Selasa , April 16 2024
230830 joe biden jm 0828 e452dd

Gedung Putih ingin mendirikan kantor federal pertama yang didedikasikan untuk mencegah kekerasan bersenjata

Presiden Joe Biden pada hari Kamis mengumumkan rencana untuk mendirikan kantor pencegahan kekerasan bersenjata yang pertama di Gedung Putih.

Kantor baru tersebut akan dipimpin oleh Wakil Presiden Kamala Harris dan dipimpin oleh Stefanie Feldman, penasihat politik lama Biden mengenai masalah senjata. Pembentukan badan ini merupakan kemenangan bagi kelompok-kelompok advokasi yang telah mendorong Biden selama bertahun-tahun untuk menunjuk sebuah kantor yang mengoordinasikan upaya pencegahan kekerasan bersenjata di seluruh pemerintahan federal.

“Saya akan terus mendesak Kongres untuk mengambil tindakan masuk akal yang didukung mayoritas warga Amerika, seperti memberlakukan pemeriksaan latar belakang universal dan melarang senjata serbu dan majalah berkapasitas tinggi,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Tetapi jika tidak ada tindakan yang sangat diperlukan ini, Kantor Pencegahan Kekerasan Senjata, bersama dengan seluruh pemerintahan saya, akan terus melakukan segala daya mereka untuk memerangi epidemi kekerasan senjata yang menghancurkan keluarga kita, komunitas kita, dan komunitas kita. dan hidup kita terpisah. “Negara untuk dirimu sendiri.”

Rencana pendirian kantor tersebut pertama kali dilaporkan oleh The Washington Post.

Kantor tersebut akan memainkan peran penting dalam menerapkan Undang-Undang Komunitas yang Lebih Aman Bipartisan, sebuah undang-undang tahun 2022 yang dianggap sebagai tindakan pencegahan kekerasan senjata paling komprehensif dalam 30 tahun. Kongres mengesahkan undang-undang tersebut setelah seorang pria bersenjata membantai 19 siswa dan dua guru di sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas.

Greg Jackson, penyintas kekerasan senjata dan direktur eksekutif Community Justice Action Fund, dan Rob Wilcox, direktur senior urusan federal di Everytown for Gun Safety, akan menjabat sebagai wakil direktur kantor tersebut.

Pengumuman Gedung Putih ini muncul beberapa minggu setelah pemerintahan Biden mengusulkan peraturan yang mengharuskan pedagang senjata api nirlaba mendapatkan lisensi federal dan menyelesaikan pemeriksaan latar belakang kriminal.

Biden juga telah mengambil tindakan eksekutif dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Maret, ia menandatangani perintah eksekutif untuk memperkuat pemeriksaan latar belakang.

Pada bulan yang sama, Senator Chris Murphy (D-Conn.) dan Rep. Maxwell Frost (D-Florida) memperkenalkan langkah untuk mendirikan Kantor Pencegahan Kekerasan Senjata di Departemen Kehakiman.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Murphy memuji rencana Gedung Putih untuk pembangunan kantor baru tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu akan “menyelamatkan ribuan nyawa dan memperkuat penerapan Undang-Undang Komunitas Aman yang bipartisan oleh pemerintah federal.”

Menurut data awal dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tingkat pembunuhan dengan senjata api adalah 5,9 per 100.000 penduduk tahun lalu dan sekitar 5,22 per 100.000 penduduk tahun ini.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *