Selasa , April 16 2024
230831 putin history mb 1058 ba9416

Ini merupakan dorongan Putin untuk menulis ulang sejarah Rusia demi mendukung perangnya di Ukraina

Mereka memuji Uni Soviet, bahkan di bawah kepemimpinan Joseph Stalin—yang citranya sebagai diktator brutal dipulihkan di bawah kepemimpinan Putin—dan menggambarkan keruntuhan Uni Soviet sebagai sebuah tragedi besar, sama seperti yang dilakukan Putin. Pemimpin Rusia tersebut digambarkan sebagai orang yang menyelamatkan negaranya dari kehancuran dan kini harus mempertahankannya dari musuh yang sama yang mengancam Uni Soviet, tambahnya.

“Jadi anak-anak diarahkan pada propaganda yang menyerang Anda,” kata Eidelman, yang meninggalkan Rusia setelah invasi dan sekarang tinggal di Portugal.

Bab mengenai perang di Ukraina mengulangi narasi Kremlin bahwa mereka harus menyerang tetangganya untuk mencegah Ukraina bergabung dengan NATO dan berisiko menimbulkan konflik yang lebih besar.

“Ini mungkin akhir dari peradaban,” kata buku teks tersebut. “Itu tidak bisa dibiarkan.”

Mereka menuduh Barat memulai perang dan mencoba menghancurkan Rusia secara ekonomi, sekaligus menegaskan keberadaan neo-Nazisme Ukraina. Bab ini juga memuat profil tentara Rusia yang bertempur atau tewas dalam pertempuran, namun tidak menyebutkan berapa banyak yang tewas.

Siswa diperingatkan agar tidak mengonsumsi informasi online tentang apa yang terjadi di Ukraina untuk menghindari “manipulasi” oleh apa yang disebut “industri global” pemalsuan.

“Itu tidak ada hubungannya dengan cerita itu. “Ini adalah propaganda keras era Soviet,” kata seorang mantan guru sejarah yang tidak ingin namanya dipublikasikan karena takut dampaknya terhadap keluarganya, yang masih tinggal di Rusia.

Dia mengaku “terkejut” setelah membaca buku teks tersebut, yang nadanya sering kali mirip dengan pidato Putin.

“Ini bukan sekadar upaya Kremlin untuk mempengaruhi pemikiran anak muda, tapi murni indoktrinasi generasi muda,” kata guru yang meninggalkan Rusia akhir tahun lalu dan kini mengajar di negara lain. “Ini adalah cara mereka menciptakan masyarakat yang setia kepada Putin.”

Menarik garis

Para penulisnya, termasuk penasihat Putin dan mantan menteri kebudayaan Vladimir Medinsky, mengakui bahwa buku teks tersebut mencerminkan pandangan Kremlin tentang sejarah.

“Buku teks ini menyajikan sudut pandang komunitas ilmiah melalui prisma posisi negara mengenai peristiwa terkini,” kata Medinsky pada konferensi pers peluncuran buku teks baru di Moskow bulan lalu.

Tujuan dari buku teks ini adalah untuk “mengajari siswa cara berpikir,” seperti yang dijelaskan oleh Menteri Pendidikan Sergei Kravtsov juga mengatakan pada acara tersebut.

Potret Putin menghiasi buku pelajaran sekolah Rusia yang baru, yang menyebutkan aksi militer yang sedang berlangsung di Ukraina dan aneksasi Krimea pada tahun 2014.Yuri Kadobnov/AFP melalui Getty Images

Namun Eidelman mengatakan gagal total karena hanya menyajikan satu sudut pandang.

“Pada tahun-tahun sebelumnya, ada beberapa buku pelajaran yang dapat dipilih oleh seorang guru,” kata Nikita, seorang guru sejarah dari St. Petersburg yang ingin diidentifikasi hanya dengan nama depannya karena takut kehilangan pekerjaan dan kekhawatiran akan pekerjaannya. Keamanan keluarga . Bahkan ada yang memuat pandangan yang berlawanan dari para sejarawan, sehingga memaparkan mahasiswa pada keberagaman pendapat, ujarnya. Buku teks baru hanya berisi satu bagian – tentang warisan Stalin.

Bukan bertanya, kata Nikita, tapi langsung menjawab, tanpa ada kemungkinan berdebat.

Putin telah menggunakan interpretasinya tentang masa lalu kekaisaran Rusia sebagai dalih untuk menyerang Ukraina – sebuah isu yang memicu kemarahan Paus Fransiskus pekan lalu. Oleh karena itu, perubahan kurikulum merupakan tujuan wajar berikutnya, kata Nikita.

“Saya akan terkejut jika buku teks seperti ini tidak dibuat,” tambahnya.

Ukraina mengutuk penggunaan buku-buku pelajaran baru di wilayah pendudukan dan menuduh Rusia “menggunakan pendidikan sebagai senjata.” Buku teks baru ini adalah “tingkat baru pendidikan militerisasi dan propaganda perang di kalangan anak-anak,” tambah Ombudsman hak asasi manusia Ukraina Dmytro Lubinets.

Perang tersebut sangat mempengaruhi pendidikan anak-anak Ukraina. UNICEF melaporkan pada hari Selasa bahwa “anak-anak di seluruh Ukraina menunjukkan tanda-tanda “kehilangan pembelajaran yang meluas.”

Denis Kotenko, seorang guru sejarah di kota Barnaul, Siberia, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ia menganggap buku teks baru ini sebagai sebuah “prestasi” dalam banyak hal – menggunakan teknologi QR untuk menghubungkan ke bahan arsip dan dengan jelas mengacu pada sejarah modern dan Keseimbangan yang berpusat di antara keduanya mengakui baik dan buruk dalam periode rumit dalam sejarah Rusia.

Buku-buku sejarah masa mudanya terasa seperti “membuat rakyat Rusia bertobat” dan “malu” atas masa lalu mereka di Soviet, kata Kotenko, 35, yang telah mengajar sejarah selama 11 tahun. “Tidak ada apa pun tentang itu di buku teks baru. Itu sebuah pencapaian. Itu bagus. Ini menarik garis yang bagus,” tambahnya.

Dia mengakui bahwa beberapa bagian merasa dipolitisasi dan bahwa buku teks terkadang “terhanyut” dalam bahasanya, namun mengatakan hal ini “tidak dapat dihindari” dalam iklim geopolitik saat ini.

Tentu saja, Rusia bukanlah satu-satunya negara di mana politik mempengaruhi pengajaran sejarah di kelas.

Para guru mengatakan kepada NBC News bahwa banyak negara lain yang melakukan pendekatan pengajaran sejarah dari perspektif nasionalis atau imperialis, dan netralitas mutlak tidak mungkin dilakukan karena manusia, bukan robot, yang menulis buku sejarah.

Tidak ada negara yang melihat sejarah secara objektif, namun hal ini berbeda karena “mereka mengatakan: ini atau penjara.” kata Nina Khrushcheva, seorang profesor hubungan internasional di New School di New York dan cicit dari pemimpin Soviet Nikita Khrushchev, yang masa jabatannya juga dijelaskan secara rinci dalam buku teks.

“Itu menjadikannya sejarah versi Stalinis,” katanya.

Eidelman mengatakan dia khawatir rekan-rekannya yang masih tinggal di Rusia mungkin akan mengalami penolakan moral yang sama terhadap buku baru tersebut, sehingga membuatnya berada dalam keadaan yang paling sulit.

tz evn schoolbook 49o154

Guru sejarah, yang meninggalkan Rusia tahun lalu dan meminta untuk tidak disebutkan namanya, juga mengatakan dia khawatir banyak orang harus menelan harga diri profesional mereka kecuali mereka bersedia mengambil risiko dipecat atau diadili.

“Semakin sedikit guru yang bersedia melawan sistem,” katanya. “Banyak yang meninggalkan negara ini, dan mereka yang tetap tinggal merasa sangat takut.”

OVD-Info, sebuah organisasi Rusia yang melacak penganiayaan yang terkait dengan politik dan perang, telah mendokumentasikan kasus-kasus di mana guru-guru Rusia didenda, dipecat atau bahkan dituntut karena mengungkapkan pandangan di kelas mereka yang tidak sejalan dengan narasi Kremlin yang disepakati mengenai Ukraina. Beberapa dilaporkan ke pihak berwenang oleh siswa mereka sendiri.

Namun, para guru mengatakan bahwa buku teks hanyalah panduan belajar dan guru yang baik dapat menentukan apa yang terjadi di kelas. Beberapa orang merujuk pada pepatah Rusia kuno untuk para guru: “Tulislah rencana pelajaran, sisanya terserah Anda.”

Mereka yang masih berada di Rusia mengatakan bahwa mereka ingin menggunakan buku teks sebagai panduan sekaligus mendorong diskusi di kelas mereka.

“Guru yang memahami apa yang dipertaruhkan akan berhenti berpolitik,” kata guru pengungsi tersebut, “dan alih-alih melakukan propaganda, mereka hanya akan mengajarkan fakta sejarah.”


Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *