Sabtu , Juli 13 2024
230811 hunter biden ac 631p d658d8

Kesengsaraan hukum Hunter Biden yang semakin meningkat membuat kunci pas baru bekerja untuk pemilu 2024

WASHINGTON — Penunjukan Jaksa Agung atas penasihat khusus dalam kasus Hunter Biden adalah sakit kepala baru untuk kampanye pemilihan kembali Presiden Joe Biden, mengurangi pesannya dan berpotensi mengalihkan perhatian dari masalah hukum yang berkembang dari kemungkinan lawan GOP Donald Trump.

Sekutu presiden khawatir Partai Republik akan berusaha untuk mengeksploitasi kesulitan putranya dengan cara yang sama mereka mengeksploitasi server email pribadi Hillary Clinton pada tahun 2016, menimbulkan keraguan pada karakter calon dari Partai Demokrat dan memicu antusiasme yang melemah untuk kampanye presiden mereka. Clinton tidak pernah dituntut karena mengandalkan email pribadi sebagai menteri luar negeri, meskipun dia disibukkan dengan masalah tersebut dan kalah dalam pemilihan dari Trump.

“Ini menciptakan suasana email Hillary lagi dan itu menciptakan persamaan yang salah antara serangan yang sangat nyata terhadap demokrasi Amerika yang telah dilakukan Trump dan hal-hal yang jauh lebih kecil dalam kasus ini yang akan memperkeruh air untuk pemilu 2024, ”katanya kepada Adam Green, co- pendiri Komite Kampanye Perubahan Progresif.

Dua minggu lalu, saga hukum Hunter Biden tampaknya akan segera berakhir. Dia sedang bersiap untuk menerima penyelesaian tagihan pajak yang akan membebaskannya dari hukuman penjara, hasil yang memungkinkan kampanye Biden untuk menyatakan bahwa masalah tersebut telah diputuskan secara adil dan sekarang ditutup.

Tetapi penyelesaian dengan jaksa gagal menanyai hakim dalam kasus tersebut, memicu rangkaian peristiwa yang berpuncak pada pengumuman Jaksa Agung Merrick Garland pada hari Jumat bahwa penuntutan terhadap Hunter Biden akan berlanjut tanpa akhir.

Perkembangan ini mempersulit Demokrat untuk memanfaatkan masalah hukum Trump yang lebih langsung dan mendesak. Pemeriksaan ulang atas urusan bisnis Hunter Biden, tergantung pada apa yang diungkapkannya, dapat menodai citra presiden sebagai seseorang yang menghindari skandal dengan berkarier lebih dari 50 tahun di politik. Biden telah mengatakan putranya “tidak melakukan kesalahan”, klaim menyeluruh yang pasti akan diuji saat Penasihat Khusus David Weiss mengajukan dakwaan baru yang mengarah ke kasus kriminal.

Beberapa Demokrat percaya penunjukan Weiss, pengacara AS untuk masalah tersebut, yang dicalonkan oleh Trump pada 2017, hanyalah langkah prosedural untuk mengizinkannya, mengingat rintangan hukum yang akan dia hadapi. Bawa kasus Hunter Biden ke pengadilan.

Namun, Demokrat lainnya berharap nasib Hunter Biden tidak relevan dengan peluang pemilihan ulang ayahnya.

“Penasihat khusus Hunter Biden sama sekali tidak mengubah apa pun,” kata ahli strategi Demokrat Michael Starr Hopkins. “Selama empat tahun, Partai Republik telah menggunakan Hunter sebagai kendaraan untuk menyelidiki Presiden. Tidak ada bukti kuat tentang kejahatan apa pun.”

Hopkins mengatakan Biden harus tetap berpegang pada strateginya untuk tahun 2024 dan terus menyoroti kontras dengan Trump.

“Presiden harus tetap berada di atas pertarungan, fokus pada kemenangan pemerintahannya dan mengingatkan para pemilih betapa berantakan dan berbahayanya kembali ke Trump,” katanya.

Biden tidak terlibat dalam dugaan kesalahan putranya, meskipun penyelidikan federal selama lima tahun oleh seorang pengacara AS yang dipilih Trump dan penyelidikan berbulan-bulan oleh para pemimpin Republik di Dewan Perwakilan Rakyat bertujuan untuk membangun hubungan.

Namun, Trump sudah menghadapi tiga dakwaan pidana, salah satunya berkaitan dengan inti dari upayanya untuk melemahkan keinginan rakyat dan membalikkan kekalahannya dalam pemilu. Dakwaan keempat di Georgia dimungkinkan paling cepat minggu depan, juga dengan fokus pada campur tangan pemilu 2020.

Scott Rogers, 47, seorang pengembang perangkat lunak St. Louis dan pemilih independen, berada di Grand Canyon bersama keluarganya awal pekan ini dan berbicara kepada NBC News tentang perjuangan Hunter Biden.

“Saya mendengar semua orang berteriak di atas laptopnya,” kata Rogers. “Saya tidak tahu apa yang ada di laptopnya. Saya mendengar orang-orang berteriak tentang Burisma, perusahaan energi Ukraina tempat Hunter Biden menjabat sebagai dewan direksi. “Saya tidak tahu apa yang terjadi di Burisma. Saya tidak melihat substansi di balik tuduhan itu. Aku tahu dia punya masalah kecanduan, tapi dia bukan presiden. Dia tidak berada di kantor politik. Jadi bagi saya itu bukan di sini atau di sana. Mendengar tentang korupsi langsung dari Joe Biden bisa menjadi pembuka mata.”

Namun penunjukan penasihat khusus menimbulkan potensi jebakan bagi Demokrat. Ini akan membuat kesengsaraan hukum Hunter Biden di mata publik dan kemungkinan akan melipatgandakan upaya Partai Republik untuk mencari hubungan antara urusan bisnis putranya dan pelaksanaan kekuasaan sang ayah.

Tim Miller, mantan agen Republik yang menyerang Clinton lebih awal atas serangan tahun 2012 di kompleks diplomatik AS di Benghazi, Libya, tetapi meninggalkan GOP setelah Trump naik ke tampuk kekuasaan, memperingatkan Demokrat: “Partai Republik hanya mencari darah.” ” ketika berbicara tentang Joe Biden dan “mereka tidak dapat dipuaskan”.

Ada sedikit bukti bahwa upaya GOP untuk menyamakan Hunter dengan Joe Biden berhasil dengan pemilih. Tetapi beberapa analis politik mengatakan masalah ini berpotensi semakin membingungkan blok pemungutan suara utama.

“Pemilih berayun sudah berjuang untuk mempertahankan jumlah dakwaan Trump yang mengejutkan. Menambahkan perjuangan Hunter Biden ke dalam campuran tahun 2024 dapat membuat para pemilih merasa pusing,” kata Rich Thau, presiden firma riset Engagious, yang memoderasi kelompok fokus untuk Proyek Pemilih Ayun, yaitu tentang pemilih dari negara bagian yang meninggal pada tahun 2016 Trump- didukung dan kemudian beralih ke Biden pada tahun 2020.

Kelompok fokus pemilih Trump-to-Biden baru-baru ini di Michigan menemukan bahwa mereka memiliki sedikit pemahaman tentang kontroversi yang membayangi Hunter Biden. Sebagian besar peserta mengatakan mereka tidak percaya penyelidikan kriminal atas urusan Biden melibatkan ayahnya.

Menurut Thau, hanya dua dari 13 pemilih yang menyebut Presiden Biden “korup”, dan hanya dua yang mengatakan Kongres harus membuka penyelidikan pemakzulan atas intrik keluarga Biden.

Di Capitol Hill, reaksi terhadap penunjukan jaksa khusus hari Jumat terbagi di antara politisi partisan.

Senator Dick Durbin, D-Ill., ketua Komite Kehakiman dan sekutu Biden, mengatakan langkah jaksa agung menunjukkan tekad Departemen Kehakiman untuk menghindari “bahkan kesan politisasi” ketika menyangkut putra presiden.

Partai Republik terkemuka, sementara itu, mengkritik penunjukan Weiss.

“Penunjukan penasihat khusus untuk Weiss tidak menyelesaikan masalah apa pun yang diangkat dalam kasus ini,” kata Senator Lindsey Graham, RS.C., sekutu Trump dan Republikan teratas di Komite Kehakiman, dalam sebuah pernyataan.

Mengutip tuduhan campur tangan yang tidak berdasar, yang dibantah Weiss, Graham menambahkan, “Pelapor secara konsisten memberi tahu Kongres bahwa Departemen Kehakiman memiliki jempol pada skala dalam penyelidikan Hunter Biden.” Satu-satunya solusi untuk masalah ini adalah dengan melihat semuanya Hunter Terkait dengan Biden dari sudut pandang baru.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *