Rabu , Juli 17 2024
230623 elon musk ew 404p 61b3ce

Elon Musk menyalahkan ADL atas hilangnya pendapatan dan mengatakan dia ‘menentang segala jenis anti-Semitisme’

Elon Musk mengumumkan pada hari Senin bahwa dia menentang anti-Semitisme dan menyalahkan Liga Anti-Pencemaran Nama Baik atas hilangnya pendapatan iklan sejak dia mengakuisisi X, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Sang maestro teknologi tampaknya tiba-tiba memposting pendiriannya tentang kebebasan berpendapat dan anti-Semitisme di akun terverifikasinya pada Senin sore. Saat ditanya oleh pengguna yang mempertanyakan pendiriannya, Musk menyatakan bahwa ADL “berusaha menghancurkan platform ini dengan secara salah menuduh mereka dan saya anti-Semit.”

“Jika ini terus berlanjut, kami tidak punya pilihan selain mengajukan gugatan pencemaran nama baik terhadap – ironisnya – Liga ‘Anti-Pencemaran Nama Baik’,” tulis Musk. “Jika mereka kalah dalam kasus pencemaran nama baik, kami akan mendesak agar mereka menghapus bagian “anti” dari namanya karena jelas….”

Musk juga menunjukkan bahwa pendapatan iklan dari

ADL mengatakan pada hari Senin bahwa mereka tidak akan mengomentari ancaman hukum karena alasan politik. Seorang juru bicara merujuk NBC News ke pernyataan umum yang dikeluarkan organisasi tersebut sebagai tanggapan atas pernyataan baru-baru ini #BanTheADL Kampanye di platform yang berkolaborasi dengan Musk.

Musk menyarankan dalam sebuah postingan di Sabtu bahwa mungkin dia harus melakukan survei mengenai masalah ini.

“Upaya berbahaya seperti itu tidak menghalangi kami,” kata pernyataan itu. “Sebaliknya, hal-hal tersebut mendorong kami untuk bekerja tanpa lelah memerangi kebencian dalam segala bentuknya dan memastikan keamanan komunitas Yahudi dan kelompok marginal lainnya.”

NBC News melaporkan pada bulan November bahwa pengiklan menarik diri dari platform tersebut di tengah kekhawatiran tentang perubahan apa yang akan dilakukan Musk pada platform media sosial tersebut. Dalam postingannya saat itu, Musk menuduh “kelompok aktivis” mencoba “menghancurkan kebebasan berpendapat di Amerika.”

Komentar Musk kemudian diberikan konteks tambahan oleh pengguna yang menautkan ke artikel berita yang menyatakan bahwa pengiklan bertindak atas kemauan mereka sendiri.

X mengajukan gugatan bulan lalu terhadap organisasi nirlaba yang memantau ujaran kebencian dan disinformasi. Dia menuduh Center for Countering Digital Hate (CCDH) melakukan “kampanye panik untuk mengusir pengiklan dari platform X,” menurut gugatan yang diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California.

Gugatan tersebut menuduh bahwa CCDH menerbitkan laporan yang menuduh platform tersebut gagal mengatasi ujaran kebencian dan bahwa CCDH “melakukan serangkaian tindakan melanggar hukum yang bertujuan untuk mendapatkan akses yang melanggar hukum untuk menyediakan data ke platform”.

Imran Ahmed, pendiri dan CEO lembaga nonprofit tersebut, saat itu mengeluarkan pernyataan yang menuduh Musk melakukan intimidasi, dan menggambarkan gugatan tersebut sebagai “hal yang tidak sesuai dengan pedoman otoriter.”

“Investigasi yang dilakukan oleh Pusat Penanggulangan Kebencian Digital menunjukkan bahwa kebencian dan disinformasi menyebar dengan cepat di platform milik Musk, dan gugatan ini merupakan upaya langsung untuk membungkam upaya tersebut,” kata Ahmed.

ADL juga merilis laporan pada bulan Maret yang menuduh platform tersebut gagal mengambil tindakan terhadap ujaran kebencian. Pusat Teknologi dan Masyarakat ADL milik grup tersebut menemukan bahwa hanya 28 persen postingan yang ditandai karena konten antisemit telah dihapus atau diberi sanksi.

“Meskipun kami tidak memiliki cara untuk benar-benar memverifikasi bahwa perusahaan tersebut mengurangi konten anti-Semit, kami menemukan bahwa Twitter gagal menghapus tweet yang jelas-jelas melanggar kebijakan perilaku kebenciannya,” tulis laporan tersebut.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Montclair State University tahun lalu menunjukkan lonjakan ujaran kebencian di platform tersebut sehari setelah Musk mengakuisisi perusahaan tersebut pada bulan Oktober. Istilah-istilah yang diperiksa mencakup istilah-istilah yang vulgar dan bermusuhan terhadap individu berdasarkan ras, serta terhadap kelas-kelas yang dilindungi lainnya.

“Data tersebut secara meyakinkan menunjukkan bahwa ada hubungan antara kedatangan Musk dan penerimaan umum terhadap postingan konten bermusuhan di Twitter,” kata universitas tersebut.

Pada bulan April, situs media sosial tersebut mendapat reaksi keras karena tampaknya mundur dari kebijakan lama yang bertujuan melindungi kaum transgender di platform tersebut. Twitter telah melarang kesalahan penamaan atau penamaan orang transgender yang disengaja sejak tahun 2018, namun satu kalimat yang terkait dengan larangan tersebut telah dihapus dari kebijakannya awal tahun ini.

GLAAD menyebut Twitter, sekarang X, “platform paling berbahaya bagi kelompok LGBTQ” dalam Indeks Keamanan Media Sosialnya.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *