Sabtu , Mei 18 2024
230927 vivek ramaswamy nikki haley jm 1356 8a6aac

Identitas Vivek Ramaswamy dan Nikki Haley menjadi sorotan. Namun orang Amerika keturunan Asia tidak memilih berdasarkan ras mereka.

Dua orang India-Amerika mendominasi panggung debat calon presiden dari Partai Republik pada Rabu malam. Itu adalah duel yang jarang terjadi dan mengingat banyaknya perhatian yang mereka terima, banyak penekanan diberikan pada etnis Nikki Haley dan Vivek Ramaswamy. Namun data baru menunjukkan bahwa pemilih Amerika keturunan Asia sebenarnya tidak peduli dengan identitas mereka saat memberikan suara.

Sebuah studi yang dirilis Selasa oleh Pew Research Center menunjukkan bahwa preferensi suara mayoritas warga Amerika keturunan Asia tidak ada hubungannya dengan pemilihan kandidat. Studi tersebut menemukan bahwa hingga 97% pemilih Amerika keturunan Asia mengatakan bahwa posisi kebijakan kandidat lebih penting bagi mereka daripada ras atau etnis mereka.

Berdasarkan data tersebut, kata para ahli, kedua bintang Partai Republik tersebut tidak mungkin memenangkan hati anggota masyarakat hanya dengan identitas mereka – dan mereka juga tidak berusaha untuk melakukannya.

“Saya pikir para pemilih Amerika keturunan Asia merasakan keingintahuan, hal baru, atau bahkan kebanggaan ketika kedua kandidat ini berhasil melakukan hal yang sama,” kata Karthick Ramakrishnan, pendiri kelompok nirlaba AAPI Data. “Tetapi kecil kemungkinannya hal ini akan menghasilkan suara.”

Menurut penelitian tersebut, mayoritas pemilih Amerika keturunan Asia (62%) lebih memilih Partai Demokrat, sementara 34% lebih memilih Partai Republik. Menurut Survei Pemilih Amerika Asia tahun 2022, orang Amerika keturunan India termasuk di antara kelompok yang paling progresif bahkan dalam payung Asia: 56% diidentifikasi sebagai Demokrat dan 15% sebagai Partai Republik.

“Nikki Haley dan Vivek Ramaswamy berada sangat jauh ke kanan dibandingkan mayoritas pemilih Asia-Amerika dan mayoritas pemilih India-Amerika,” kata Ramakrishnan. “Sangat tidak mungkin bahwa seorang Demokrat Amerika keturunan Asia akan memilih kandidat Partai Republik Amerika keturunan Asia.”

Garis partai biasanya tetap berlaku bagi pemilih dari semua etnis, apa pun ras kandidatnya, katanya. Namun, penelitian ini juga menemukan bahwa 68% pemilih Amerika keturunan Asia menginginkan pemimpin nasional yang mewakili kepentingan komunitas mereka.

“Meskipun mungkin ada beberapa kesamaan awal karena seseorang mirip dengan mereka, sangat penting bagi pemilih bahwa mereka benar mengenai politik,” kata Varun Nikore, direktur eksekutif AAPI Victory Alliance, sebuah kelompok nirlaba yang mewakili warga Amerika keturunan Asia di Pasifik. penduduk pulau. “Orang-orang mungkin menyukai Nikki Haley, tapi pada akhirnya, ‘Apa yang telah dia lakukan untuk komunitas?'”

Juru bicara Haley mengatakan kepada NBC News bahwa sebagai presiden dia akan berjuang untuk seluruh warga Amerika.

“Seperti banyak generasi pertama Amerika keturunan Asia, Nikki Haley dibesarkan dalam iman, keluarga, dan janji impian Amerika,” kata juru bicara tersebut. “Sayangnya, Joe Biden mempersulit banyak orang Amerika untuk mencapai impian tersebut. Nikki akan selalu berupaya untuk memberdayakan seluruh warga Amerika dengan menurunkan pajak, mendukung usaha kecil, menyingkirkan pemerintah dari kehidupan kita, mengamankan perbatasan dan memastikan kita melawan musuh-musuh kita.”

Menurut studi Pew, banyak pemilih Amerika keturunan Asia sepakat mengenai isu-isu berikut: inflasi, kesenjangan ekonomi, kejahatan dengan kekerasan, dan rasisme. Ramakrishnan mengatakan cara para kandidat berbicara mengenai imigrasi dan ras juga mempengaruhi seberapa besar kemungkinan orang Asia memberikan dukungan mereka.

Ramaswamy menjadi berita utama dalam beberapa minggu terakhir setelah berjanji untuk “memberantas” program visa H-1B berbasis keterampilan.

“Sistem lotere perlu diganti dengan persetujuan meritokratis yang sebenarnya,” katanya kepada Politico. “Orang-orang yang datang sebagai anggota keluarga bukanlah imigran meritokratis yang memberikan kontribusi berbasis keterampilan kepada negara ini.”

Hal ini tidak akan diterima dengan baik oleh pemilih keturunan Asia-Amerika, khususnya pemilih keturunan India-Amerika, kata Ramakrishnan dan Nikore.

“Bahkan jika keluarga tersebut tidak datang ke sini sebagai akibat langsung dari program H-1B, semua orang tahu ada orang yang datang ke sini,” katanya. “Mereka adalah tetanggamu. Jadi menurut saya kebijakan ini tidak akan memberikan manfaat yang baik bagi populasi AAPI.”

Tim Ramaswamy tidak menanggapi permintaan komentar.

Ramakrishnan mengatakan bahwa pada akhirnya dia tidak percaya Ramaswamy mencoba memenangkan suara orang Asia-Amerika.

“Faktanya, menurut saya dengan mengambil sikap ini dia ingin memberi sinyal kepada pemilih Partai Republik bahwa dia tidak memiliki kesetiaan pada komunitas mana pun,” katanya. “Termasuk komunitas imigran atau komunitas imigran India.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *