Rabu , Juli 24 2024
Enam petugas Mississippi mengaku bersalah menyiksa dua pria kulit hitam

Enam petugas Mississippi mengaku bersalah menyiksa dua pria kulit hitam

Enam mantan petugas polisi Mississippi mengaku bersalah di pengadilan negara bagian hari Senin atas tuduhan menyiksa dua pria kulit hitam pada bulan Januari. Keenamnya sebelumnya telah mengakui kesalahan mereka dalam kejahatan di pengadilan federal.

Jaksa mengatakan para petugas, semuanya berkulit putih, menjuluki diri mereka sendiri “Goon Squad” karena kesediaan mereka untuk menggunakan kekuatan berlebihan dan menutupi kekejaman mereka, termasuk serangan yang berakhir dengan korban, Michael Corey Jenkins, ditembak di mulutnya.

Jaksa pada hari Senin merekomendasikan hanya lima tahun penjara untuk dakwaan pertama dan lima tahun untuk dakwaan kedua, dengan hukuman dijatuhkan secara paralel, yang berarti mereka akan dibebaskan setelah lima tahun.

Anda menghadapi keputusan federal pada tanggal 3 November.

Pada 24 Januari, petugas secara paksa memasuki sebuah rumah tanpa surat perintah penggeledahan, memborgolnya, dan menyerang Jenkins dan temannya Eddie Terrell Parker dengan tongkat listrik, mainan seks, dan barang lainnya. Pada sidang hari Senin, jaksa penuntut mengatakan mantan petugas menendang pintu rumah korban dan segera memulai sesi penyiksaan selama 90 menit, di mana mereka mengatakan kepada para pria untuk “berhenti membunuh seorang wanita kulit putih yang ada di sana.” mengeksploitasi”. kata jaksa.

Petugas mengejek kedua pria itu dengan hinaan rasial selama cobaan itu, berulang kali menyetrum mereka dengan tongkat listrik, menyerang mereka dengan vibrator, menuangkan cokelat dan sirup ke wajah mereka, dan kemudian membuat rencana untuk menutup-nutupi setelah permainan rolet Rusia menjadi serba salah, menurut kepada Jaksa Penuntut menembak salah satu korban di mulut.

Keenam petugas berencana menanam narkoba dan senjata pada salah satu pria dan mengarang cerita bahwa Jenkins ditembak karena dia melawan dan mengambil senjata petugas, yang membenarkan penembakan itu, kata jaksa penuntut.

Kesaksian petugas gagal dan masing-masing pria mengaku bersalah.

“Ini akan memakan waktu lama,” kata Parker, salah satu korban, di tangga gedung pengadilan. “Kami tidak duduk di sini dan berjuang untuk apa-apa. Kami berjuang untuk semua… Keadilan telah ditegakkan.”

Penjahat yang disetujui termasuk lima mantan wakil sheriff Rankin County – Brett McAlpin, Hunter Elward, Christian Dedmon, Jeffrey Middleton dan Daniel Opdyke – dan seorang petugas polisi Richland, Joshua Hartfield.

Elward mengakui bahwa dia memasukkan pistol ke mulut Jenkins dan menarik pelatuknya dalam “eksekusi tiruan” yang serba salah.

Michael Corey Jenkins berdiri di depan Gereja Taylor Hill pada 18 Maret 2023 di Braxton, Mississippi. File HG Biggs / AP

Setelah kebrutalan polisi yang kurang ajar di Kabupaten Rankin terungkap, beberapa warga menunjuk pada budaya polisi yang diduga memberi wewenang kepada petugas untuk menyalahgunakan kekuasaan mereka.

Tuduhan pelanggaran hak-hak sipil mengikuti penyelidikan oleh The Associated Press yang mengaitkan beberapa petugas dengan setidaknya empat pertengkaran kekerasan yang melibatkan pria kulit hitam sejak 2019 yang telah menyebabkan dua orang tewas dan satu lainnya luka permanen. Departemen Kehakiman membuka penyelidikan hak-hak sipil atas kasus tersebut pada bulan Februari.

Pinggiran kota Rankin County yang mayoritas berkulit putih adalah salah satu dari beberapa tujuan eksodus kulit putih dari ibu kota, Jackson, yang memiliki salah satu proporsi penduduk kulit hitam tertinggi di kota besar AS mana pun.

Petugas memperingatkan Jenkins dan Parker “untuk kembali ke Jackson atau ‘pihak mereka’ di Sungai Pearl.” Seorang pengacara korban mengkonfirmasi setelah pengadilan bahwa orang-orang tersebut menerima ancaman pembunuhan dari penduduk setempat dan tidak tinggal di Mississippi.

Jenkins dan Parker menjadi sasaran karena seorang tetangga kulit putih mengeluh bahwa dua pria kulit hitam tinggal bersama seorang wanita kulit putih, dokumen pengadilan menunjukkan.

Parker adalah teman masa kecil pemilik rumah Kristi Walley. Dia lumpuh sejak berusia 15 tahun dan Parker membantu merawatnya.

“Dia berkah. Setiap kali saya membutuhkannya, dia ada di sini,” kata Walley dalam sebuah wawancara di bulan Februari. “Ada kalanya saya tinggal di sini sendirian dan tidak tahu harus berbuat apa.”

Karena lukanya, Jenkins masih kesulitan berbicara. Tembakan itu melukai lidahnya dan mematahkan rahangnya sebelum keluar dari lehernya.

“Sejauh menyangkut keadilan, saya tahu kami akan mendapatkannya,” kata Jenkins. “Tapi saya pikir mungkin butuh waktu lebih lama.”

Setelah petugas kejaksaan federal mengaku bersalah, Kristen Clarke, direktur divisi hak-hak sipil Departemen Kehakiman, mengatakan bahwa mereka memicu ketidakpercayaan dalam masyarakat yang seharusnya mereka layani. Jaksa Agung Mississippi Lynn Fitch mengatakan penyalahgunaan kekuasaan tidak akan ditoleransi.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *