Sabtu , Mei 18 2024
230921 joe biden se 1201p 6b4db6

Dunia Biden khawatir akan adanya spoiler karena pihak ketiga mengancam untuk mendukung Trump

WASHINGTON – Ada ketakutan yang semakin besar di kalangan Presiden Joe Biden bahwa ancaman terbesar terhadap terpilihnya kembali dirinya mungkin bukan berasal dari kandidat Partai Republik, melainkan dari kandidat yang berpotensi merusak dari partai-partai kecil.

Dalam jajak pendapat nasional NBC News yang baru, Biden memiliki perolehan suara imbang sebesar 46% dalam pertarungan head-to-head dengan mantan Presiden Donald Trump, kandidat terdepan dalam nominasi Partai Republik. Namun ketika opsi pihak ketiga diperhitungkan, Trump mengungguli Biden dengan selisih 39% berbanding 36%.

Baik itu akademisi Cornel West, pengusung kelompok No Labels yang belum disebutkan namanya, atau kandidat dari partai Hijau dan Libertarian yang lebih mapan, pesaing dari pihak ketiga telah menjadi kekhawatiran internal terbesar di dunia Biden, lebih dari itu. setengah lusin orang yang berhubungan rutin dengan Gedung Putih.

“Ini cukup memprihatinkan,” kata seseorang yang akrab dengan diskusi di Gedung Putih mengenai masalah ini.

Biden bertemu dengan Hillary Clinton, yang menghadapi kandidat pihak ketiga sebagai calon dari Partai Demokrat pada tahun 2016, di sebuah retret pribadi di Gedung Putih selama kunjungannya bulan ini, kata dua orang yang diberi penjelasan tentang interaksi mereka. Clinton mendesak Biden untuk menanggapi ancaman pihak ketiga dengan serius dan mencari cara untuk mengimbanginya, kata salah satu sumber.

Juru bicara Clinton, Nick Merrill, tidak menanggapi permintaan komentar mengenai interaksi mereka. Banyak sekutunya yang menyalahkan kandidat Partai Hijau tahun 2016, Jill Stein, karena menyedot suara dari para pemilih Partai Demokrat di negara-negara bagian yang penting tahun ini.

Ada dua kenyataan yang mendasari ketakutan terhadap kandidat pihak ketiga: Biden bersaing ketat dengan Trump dalam banyak jajak pendapat nasional baru-baru ini, dan kandidat lainnya telah menerima lebih banyak suara di negara-negara bagian penting dibandingkan selisih antara pemenang dan pecundang dalam tiga dari lima pemilu terakhir. , termasuk dua yang terakhir.

Masalah yang dihadapi Biden juga ada dua, kata orang-orang yang sering berhubungan dengan Gedung Putih, yang semuanya berbicara tanpa menyebut nama untuk menghindari kemarahan presiden. Di bidang politik, ia menghadapi upaya yang dibiayai dengan baik oleh kelompok Tanpa Label untuk menarik pemilih moderat. Di sisi lain, West bisa mempersempit basisnya – baik di kalangan pemilih kulit hitam maupun pemilih kulit putih liberal – meski hanya sedikit.

Cornel West mencalonkan diri sebagai calon presiden dari pihak ketiga dan mungkin akan mengurangi, bahkan sedikit, dukungan terhadap Biden di kalangan pemilih kulit hitam dan beberapa pemilih kulit putih liberal. Tayfun Coskun / Anadolu Agency melalui file Getty Images

“Dalam pemilu yang ketat, setiap suara berarti,” kata sekutu dekat Biden tentang ancaman pihak ketiga. “Apakah itu ada di benak banyak orang? Bagaimanapun. Apakah kita perlu berhati-hati saat keluar? Ya, kami sedang melakukan itu.”

Dalam beberapa pekan terakhir, Gedung Putih secara khusus menyoroti kemungkinan bahwa Biden rentan di kalangan pemilih muda, yang banyak di antaranya condong ke Partai Demokrat tetapi tidak puas dengan pemerintahannya dan tidak memiliki ikatan yang kuat dengan partai tersebut. Para pemilih Generasi Z telah mengalami krisis keuangan, dua perang, bencana alam yang memperburuk iklim, penembakan di sekolah, dan pandemi, yang semuanya telah mengungkap kelemahan dalam kemampuan sistem politik untuk merespons krisis.

Pada hari Jumat, Wakil Presiden Kamala Harris mengumumkan Kantor baru untuk Mencegah Kekerasan Senjata di Gedung Putih, sebuah langkah yang mengikuti hampir dua pertiga generasi muda Amerika yang mendukung undang-undang senjata yang lebih ketat.

“Kami melakukan pekerjaan ini sebagian besar karena aktivisme, pengorganisasian, demonstrasi dan pemungutan suara dari semua pemimpin – baik itu siswa, orang tua, guru, tokoh masyarakat – yang memahami bahwa kehidupan yang bebas dari kekerasan senjata harus menjadi suatu keharusan, kan,” Harris berkata dalam sebuah video di Xplatform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Harris, yang 22 tahun lebih muda dari Biden yang berusia 80 tahun, telah mengambil peran informal sebagai kepala penjangkauan bagi pemilih muda. Pekan lalu, sebagai bagian dari tur kampus yang lebih besar, dia mengunjungi Reading Area Community College, sebuah institusi Hispanik di Pennsylvania, sebuah negara bagian yang penting. Dia menjadi berita utama dengan mengatakan dia belajar tentang “kecemasan iklim” dari pemilih muda.

Hillary Clinton akan menjadi moderator panel di Washington pada tahun 2022.
Biden bertemu dalam pertemuan pribadi di Gedung Putih bulan ini dengan Hillary Clinton, yang menghadapi kandidat pihak ketiga sebagai calon dari Partai Demokrat pada tahun 2016.Anna Penghasil Uang/Getty Images

Pemilih muda telah menjadi konstituen utama Partai Demokrat dalam pemilu baru-baru ini, namun jajak pendapat NBC News menunjukkan bahwa mereka kurang tertarik pada pemilu tahun 2024 dibandingkan dengan periode serupa pada siklus kampanye sebelumnya.

Selain itu, peringkat popularitas Harris berada di bawah Biden, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah ia dapat menjadi duta yang efektif untuk kampanye pemilihan kembali Harris. Harris dipandang baik oleh 31% pemilih – dibandingkan dengan 51% yang memandangnya dengan buruk – sementara ketidaksetujuan Biden mencapai 39% dan 49%. Menurut jajak pendapat tersebut, Trump dipandang positif oleh 35% dan tidak disukai oleh 54%.

Kekhawatiran terhadap pihak ketiga lebih mendesak bagi Partai Demokrat pada pemilu kali ini dibandingkan pemilu sebelumnya.

Pada tahun 2020, kandidat dari Partai Libertarian Jo Jorgensen adalah satu-satunya kandidat dari pihak ketiga yang mewakili partai yang memiliki lebih banyak kesamaan dengan Partai Republik dibandingkan dengan Demokrat. Secara keseluruhan, perolehan suara partai minoritas turun drastis di negara-negara bagian utama, termasuk Georgia, Arizona, Wisconsin, Michigan, dan Pennsylvania.

Trump memperoleh perolehan suara yang lebih tinggi di negara-negara bagian utama Rust Belt pada tahun 2020 dibandingkan pada tahun 2016, namun Biden melampaui perolehan suara Clinton dengan selisih yang lebih besar karena perolehan suara pihak ketiga menurun.

Namun kini Biden harus menghadapi dorongan tanpa label untuk bisa ikut serta dalam pemilu. Organisasi ini dipimpin oleh Nancy Jacobson, mantan direktur keuangan Komite Nasional Demokrat, dan dia mengatakan dia berencana untuk menginvestasikan setidaknya $70 juta pada calonnya.

Pada bulan Juli, Jacobson mengatakan kelompoknya tidak akan memainkan peran spoiler pada tahun 2024.

“Sebagai Demokrat? Itu pasti tidak akan terjadi,” kata Jacobson. “Upaya ini tidak akan pernah terjadi – kami akan menghancurkannya.”

Biden dan sekutunya menghadapi sedikit teka-teki dalam komunikasi mereka mengenai kekhawatiran Gedung Putih, menurut orang-orang yang akrab dengan diskusi Gedung Putih. Mereka ingin Partai Demokrat tahu bahwa mereka sadar akan ancaman pihak ketiga, namun ingin menghindari kepanikan.

Biden sendiri “prihatin mengenai hal itu,” kata salah satu sumber.


Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *