Rabu , Juli 17 2024
230827 kevin mccarthy jm 1615 84d37a

Kevin McCarthy: Penyelidikan pemakzulan DPR terhadap Biden adalah ‘langkah maju yang wajar’

Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan pada hari Minggu bahwa penyelidikan pemakzulan terhadap Joe Biden adalah “langkah maju yang alami” setelah Partai Republik menyelidiki urusan bisnis presiden dan keluarganya.

Dalam sebuah wawancara di Sunday Morning Futures Fox News, McCarthy, anggota Partai Republik California, ditanya apakah dia berencana meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap presiden ketika Kongres kembali bulan depan.

“Jadi jika Anda melihat semua informasi yang kami kumpulkan sejauh ini, merupakan langkah maju yang wajar jika Anda harus membuka penyelidikan pemakzulan,” kata McCarthy.

Dia menambahkan bahwa penyelidikan pemakzulan “memberikan Kongres kekuasaan hukum tertinggi untuk mendapatkan informasi apa pun yang dibutuhkannya.”

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Komentar McCarthy menunjukkan bahwa Dewan Perwakilan Rakyat, yang dipimpin oleh Partai Republik, sedang mendekati penyelidikan pemakzulan. Pekan lalu, dia mengatakan DPR dapat melanjutkan penyelidikan pemakzulan terhadap Biden jika pemerintahannya gagal menghasilkan dokumen yang ingin ditinjau oleh Partai Republik.

“Hal yang akan menentukan apakah kami akan membuka penyelidikan pemakzulan adalah dengan memberikan dokumen yang kami minta,” katanya saat wawancara dengan Fox Business. “Seluruh keputusan di sini adalah bagaimana keluarga Biden menanganinya.”

“Jika mereka memberi kami dokumen tersebut, maka tidak diperlukan penyelidikan pemakzulan,” tambahnya. “Tetapi jika mereka menahan dokumen-dokumen itu dan melakukan perlawanan, seperti yang mereka lakukan sekarang, untuk tidak memberikan apa yang seharusnya mereka ketahui kepada publik Amerika, kami akan melanjutkan penyelidikan pemakzulan ketika kami kembali bersidang.”

McCarthy mengatakan Partai Republik akan mengumpulkan laporan bank dan kartu kredit, tetapi tidak merinci anggota keluarga Biden yang mana.

Dalam sebuah wawancara dengan Fox News bulan lalu, pembicara tersebut juga mengemukakan tuduhan yang muncul dari penyelidikan Partai Republik terhadap urusan bisnis keluarga Biden, yang menurutnya “mencapai tingkat penyelidikan pemakzulan.”

Dalam penyelidikan mereka, Partai Republik menuduh anggota keluarga Biden menerima pembayaran dari perusahaan asing dan bahwa Departemen Kehakiman memperlakukan keluarga Biden “secara berbeda” dalam penyelidikannya terhadap putra presiden, Hunter Biden, menurut pelapor IRS, kata McCarthy.

Pada bulan Juni, partai tersebut memutuskan untuk tidak melakukan pemungutan suara langsung terhadap resolusi pemakzulan yang dipimpin oleh Rep. Lauren Boebert, R-Colo, dan merujuknya ke Komite Keamanan Dalam Negeri dan Kehakiman di tengah meningkatnya ketegangan internal Partai Republik.

Langkah ini dilakukan setelah McCarthy mendesak anggota Partai Republik akar rumput pada pertemuan tertutup untuk menentang resolusi Boebert, dengan alasan bahwa masalah penting tersebut harus melalui proses komite, yang mana tiga sumber Partai Republik yang mendengar komentar tersebut membenarkan hal tersebut pada saat itu.

McCarthy dan anggota Partai Republik lainnya berpendapat bahwa pemungutan suara pemakzulan yang cepat akan menjadi “prematur” jika dilakukan sebelum Ketua Komite Pengawas James Comer, R-Ky., dan Ketua Komite Kehakiman Jim Jordan, R-Ohio, menyelesaikan penyelidikan ekstensif mereka terhadap Biden. keluarga dan administrasinya.

Terpisah dari penyelidikan yang dilakukan oleh Partai Republik, Hunter Biden juga sedang diselidiki oleh otoritas federal atas tuduhan pajak dan senjata. Jaksa AS David Weiss ditunjuk bulan ini sebagai penasihat khusus dalam penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap putra presiden tersebut setelah penyelesaian gagal karena kebingungan mengenai tuduhan senjata terpisah.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *