Rabu , Juli 24 2024
Gen Z mengklaim kembali apa artinya menjadi pembenci

Gen Z mengklaim kembali apa artinya menjadi pembenci

Pembenci akan selalu membenci – kecuali akhir-akhir ini ketika disebut pembenci.

Meskipun label tersebut telah lama memiliki konotasi negatif — seringkali sebagai dakwaan keras atas sifat menghakimi atau tidak mendukung seseorang — sekarang dianut secara online oleh beberapa Gen Z yang percaya bahwa menjadi pembenci tidak selalu berarti buruk.

Itu sebagian berkat lagu grup rock Infinity Song “Haters Anthem,” yang menjadi viral di TikTok sejak klipnya diposting bulan lalu. Lagu lengkapnya akan keluar bulan ini.

Lirik lagu yang catchy — “Saya suka rasanya menjadi pembenci/Sesuatu yang sangat manis karena berpikir saya lebih baik” — telah menjadi semacam seruan bagi 43.000+ TikToker yang menggunakan audio tersebut dalam video mereka sendiri. saat mereka merangkul pembenci batin mereka.

Bahkan aktor Keke Palmer dan rapper Doja Cat mengambil lagu tersebut, membagikan video band tersebut di Instagram Stories mereka bulan ini.

Beberapa pengguna TikTok memposting video dengan “Lagu Pembenci” untuk menyatakan kecenderungan kebencian mereka — misalnya, dengan berbohong bahwa menurut mereka anjing seseorang itu lucu padahal kenyataannya mereka “kering”, atau dengan membaca setiap postingan dengan tidak menyukai seseorang yang Anda miliki perhatikan berhenti mengikuti Anda.

Menjadi pembenci berarti “memiliki sesuatu untuk dikatakan,” kata Glenda Vanderkam, 24, yang termasuk di antara banyak orang yang menggunakan audio untuk mengatakan kebenarannya di TikTok.

“Saya benar-benar hidup dalam komentar orang-orang di TikTok,” tambah Vanderkam, yang menggambarkan dirinya sebagai “pembenci profesional” dalam video TikTok-nya. “Terkadang kami hanya ingin menawarkan kritik yang membangun.”

Bisa juga tentang mengungkapkan selera humor baru, kata Vanderkam, menggambarkan penggunaan tag pembenci sebagai “lelucon kecil”.

Namun, para pembenci yang memproklamirkan diri, yang berbicara kepada NBC News, mengatakan para pembenci masih perlu menghormati batasan saat membuat komentar yang mungkin menyinggung orang lain.

Danni Wedic, 20 tahun, misalnya, mengatakan dia tidak membenci orang lain tanpa alasan.

“Benci adalah sesuatu yang wajar saya lakukan ketika saya melihat sesuatu yang membuat saya jijik, seperti orang yang tidak menghormati orang lain,” kata Wedic, yang juga memposting video di TikTok yang menunjukkan penggunaan nada tersebut.

Mengingat sifat vokal dan pendidikan online Gen Z, menjadi pembenci adalah hal yang wajar bagi mereka.

“Orang-orang lebih percaya diri dalam mengekspresikan perasaan mereka,” katanya.

Oli Wiggins, 25, mengatakan bahwa sebagai orang aneh dengan kulit berwarna yang tumbuh di lingkungan yang didominasi kulit putih, dia sering bergumul dengan perasaan tidak mampu. Haters Anthem merangkum perjalanan mereka untuk menolak norma sosial yang tidak realistis.

Terkadang semua orang adalah pembenci.

– Israel Boyd, anggota Infinity Song

“Jadilah pembenci orang yang mencabut hak Anda,” kata Wiggins, yang memposting video TikTok dirinya dengan audio diputar di latar belakang. “Dan ego yang begitu tinggi dalam hal mencintai diri sendiri dan hidup secara otentik, dan jika hidup secara otentik berarti Anda kadang-kadang harus sedikit jahat, biarlah.”

Infinity Song mengatakan lagu itu tidak dimaksudkan untuk mendukung para pembenci.

Dalam sebuah wawancara, band yang terdiri dari saudara kandung Abraham, Angel, Israel, Momo dan Victory Boyd mengatakan bahwa “Haters Anthem” lebih tentang introspeksi daripada tentang mengangkat atau mempermalukan siapa pun.

“Ini adalah karya refleksi diri,” kata Momo Boyd, yang menulis lagu tersebut. “Itu berarti memegang cermin di depan diri Anda dan kebiasaan merusak harian Anda dan bagaimana hal itu dapat terwujud dalam cara Anda berinteraksi dengan orang-orang dalam kehidupan sehari-hari Anda dan kemudian dengan orang yang Anda lihat online juga.”

Israel Boyd berkata, “Setiap orang terkadang menjadi pembenci.”

“Itu kejadian alami,” katanya. “Ketekunanlah yang menunjukkan kedewasaan dan menunjukkan seberapa baik Anda berkembang sebagai pribadi.”

Terlepas dari bagaimana orang menafsirkan lagu tersebut, para anggota band mengatakan bahwa mereka menyukai dan menghargai semua keterlibatan media sosial.

“Begitu kami melepaskannya, itu bukan lagi milik kami,” kata Abraham Boyd. “Itu milik orang yang mengkonsumsinya.”

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *