Rabu , Juli 24 2024
Italia dihancurkan oleh roti keju yang jatuh

Italia dihancurkan oleh roti keju yang jatuh

ROMA – Pemilik pabrik keju di Italia utara tewas setelah tertimpa ribuan keju miliknya yang jatuh menimpanya.

Giacomo Chiapparini, 74, produsen lokal Grana Padano – keju keras gaya Parmesan yang populer di Italia – berada di gudangnya di dekat kota Bergamo merawat sekitar 15.000 roda keju tua pada Minggu malam.

Tiba-tiba, rak setinggi 30 kaki di mana roda-rodanya, masing-masing beratnya sekitar 20 kg, roboh. Ini menciptakan efek domino yang melontarkan roda raksasa ke udara, akhirnya mengubur pembuatnya.

Bortolo Ghislotti, seorang teman dan tetangga korban, mengatakan kepada NBC News bahwa Chiapparini dan putranya Tiziano, 50, pergi ke gudang setelah mesin mengeluarkan cetakan dari keju mengirimkan sinyal alarm.

“Mesin-mesin ini membersihkan dan memutar roda. Jika mereka merasa sedikit tidak pada tempatnya, mereka mengirimkan peringatan,” kata Ghislotti. “Ini masalah umum. Jadi Giacomo dan putranya pergi ke sana untuk menyesuaikan motornya.”

Petani Italia Giacomo Chiapparini.IOS / Zuma Tekan

Ghislotti mengatakan setelah masalah teratasi, putranya meninggalkan kamp sementara ayahnya menghidupkan kembali mesin. Beberapa detik kemudian semuanya menimpanya.

“Tiziano memberi tahu saya bahwa dia mendengar suara yang sangat keras, berbalik dan melihat ayahnya terkubur di bawah ribuan roti keju. Dia tahu bahwa jika dia keluar beberapa detik kemudian dia akan mati juga.”

Pemadam kebakaran dipanggil dan tiba dalam beberapa menit. Tapi hanya sedikit yang bisa mereka lakukan untuk menyelamatkan Chiapparini.

“Ketika kami sampai di sana, seluruh gudang penuh dengan keju yang saling bertumpuk,” kata Daniele Retto, juru bicara pemadam kebakaran setempat. “Kami harus memanggil unit yang berspesialisasi dalam mencari dan menyelamatkan orang-orang di bawah reruntuhan, terutama setelah gempa bumi. Mereka menghabiskan waktu berjam-jam memutar roda satu per satu dengan tangan dan baru menemukan mayatnya di pagi hari.”

Ghislotti, yang juga presiden distrik pertanian setempat, menyebutnya sebagai tragedi yang tidak bisa dijelaskan.

“Hal seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan saat gempa di Emilia Romagna pada 2012. Ribuan roda berjatuhan saat itu akibat gempa, tapi tidak ada yang meninggal.”

Pihak berwenang sekarang harus menentukan apa yang menyebabkan rak runtuh dan apakah Chiapparini hancur atau mati karena sesak napas.

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *