Senin , Juli 15 2024
230901 doorbell prank se 655p ff3b00

‘Doorbell Trench’ Ternyata Penuh Kekerasan: Seorang remaja Georgia dilaporkan terluka dan tanggapan polisi Delaware sedang diselidiki

Lima remaja yang diduga mengambil bagian dalam “lelucon bel pintu” di mana salah satu pelaku iseng tersebut diduga diserang kini menghadapi dakwaan masuk tanpa izin, kata polisi di Georgia, Jumat.

Insiden hari Minggu di Pulau Tybee, di luar Savannah, adalah salah satu dari dua insiden nasional dalam sebulan terakhir di mana lelucon tersebut, di mana remaja membunyikan bel pintu atau mengetuk pintu lalu melarikan diri, berakhir dengan kekerasan. Di Delaware, keluarga dan pengacara seorang orang iseng mengatakan seorang polisi negara bagian menyerangnya ketika bel pintu berbunyi melewati pintu depan petugas.

Departemen Kepolisian Pulau Tybee mengatakan para tersangka yang tidak disebutkan namanya menghadapi dakwaan pelanggaran yang direkomendasikan. Kasus penyidik ​​dirujuk ke pengadilan anak untuk dipertimbangkan.

Warga yang rumahnya diserang ditangkap Senin setelah diduga bersembunyi karena mengetahui bahwa dia adalah orang yang dicari, kata polisi dalam sebuah pernyataan. Tersangka, William Cole, diduga mengejar remaja di dalam kendaraan dan berusaha untuk memukul mereka sebelum keluar, meraih salah satu remaja tersebut dan mencekiknya, klaim polisi.

Tidak ada cedera serius yang dilaporkan.

Cole ditangkap berdasarkan surat perintah yang mencakup tuduhan penyerangan berat dan kekejaman terhadap anak, kata polisi. Tidak jelas apakah ia telah mendapatkan perwakilan hukum, dan kantor pembela umum di wilayah tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Di Delaware minggu ini, seorang petugas polisi negara bagian diskors setelah aksi “bel pintu” di rumahnya berakhir dengan seorang remaja iseng di rumah sakit dan pertanyaan tentang tanggapan keras pihak berwenang.

Menurut Samuel Davis, seorang pengacara yang disewa oleh keluarga remaja yang terluka tersebut, insiden tersebut terjadi pada tanggal 21 Agustus ketika dua remaja atau lebih pergi ke pintu sebuah rumah dan salah satu dari mereka menendangnya sebelum melarikan diri.

Lelucon itu terekam dalam video dering bel pintu yang mengarahkan polisi ke kliennya, katanya.

Menurut penuturan Davis, remaja berusia 15 tahun, yang dia panggil Jayden, menendang pintu dan melarikan diri. Saat berjalan di sekitar area tersebut beberapa waktu kemudian, dia melihat sebuah helikopter di atas dan unit patroli pemerintah di belakangnya. Remaja tersebut, seorang siswa di sebuah sekolah berprestasi, menyerah setelah dirobohkan, kata Davis.

Petugas menaruh lututnya di leher dan punggungnya, dan kemudian salah satu dari mereka menendang bagian samping tubuhnya, kata Davis.

“Saya menginginkan ibu saya,” pengacara tersebut mengutip perkataan Jayden. “Dia memohon untuk nyawanya dan ibunya.”

Remaja tersebut diborgol, dimasukkan ke dalam mobil polisi, dibawa ke tempat parkir yang kosong dan ditahan di sana sampai seorang petugas polisi yang tinggal di rumah yang menjadi sasaran lelucon itu tiba, kata Davis.

Otoritas negara belum merilis nama prajurit tersebut.

Petugas mengarahkan senter ke remaja tersebut dan meninju wajahnya, klaim pengacara tersebut. Dia menceritakan apa yang dikatakan Jayden kepada polisi itu: Jadi, Anda ingin bermain Ding Dong Ditch di rumah polisi?

Setelah menunggu setengah jam untuk mendapatkan pertolongan medis, remaja tersebut dibawa ke rumah sakit, kata pengacara tersebut. Dia menderita patah tulang pada struktur tulang di sekitar salah satu matanya dan nyeri di rahangnya, katanya.

Tepi orbital yang retak memerlukan pembedahan, kata Davis, dan remaja tersebut mengalami gejala neurologis yang disebabkan oleh trauma di kepala.

Hari itu di rumah sakit, Jayden diborgol ke brankar dan ditahan di sebuah ruangan yang dijaga oleh dua polisi negara bagian lainnya sebelum ibunya diberitahu bahwa itu semua adalah kesalahpahaman dan remaja tersebut dibebaskan dari tahanan, kata pengacara.

Polisi negara bagian juga mengepung rumah remaja Delaware lainnya pada hari itu yang mereka yakini terlibat dalam lelucon tersebut tetapi tidak ada hubungannya dengan itu, kata Davis. Ia juga mewakili keluarga remaja ini.

Remaja ketiga, yang sedang mengemudi di dekat lokasi penangkapan Jayden, dipaksa turun dari kendaraannya di bawah todongan senjata malam itu, kata pengacara. Tidak jelas apakah dia bagian dari lelucon tersebut. Tetangga yang terkejut merekam kejadian tersebut, kata Davis.

Polisi Negara Bagian Delaware belum menanggapi elemen tertentu dari cerita Jayden, yang juga diklaim oleh kerabat remaja tersebut dalam postingan Facebook yang sekarang sudah dihapus.

Dalam sebuah pernyataan, badan negara tersebut memberikan garis besarnya, mengatakan petugas polisi yang rumahnya diserang telah diskors sambil menunggu selesainya penyelidikan.

“Kami menanggapi tuduhan ini dengan sangat serius,” katanya. “Kami juga menyelidiki apakah pegawai DSP lain yang hadir gagal melakukan intervensi.”

Asosiasi Pasukan Negara Bagian Delaware tidak menanggapi permintaan komentar.

Davis mengatakan dia sedang berupaya agar lembaga negara merilis rekaman kamera tubuh petugas dari penahanan Jayden. Pertanyaan kuncinya, katanya, adalah bagaimana seseorang di rumah petugas – katanya petugas sedang bertugas – dapat berkomunikasi dengan cara memanggil sejumlah petugas, unit helikopter, dan unit anjing, katanya.

Nomor darurat 911 tidak digunakan, kata Davis.

Kredibilitas polisi negara bagian sedang dipertaruhkan, kata Davis. Sebagai tanggapan, badan tersebut menyatakan, “Pertama dan terpenting, Kepolisian Negara Bagian Delaware menghargai kepercayaan komunitas kami.”

Pada bulan Juli, Anurag Chandra yang berusia 45 tahun dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat setelah ia mengendarai mobil yang penuh dengan remaja keluar dari jalan raya di California Selatan pada tahun 2020, menewaskan tiga orang.

Jaksa mengatakan para remaja tersebut terlibat dalam lelucon bel pintu di rumah pria tersebut di komunitas Temescal Valley, sekitar 60 mil tenggara Los Angeles.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *