Sabtu , Juli 13 2024
230809 joe biden mn 1555 515849

FBI menembak mati pria di Utah yang diduga mengancam Biden, Alvin Bragg, dan lainnya

FBI menembak dan membunuh seorang pria pada hari Rabu saat menjalankan surat perintah penggeledahan di Provo, Utah, kata pejabat federal.

Penyelidikan tersebut melibatkan tersangka yang diduga melakukan ancaman terhadap politisi dan tokoh masyarakat, termasuk Presiden Joe Biden dan Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg, menurut dokumen dakwaan yang diperoleh NBC News.

Tersangka diidentifikasi dalam surat dakwaan sebagai Craig Deleeuw Robertson.

Pada hari Senin, Robertson diduga membuat ancaman terkait perjalanan Biden ke Utah minggu ini, mengatakan dia perlu menyiapkan kamuflase dan senapan snipernya.

Dugaan ancaman Robertson terhadap Bragg adalah menggambarkannya sebagai peretas politik yang memiliki hubungan dengan George Soros dan merencanakan upaya pembunuhan terhadapnya di garasi parkir, kata dokumen dakwaan.

Dokumen dakwaan mengatakan Robertson telah menyebutkan banyak politisi lain, termasuk Jaksa Agung New York Letitia James, Jaksa Agung AS Merrick Garland dan Gubernur California Gavin Newsom.

Seorang pejabat senior administrasi mengatakan kepada NBC News bahwa Biden diberi pengarahan tentang penggerebekan FBI Rabu pagi menjelang acara yang direncanakan di New Mexico. Jika tidak, Gedung Putih merujuk semua pertanyaan ke Departemen Kehakiman.

Biden dijadwalkan berada di Utah malam ini sebelum acara publik tentang perawatan kesehatan veteran di Salt Lake City pada hari Kamis.

Dalam sebuah pernyataan, FBI mengatakan sedang “menyelidiki penembakan yang melibatkan seorang agen yang terjadi pada Rabu, 9 Agustus 2023 sekitar pukul 6:15 pagi di Provo, Utah.”

“Insiden itu bermula ketika agen khusus berusaha memberikan surat perintah dan surat perintah penggeledahan di sebuah apartemen. “Subjek sudah meninggal,” kata FBI.

Agensi menambahkan bahwa insiden tersebut saat ini sedang diselidiki oleh Divisi Inspeksi FBI. Tidak ada agen yang terluka.

Dinas Rahasia AS mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu, “Intelijen mengetahui penyelidikan FBI terkait dengan seseorang di Utah yang mengancam orang yang dilindungi.”

“Sementara kami tetap berkoordinasi erat dengan mitra penegakan hukum kami setiap saat, ini adalah inisiatif yang dipimpin FBI dan kami akan meneruskan pertanyaan terkait apa pun ke FBI,” kata pernyataan itu.

Tuntutan pidana terhadap Robertson menuduh ancaman antar negara bagian, memengaruhi, menghalangi, dan membalas terhadap pejabat penegak hukum federal dengan mengancam Presiden.

Pusat Operasi Ancaman Nasional FBI menerima tip dari sebuah perusahaan media sosial pada bulan Maret tentang seorang pengguna bernama @winston4eagles, yang diduga menunjukkan postingan pengguna tentang pembunuhan Bragg. Pada saat publikasi, Bragg memimpin penyelidikan kriminal terhadap mantan Presiden Donald Trump, kata dakwaan tersebut.

Menurut dokumen dakwaan, pusat operasi FBI berasumsi bahwa orang dengan nama pengguna “winston4eagles” adalah Robertson.

Pada 19 Maret, surat dakwaan mengatakan dua agen khusus FBI memantau alamat Provo Robertson. Dia terlihat “dalam setelan gelap (dia kemudian ditemukan mengenakan pin senapan AR-15), kemeja putih, dasi merah, dan topi warna-warni (mungkin disamarkan) dengan kata ‘TRUMP’ terpampang di atasnya. “berdiri di depan”, katanya dalam dokumen pemuatan.

Setelah kunjungan gereja, agen khusus mengonfrontasi Robertson tentang komentar yang diduga dibuatnya di media sosial, kata dokumen itu. Robertson mengonfirmasi kepada agen bahwa dia adalah winston4eagles dan menjawab bahwa komentar itu adalah “mimpi”.

Kemudian, menurut surat dakwaan, dia menambahkan: “Kita sudah selesai di sini! Jangan kembali tanpa surat perintah!”

Dokumen dakwaan juga menyatakan bahwa FBI meninjau komentar lain yang dibuat Robertson di platform media sosial lain. Robertson memiliki senapan sniper dan baju hazmat, telah membuat ancaman kekerasan untuk membunuh petugas dan tampaknya memiliki banyak senjata api, menurut dokumen dakwaan.

Menantu perempuan Robertson, Julie Idlewilde Robertson, mengatakan kepada NBC News pada hari Rabu, “Ini adalah waktu yang sangat, sangat sulit bagi keluarga.” Ketika ditanya tentang senjata ayah mertuanya, dia mengatakan dia tidak tahu.

Dia mengatakan pihak berwenang telah berbicara dengan suaminya dan dia berusaha mengumpulkan lebih banyak informasi tentang insiden itu. Dia berkata tentang penanganan suaminya atas kematian ayahnya: “Dia hanya berusaha memprosesnya. Saya pikir hanya itu yang ingin kita bicarakan.”

Julie Robertson menambahkan bahwa ayah mertuanya menyukai anjing dan merupakan seorang tukang kayu yang membuat kereta luncur kayu dan rusa kutub untuk Natal.

Ini adalah kisah yang berkembang. Silakan periksa lagi untuk pembaruan.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *