Sabtu , Juli 13 2024
230829 maui power lines mn 2110 5be0a2

Korban Maui mencari informasi di arsip mantan konsultan tentang apa yang diketahui Hawaiian Electric tentang ancaman kebakaran hutan

Pengacara para korban yang menggugat Hawaiian Electric atas kebakaran hutan Maui yang mematikan bulan ini telah memanggil mantan konsultan perusahaan utilitas publik dan memintanya untuk berkorespondensi dengan pejabat tinggi perusahaan utilitas tentang pengetahuan mereka tentang risiko kebakaran hutan dan peningkatan yang diperlukan pada jaringan listrik, kata mereka di pengadilan baru-baru ini. pengarsipan.

Panggilan pengadilan pada hari Jumat bertujuan untuk menggulingkan Mark Thaller di Virginia pada 25 September dan meminta dia untuk menyerahkan catatan interaksinya dengan pejabat Hawaiian Electric, termasuk dokumen yang berkaitan dengan rencana pemadaman kebakaran hutan dan “keputusan untuk menunda CAPEX kepada.” Pemadam Kebakaran Hutan” atau Belanja modal. “untuk tahun-tahun mendatang,” demikian isi pengajuan pengadilan.

Panggilan pengadilan juga meminta apa yang disebut “surat Thaller”, yang konon merupakan komunikasi keprihatinannya kepada dewan direksi perusahaan utilitas, kata pengajuan tersebut.

Beberapa lampiran dilampirkan pada surat tersebut, termasuk dokumen yang dijelaskan dalam panggilan pengadilan sebagai “investigasi etika” mulai tanggal 6 Juni dan “penutupan etika oleh para eksekutif dan staf hukum.” Pernyataan yang dijadwalkan akan mencakup setidaknya dua lusin pertanyaan, yang dicantumkan dalam pengajuan terpisah bersama dengan panggilan pengadilan, yang tampaknya ditujukan untuk membangun hubungan Thaller dengan perusahaan dan keakuratan catatan, menurut dokumen pengadilan.

Mikal Watts, salah satu pengacara penggugat dalam gugatan tersebut, sebelumnya mengatakan kepada NBC News bahwa tim hukumnya telah berencana mengeluarkan panggilan pengadilan “duces tecum” – sejenis panggilan pengadilan yang ditujukan terutama untuk menghasilkan dokumen – kepada seorang pria, yang digambarkan Watts sebagai “seorang pelapor” yang bekerja sama dalam kasus ini.

“Panggilan pengadilan itu telah dikeluarkan dan kami sedang dalam proses untuk melaksanakannya,” Watts mengkonfirmasi Selasa.

Watts sebelumnya menolak untuk mengidentifikasi pelapor atau menjawab pertanyaan tentang panggilan pengadilan tersebut, selain mengatakan bahwa pria tersebut mengacu pada dokumen yang, berdasarkan persyaratan kerjanya, dia tidak boleh membagikannya kecuali jika ada panggilan pengadilan. Watts menolak memberikan rincian lebih lanjut mengenai masalah tersebut pada hari Selasa selain mengkonfirmasi bahwa panggilan pengadilan telah diajukan ke pengadilan.

Thaller, 64, dari Gainesville, Virginia, tidak segera menanggapi pesan suara yang dikirimkan kepadanya pada Selasa malam.

Juru bicara Hawaiian Electric mengatakan pada Selasa malam bahwa perusahaan utilitas tersebut belum menerima tanggapan atas pertanyaan tentang panggilan pengadilan atau Thaller.

Profil Thaller di LinkedIn menggambarkannya sebagai “inovator dan wirausaha dengan fokus kuat pada dampak” dengan banyak gelar akademis, termasuk Doktor Filsafat dalam analisis dan resolusi konflik. Ini juga mencakup biografi profesional yang menyatakan bahwa dia “sangat mendukung dan mempromosikan transparansi, kepatuhan etis, dan kolaborasi.”

“Selama berada di Hawaiian Electric, dia sering berkomunikasi langsung dengan Dewan Direksi, CEO, Presiden, dan eksekutif senior perusahaan tersebut,” kata biodata tersebut. “Yang paling penting, dia memberikan landasan bagi kode etik yang baru, adil dan transparan kepada penasihat umum firma tersebut.”

Baik profil LinkedIn Thaller maupun panggilan pengadilan tidak memberikan informasi lengkap tentang kapan Thaller bekerja dengan Hawaiian Electric.

Gugatan yang berupaya untuk menggulingkan Thaller, berjudul “Jan K. Apo v. Hawaiian Electric Industries,” menuduh bahwa Hawaiian Electric membantu memicu kebakaran hutan yang menghancurkan di kota bersejarah Lahaina pada tanggal 8 Agustus. Saluran listrik memicu kebakaran pertama dan menyalahkan pihak-pihak yang bertanggung jawab atas kebakaran tersebut. utilitas selama bertahun-tahun karena tidak adanya tindakan dalam memodernisasi sistem tenaga listrik dan mengelola pepohonan serta tanaman lain yang diketahui oleh pejabat utilitas dapat menimbulkan bahaya. Gugatan tersebut juga berargumentasi bahwa perusahaan utilitas seharusnya mempunyai sistem untuk mematikan jaringan listriknya sebelum angin kencang mengirimkan percikan api ke dalam api yang tak terkendali.

Gugatan tersebut merupakan salah satu dari setidaknya 13 tuntutan hukum yang diajukan sejak kebakaran yang menewaskan sedikitnya 115 orang tersebut. Masih banyak orang lain yang hilang.

Salah satu pihak yang menggugat Hawaiian Electric adalah Maui County, yang dalam gugatannya diajukan minggu lalu menyatakan bahwa perusahaan tersebut menyebabkan kebakaran karena tidak mematikan listrik meskipun telah berulang kali diperingatkan tentang angin kencang dari Badai Dora dan potensi bahaya kebakaran yang terkait dengan pemadaman listrik tersebut.

Hawaiian Electric membantah bertanggung jawab atas kebakaran fatal itu dalam sebuah pernyataan hari Minggu.

Meskipun perusahaan utilitas mengakui bahwa kabel listrik yang mati kemungkinan besar memicu kebakaran pada pagi hari tanggal 8 Agustus, pernyataannya mengutip pernyataan publik Kabupaten Maui bahwa api “100 persen dapat diatasi” dan “padam” pada pagi harinya. Perusahaan utilitas tersebut mengatakan semua jaringan listrik yang mati telah padam selama lebih dari enam jam ketika daerah tersebut melaporkan adanya “kobaran api” pada pukul 15.00 waktu setempat.

Hawaiian Electric juga mengatakan penyebab resmi kebakaran mematikan tersebut belum dapat ditentukan dan menyebut gugatan Maui “tidak bertanggung jawab secara faktual dan hukum”.

“Kami terkejut dan kecewa karena Kabupaten Maui pergi ke pengadilan sebelum menyelesaikan penyelidikannya sendiri,” Shelee Kimura, presiden dan CEO Hawaiian Electric, mengatakan dalam pernyataannya.

“Kami yakin pengaduan tersebut tidak bertanggung jawab secara faktual dan hukum,” kata pernyataan itu. “Sayangnya, gugatan daerah dalam sistem hukum mungkin membuat kita tidak punya pilihan selain menunjukkan tanggung jawab atas apa yang terjadi hari itu.”

Setelah pernyataan tersebut, nilai saham Hawaiian Electric, yang anjlok setelah kebakaran, naik 44,6% menjadi $13,97 – persentase kenaikan satu hari terbesar sejak perusahaan tersebut go public pada tahun 1983.

John Fiske, seorang pengacara yang mewakili Maui County, mengatakan pada hari Senin bahwa jika Hawaiian Electric “memiliki informasi tentang sumber penyulutan kedua, HECO harus memberikan bukti tersebut sekarang.”

“Tanggung jawab utama terletak pada HECO untuk mematikan listrik, memastikan peralatan dan sistemnya dirawat dengan baik dan saluran listrik yang mati tidak diberi energi kembali,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Watts mengatakan pada hari Selasa bahwa pernyataan Hawaiian Electric tampaknya dibuat dengan hati-hati dan merupakan bagian dari strategi pertahanan bersama untuk membatasi tanggung jawab. Meskipun ini berlaku untuk tuntutan hukum di Kabupaten Maui, pernyataan tersebut tidak banyak relevansinya dengan sebagian besar tuntutan hukum lainnya, katanya.

“Jika Anda membacanya dengan cermat, mereka tidak mengatakan ada sumber penyulutan terpisah,” kata Watts mengenai pernyataan tersebut. “Dalam sikap defensif terhadap gugatan Maui County, mereka berkata, ‘Tunggu sebentar.’ Anda menuntut kami atas semua kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran di kota Lahaina, namun kota itu terbakar setelah orang-orang Anda tidak memadamkan api dengan benar.’ Jadi ini lebih merupakan pembelaan atas kelalaian yang berkontribusi.”

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *