Sabtu , Mei 18 2024
230927 pava laPere baltimore tech CEO ac 603p 5ad1dd

Ibu dari tersangka pembunuhan CEO teknologi Baltimore berusia 26 tahun meminta putranya untuk menyerah

BALTIMORE — Ibu dari tersangka yang dicari sehubungan dengan pembunuhan seorang CEO teknologi Baltimore mengatakan dia berbicara dengan putranya melalui pesan teks pada hari Selasa dan mendesaknya untuk menyerah.

“Saya menyuruhnya menyerahkan diri karena mereka akan membunuhnya,” kata Scarlett Billingsley, 72 tahun, yang berbicara kepada NBC News Rabu sore. Dia mengidentifikasi dirinya sebagai ibu dari Jason Billingsley, 32, yang dicari atas pembunuhan tingkat pertama dan tuduhan lain sehubungan dengan kematian Pava LaPere, 26 tahun, CEO dan pendiri EcoMap Technologies.

“Saya tidak ingin polisi menembaknya karena mereka mengira dia punya senjata,” tambah Scarlett Billingsley.

Juru bicara Departemen Kepolisian Baltimore mengatakan kepada NBC News bahwa mereka mengetahui siapa Scarlett Billingsley.

Pava LaPere.Atas perkenan keluarga Pava LaPere

Pihak berwenang mengatakan mereka menemukan mayat LaPere dengan luka benda tumpul di sebuah apartemen Senin malam pagi. Penyebab kematian tidak dapat ditentukan.

Polisi tidak mengatakan apakah ada kemungkinan motif kematian LaPere atau apakah keduanya saling kenal.

Scarlett Billingsley mengatakan dia terakhir kali melihat putranya pada hari Senin ketika dia berada di rumahnya selama beberapa menit.

Dia bilang dia tidak tahu apakah putranya mengenal LaPere.

“Saya bahkan tidak tahu bagaimana dia bertemu gadis ini, di mana dia bertemu gadis ini, atau bagaimana dia bisa masuk ke apartemennya.”

Dia mengatakan putranya menunjukkan pistol padanya pada hari Senin tetapi yakin dia ingin menjualnya.

Dia bilang dia tidak tahu di mana putranya berada dan “dia tidak akan memberitahuku.”

Scarlett Billingsley pun mengaku turut berduka cita atas penderitaan yang dialami keluarga LaPere.

“Saya sangat menyesal atas apa yang dialami ibu ini,” katanya. “Saya sangat menyesal jika dia melakukannya.”

“Saya tidak akan tahu sampai saya melihat bukti apakah dia yang melakukannya. Dimana kebenarannya? Tunjukkan pada saya buktinya,” tambahnya.

Scarlett Billingsley menambahkan bahwa dia takut karena dia kehilangan putra tertuanya karena kekerasan senjata pada tahun 2013.

“Dia satu-satunya yang tersisa bagiku. Dia anakku.”

Pihak berwenang mengatakan Jason Billingsley berulang kali melakukan kekerasan dan harus dianggap bersenjata dan berbahaya. Menurut catatan pengadilan, dia dijatuhi hukuman 30 tahun penjara dan 16 tahun masa percobaan pada tahun 2015 setelah mengaku bersalah melakukan pelanggaran seksual tingkat pertama.

Dia dibebaskan pada bulan Oktober, menurut daftar pelanggar seks di Maryland, yang mengklasifikasikannya sebagai “Level 3”, sebuah sebutan yang mencakup dakwaan paling serius dan mengharuskan pelanggar untuk mendaftar seumur hidup.

Polisi mengatakan dia seharusnya tidak dibebaskan.

“Orang ini akan membunuh dan memperkosa,” kata Komisaris Polisi Baltimore Richard Worley, Selasa. “Dia akan melakukan apa pun untuk menimbulkan kerugian.”

Dokumen pengadilan juga menunjukkan bahwa Jason Billingsley mengaku bersalah atas penyerangan tingkat pertama pada tahun 2009 dan penyerangan tingkat kedua pada tahun 2011.

Menurut catatan yang diperoleh NBC News pada hari Rabu dari Pengadilan Distrik Maryland untuk Kota Baltimore, Billingsley ditangkap setelah dia dituduh memaksa seks oral pada seorang wanita dengan todongan pisau pada tanggal 23 Juni 2013. Penuduhnya mengatakan kepada polisi bahwa dia memukul wajahnya dan mencekiknya dengan kedua tangan. Setelah menyerang wanita itu, dia mencuri $53 dari dompetnya, menurut dokumen pengadilan.

Catatan pengadilan lainnya menunjukkan bahwa pada 4 September 2010, Billingsley dituduh meninju wajah mantan pacarnya, menahannya, dan mengambil teleponnya. Dia didakwa dengan penyerangan tingkat dua, pemenjaraan palsu, dan pencurian di bawah $100. Berdasarkan catatan, ia mengaku bersalah atas Penganiayaan No. 2 pada 22 Juni 2011.

Pada 15 September 2009, Billingsley dan pria lainnya ditangkap dan dituduh mencuri $10 dari seorang pria, menurut catatan pengadilan. Dia didakwa melakukan perampokan, pencurian dan penyerangan tingkat dua, menurut catatan pengadilan.

Menurut catatan pengadilan online, Billingsley mengaku bersalah atas Penyerangan No. 1 pada 3 Desember 2009, melanggar masa percobaannya dalam kasus tersebut. Catatan online menunjukkan dia mengaku bersalah karena melanggar masa percobaan pada Juli 2011 dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara.


Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *