Sabtu , Juli 13 2024
230806 detroit courthouse jm 1623 5021cb

Hukuman 10 tahun seorang pria kulit hitam dibatalkan setelah seorang hakim kulit putih mengatakan dia “terlihat seperti penjahat” di persidangan.

Pengadilan banding memutuskan bahwa seorang pria kulit hitam memiliki hak atas persidangan baru dan membatalkan hukuman 10 tahunnya atas tuduhan narkoba setelah seorang hakim kulit putih mengatakan pada sidang pendahuluan bahwa pria itu “terlihat seperti penjahat”.

Keyakinan Leron Liggins atas dua tuduhan narkoba dibatalkan minggu lalu setelah panel tiga hakim dengan suara bulat menyimpulkan bahwa komentar hakim melanggar hak Liggins untuk proses hukum, menurut pendapat Pengadilan Banding Sirkuit Keenam AS. Liggins dijatuhi hukuman lebih dari 10 tahun penjara pada tahun 2022.

Pada bulan Februari 2018, dewan juri Michigan mendakwa Liggins atas persekongkolan untuk memiliki heroin dengan maksud untuk mendistribusikan heroin, tetapi kasus tersebut tidak dibawa ke pengadilan sampai bertahun-tahun kemudian.

Dakwaan tambahan juga diajukan pada tahun 2019, menambahkan dakwaan membantu kepemilikan dengan maksud untuk mendistribusikan heroin. Meskipun Liggins awalnya mengindikasikan bahwa dia akan mengaku bersalah, dia berubah pikiran dan memutuskan untuk pergi ke pengadilan.

Hakim Distrik AS Stephen Murphy III mengungkapkan rasa frustrasinya selama sidang Januari 2020 setelah Liggins mengganti pengacara untuk kedua kalinya, menunda prosesnya lagi. Dia mengatakan dia “bosan dengan kasus ini”.

“Apa yang harus saya lakukan? Orang ini terlihat seperti penjahat bagi saya,” kata Murphy, menurut pernyataan itu. “Itulah yang dilakukan para penjahat. Bukan itu yang dilakukan oleh orang tak bersalah yang menginginkan pengadilan yang adil.”

Liggins mengajukan mosi untuk keyakinan kembali dari Murphy sehari sebelum persidangannya, tetapi Murphy membantahnya. Dia meminta maaf atas ucapannya dan mengatakan dia “kehilangan akal sehatnya” tetapi dia masih bisa bersikap adil kepada Liggins.

“Dengan ini saya memberi Tuan Liggins hak dan kesempatan yang sama untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah atau tidak bersalah seperti pihak lain dalam persidangan, dan saya yakin perilaku saya pada sidang pendahuluan terakhir … dan dalam sidang hari ini tidak menunjukkan bias,” Murphy dikatakan.

Panel tiga hakim tidak setuju, memutuskan Kamis bahwa Murphy seharusnya mundur setelah komentarnya. Jaksa berpendapat bahwa Murphy membuat komentar tentang tindakan Liggins dan bukan tentang rasnya.

Namun, panel mencatat bahwa setiap orang yang berakal sehat dapat menafsirkan komentar secara berbeda dan bahwa pengadilan harus melindungi dari kesan bias.

“Bahkan dengan asumsi kurangnya bias rasial di pihak hakim distrik, pernyataan tersebut tetap menimbulkan momok bias semacam itu… Selain dari pernyataan ini, komentar lain dari hakim distrik dapat diambil untuk menunjukkan prasangka yang jelas terhadap Liggins.” , ”kata pernyataan itu.

Keputusan Murphy untuk tidak menolak melanggar hak Amandemen Kelima Liggins atas pengadilan yang adil.

Panel tidak mengesampingkan masalah bukti yang diajukan oleh Liggins, yang berarti jaksa federal masih dapat meminta persidangan baru.

Perwakilan Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Timur Michigan tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Minggu.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *