelompok tersebut mengatakan para pejabat Departemen Pendidikan Florida bertanggung jawab atas segala kebingungan atau penjangkauan yang berlebihan di distrik tersebut.

“Kegagalan mereka untuk mengambil kepemimpinan dan menggunakan kekuasaan mereka untuk memberi manfaat bagi masa depan Florida adalah sebuah tindakan merugikan bagi seluruh warga Florida, terlepas dari kecenderungan politik mereka,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. “Orang tua ingin politik keluar dari pendidikan. Kami ingin semua siswa merasa aman dan dilibatkan sehingga mereka dapat fokus pada pendidikan mereka selama di sekolah. Menghapus representasi kelompok LGBTQ+ dalam karya sastra bertentangan dengan prinsip hidup kita dalam masyarakat yang bebas, adil, dan majemuk.”

Departemen tersebut tidak menanggapi panggilan dan email yang meminta komentar pada hari Rabu.

Pada pertemuan bulan Juli, Vianello dan McKinley mengatakan kepada pustakawan bahwa penyebutan orientasi seksual atau identitas gender akan dilarang dari prasekolah hingga sekolah menengah pertama hingga sekolah menengah atas “kecuali didukung oleh standar akademik negara bagian.”

Pustakawan bertanya apakah itu berarti mereka harus menghapus sebuah buku meskipun di dalamnya terdapat, katakanlah, karakter minor yang gay, atau karakter utama dengan dua ibu, atau seorang sahabat gay. Pasangan itu menjawab “ya,” dan menambahkan bahwa larangan tersebut mencakup buku-buku yang boleh dibawa sendiri oleh anak-anak ke sekolah, meskipun buku tersebut tidak bersifat pornografi atau eksplisit.

“Karakter dan tema ini tidak mungkin ada,” jawab mereka menurut memo itu.

Distrik sekolah mengeluarkan pernyataan kepada Informasi Populer minggu ini untuk mengklarifikasi beberapa komentar kepala sekolah dan pengacara dan mengatakan materi dengan tema atau karakter LGBTQ tetap tersedia di perpustakaan sekolah menengah.

“Buku yang berkarakter LGBTQ tersedia di media center untuk kelas 9-12. Meskipun tidak digunakan untuk pengajaran di kelas, buku-buku ini tersedia untuk pembelajaran individu dan dapat dipinjam oleh siswa,” kata pernyataan itu.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *