Rabu , Juli 17 2024
230731 drax wood pellet pollution gloster mississippi se 405p e54e39

Komunitas Mississippi menghadapi raksasa energi Inggris karena masalah polusi

Pada minggu-minggu terakhir bulan Juli, segelintir penduduk di Gloster, komunitas berpenghasilan rendah dan mayoritas kulit hitam di barat daya Mississippi, bersiap untuk bertemu dengan Drax Group, sebuah perusahaan energi Inggris yang mengoperasikan pabrik pembuatan pelet kayu di kota kecil tersebut. .

Mereka berencana memberi perusahaan daftar tuntutan untuk mengatasi kekhawatiran mereka tentang polusi industri pabrik. Item prioritas dalam daftar termasuk memasang monitor kualitas udara dalam jarak seperempat mil dari fasilitas dan mengharuskan fasilitas untuk berhenti beroperasi pada malam hari sesuai dengan peraturan kebisingan Gloster.

Namun pertemuan yang dijadwalkan pada Juni 2022 itu dibatalkan oleh perusahaan.

“Lagipula kami tidak benar-benar berharap mereka menjawab pertanyaan kami,” kata Krystal Martin, seorang penduduk asli dan pemimpin komunitas Gloster. “Kami hanya ingin melihat aksi dari Drax.”

Dalam pernyataan email kepada NBC News, direktur komunikasi Drax Amerika Utara Alex Schott mengatakan pertemuan itu dibatalkan karena “konflik penjadwalan yang tidak terduga.”

Pertemuan yang dibatalkan tersebut adalah yang terbaru dalam perjuangan selama bertahun-tahun antara aktivis lokal dan Drax. Sejak fasilitas dibuka pada tahun 2016, penduduk setempat mengeluhkan penurunan kualitas udara dan kondisi kesehatan, dan badan lingkungan negara bagian telah dua kali mengeluarkan pemberitahuan kepada Drax karena melanggar peraturan polusi udara.

Fasilitas Gloster perusahaan adalah salah satu dari banyak fasilitas semacam itu di Amerika Serikat bagian selatan, pusat pembuatan pelet kayu dunia. Pelet kayu telah diadopsi oleh negara-negara Eropa dalam beberapa tahun terakhir sebagai bagian dari gerakan menuju “biomassa” atau “biofuel” sebagai alternatif bahan bakar fosil, yang dipercepat oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Bahan bakar biomassa seperti pelet kayu diakui secara luas sebagai sumber energi terbarukan dan netral karbon, terutama di Uni Eropa di mana pelet kayu terutama digunakan untuk menghasilkan listrik dan bahkan termasuk dalam target energi terbarukan UE tahun 2030. Pada tahun 2022, Drax juga akan menerima sekitar $2,2 juta per hari dari subsidi pemerintah Inggris untuk produksi energi bersih, menurut Sky News.

Dalam beberapa tahun terakhir, industri biomassa semakin dikritik. Banyak kelompok lingkungan berpendapat bahwa pelet kayu bahkan lebih buruk daripada bahan bakar fosil dalam hal pelepasan emisi karbon.

Schott mengatakan biomassa berkelanjutan memancarkan lebih sedikit karbon daripada bahan bakar alternatif, tetapi sebuah laporan oleh Rachel Carson Council, sebuah organisasi nirlaba lingkungan, menemukan bahwa pelet kayu yang terbakar memancarkan CO2 65% lebih banyak daripada batu bara, yang secara luas dianggap sebagai sumber energi paling kotor.

Namun, industri pelet kayu menikmati reputasi keberlanjutan, kata Robert Musil, presiden dan CEO Dewan Rachel Carson. Musil mengatakan status tersebut digelembungkan oleh upaya Drax untuk memasarkan dirinya sebagai solusi iklim.

“Mereka mengklaim sebagai orang baik, tetapi industri ini adalah salah satu yang paling mencemari dan merusak lingkungan dan masyarakat,” kata Musil.

Drax pertama kali mengumumkan rencana untuk membangun pabrik Gloster pada tahun 2013, menggembar-gemborkan proyek tersebut sebagai cara untuk menciptakan lapangan kerja di daerah dengan prospek ekonomi yang buruk. Drax mengatakan dalam email bahwa 70 pekerjaan tetap telah dibuat di situs Gloster dan bahwa 82% dari gaji diberikan kepada karyawan yang tinggal di komunitas pedesaan Mississippi. Martin mengatakan hanya sedikit penduduk setempat yang mendapat pekerjaan di pabrik itu.

Situasi tersebut juga menarik perhatian para pendukung keadilan lingkungan, yang mengatakan Gloster adalah contoh lain polusi udara yang secara tidak proporsional memengaruhi komunitas kulit berwarna. Pada bulan September, anggota dewan NAACP Katherine Egland mengatakan kepada Greenpeace bahwa pabrik dan subsidi pemerintahnya melanggengkan “rasisme lingkungan” di Inggris karena Gloster adalah komunitas yang didominasi kulit hitam. Drax memberi tahu Greenpeace bahwa keselamatan masyarakat adalah prioritas utama.

Gloster, yang memiliki pendapatan rata-rata di bawah $15.000 pada tahun 2021 dan memiliki kurang dari 900 penduduk, tidak memiliki sekolah lokal dan hanya memiliki klinik medis kecil tanpa dokter senior. Sebagian besar warga secara teratur bepergian ke luar batas kota untuk menerima perawatan medis.

Di pabrik Drax, pelet kayu dibuat dengan cara mengolah kayu menjadi serpihan kayu, mengeringkan serpihan kayu tersebut kemudian digiling menjadi bubuk halus yang dibentuk menjadi pelet. Dengan demikian, Drax melepaskan sejumlah polutan.

Permohonan izin terbaru Drax, diajukan ke Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi dan ditinjau oleh NBC News, mengatakan bahwa fasilitas tersebut memancarkan beberapa polutan udara berbahaya, sekelompok bahan kimia yang dilarang oleh pemerintah federal karena berpotensi menyebabkan kanker dan lainnya menyebabkan efek kesehatan yang serius. dan mengatur senyawa organik yang mudah menguap, sekelompok polutan yang mencakup zat yang dapat menyebabkan kerusakan pada hati, ginjal, dan sistem saraf pusat.

Emisi semacam itu legal dalam jumlah tertentu, asalkan perusahaan yang mengoperasikan pabrik industri mendapat persetujuan pemerintah. Drax saat ini memiliki lisensi untuk beroperasi sebagai pencemar minor dari polutan udara berbahaya dan senyawa organik yang mudah menguap, yang memungkinkan fasilitas Perusahaan untuk mengeluarkan kurang dari 25 ton polutan udara berbahaya dan 249 ton senyawa organik yang mudah menguap per tahun.

Emisi inilah yang menjadi sasaran para aktivis lokal, kelompok lingkungan, dan regulator pemerintah. Pada tahun 2020, Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi mendenda Drax $2,5 juta karena melanggar batas tahunan Izin Pelepasan Senyawa Organik Volatile. Drax mengatakan perusahaan telah mengambil langkah yang tepat untuk mematuhi batasan VOC.

Di luar Mississippi, tahun lalu di Louisiana, Drax menyetujui denda negara bagian sebesar $3,2 juta untuk pelanggaran polusi udara tetapi tidak mengakui kesalahan.

Pada bulan Maret, Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi mengeluarkan pemberitahuan pelanggaran kepada Drax, yang menyatakan bahwa fasilitasnya telah melampaui batas polusi udara untuk emisi dari fasilitas tersebut. Pemberitahuan tersebut menuduh bahwa Drax telah beroperasi tanpa izin sebagai “pencemar utama” sejak April 2022, mengeluarkan lebih dari 25 ton polutan udara berbahaya setiap tahunnya.

Schott, kepala komunikasi di Drax North America, mengatakan perusahaan bekerja sama dengan konsultan lingkungan untuk membantu mematuhi peraturan tersebut.

“Drax berkomitmen terhadap kepatuhan lingkungan dan tetap fokus pada transparansi dan komunikasi terbuka dengan Badan Perlindungan Lingkungan, MDEQ, dan masyarakat,” kata Schott dalam email.

Laporan bulan Maret kepada Drax tentang pelanggaran itu hanyalah sebuah tuduhan, kata Chris Wells, direktur eksekutif Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi, dalam sebuah wawancara telepon.

“Itu dan merupakan kasus terbuka,” katanya. “Tuduhan terhadap Drax belum diputuskan.”

Langkah selanjutnya Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi setelah mengeluarkan pemberitahuan dan menerima tanggapan adalah mencapai penyelesaian damai dengan perusahaan tentang pelanggaran dan akhirnya menentukan hukuman yang sesuai.

Jika tidak tercapai kesepakatan, departemen tersebut meneruskan masalah tersebut ke Komisi Kualitas Lingkungan Mississippi. Secara umum, pelanggaran berulang berarti hukuman yang lebih tinggi yang bahkan dapat mempengaruhi perpanjangan izin fasilitas, kata Wells.

Patrick Anderson, seorang pengacara untuk Proyek Integritas Lingkungan yang telah memantau emisi Drax sejak 2017, meragukan komitmen Drax terhadap standar lingkungan.

“Apa yang saya lihat berkali-kali di Drax dan banyak perusahaan biomassa lainnya hanyalah pengabaian total terhadap kepatuhan lingkungan,” katanya. “Sejauh mereka mengklaim ramah lingkungan atau peduli terhadap masalah lingkungan, mereka tidak melakukannya. Dan mereka sama sekali tidak mendukungnya dengan tindakan mereka.”

Penduduk setempat yang berbicara kepada NBC News mengatakan efek dugaan polusi udara dari Drax sudah terasa sejak perusahaan pertama kali membuka fasilitas Gloster.

“Saat Anda pergi ke luar, Anda bisa tahu ada perbedaan di udara,” kata Jimmy Brown, penduduk Gloster seumur hidup yang selalu memakai masker saat keluar. “Anda bisa menciumnya dan merasakan mata Anda perih, hidung Anda perih – dan bayangkan menghirupnya selama hampir delapan tahun tanpa ada yang memberi tahu Anda apa yang terjadi.”

“Ketika Anda melangkah keluar, Anda menyadari ada perbedaan di udara.”

Jimmy Brown, penduduk Gloster seumur hidup

Wells mengatakan Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi akan memperingatkan masyarakat tentang apa pun yang dapat menimbulkan ancaman bagi kesehatan mereka. “Melanggar izin tidak memicu kebutuhan yang sama karena belum tentu berimplikasi negatif pada kesehatan,” ujarnya.

Ketidakpuasan penduduk lokal, aktivis, dan kelompok lingkungan melampaui Drax hingga regulator negara bagian dan federal. Sebagian besar rasa frustrasi lokal berasal dari pertemuan komunitas pada 9 Mei, di mana lebih dari 200 penduduk Gloster berkumpul untuk menyuarakan keprihatinan mereka tentang Drax kepada beberapa pejabat dari EPA dan Departemen Kualitas Lingkungan Mississippi.

Martin mengatakan masyarakat setempat tidak mengetahui pengumuman bulan Maret pada saat pertemuan dan tidak ada satu pun pejabat yang menyebutkannya. Pemberitahuan tersebut terungkap setelah pertemuan tersebut, setelah Anderson mengajukan permintaan pencatatan Undang-Undang Kebebasan Informasi.

Kurangnya transparansi telah memicu kemarahan dan kebencian di masyarakat, katanya.

Adam Colette, direktur program di Dogwood Alliance, sebuah organisasi nirlaba lingkungan yang telah bekerja dengan komunitas Gloster sejak 2019, mengatakan tanggapan dari lembaga negara “tidak memadai”.

Di tingkat federal, EPA sedang memantau situasi. Dalam sebuah pernyataan kepada NBC News, Kantor Regional EPA 4, yang melayani Mississippi, mengatakan penegakan utama berada di tangan negara, meskipun badan tersebut secara rutin mengevaluasi program penegakan negara dan dapat menangani kasus-kasus individual. EPA menolak mengomentari rencananya dalam kasus saat ini.

Warga Gloster seperti Martin berharap bergabungnya mereka akan membawa perubahan di kota kecil itu – dan mereka sudah merencanakan pertemuan berikutnya dengan Drax.

“Beberapa komunitas tidak perlu khawatir dengan udara yang mereka hirup,” katanya. “Tapi kita melakukannya. Dan udara bersih harus selalu gratis. Kita semua berhak untuk menghirup udara bersih yang bebas.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *