Selasa , April 16 2024
230919 iran prisoner swap mb 0839 d24805

Lima orang Amerika yang dibebaskan dari Iran kembali ke Amerika setelah pertukaran tahanan

Lima warga Amerika yang dibebaskan setelah bertahun-tahun ditahan secara tidak sah di Iran telah tiba kembali di wilayah AS.

Sebuah pesawat yang membawa lima orang Amerika dan dua kerabat mereka mendarat di Amerika Serikat pada Selasa pagi. Mereka terbang dari negara Teluk Qatar, yang membuat proses perpindahan menjadi lebih mudah.

Kelompok tersebut dibebaskan sebagai bagian dari kesepakatan pertukaran tahanan yang memberi Teheran akses terhadap pendapatan minyak sebesar $6 miliar yang telah dibekukan karena sanksi AS. Lima warga negara Iran juga dibebaskan dari tahanan AS.

Kesepakatan yang jarang terjadi dan berisiko tinggi ini terjadi meskipun ketegangan meningkat antara kedua negara mengenai berbagai masalah, termasuk program pengayaan uranium Iran dan penindasan perbedaan pendapat internal – akhir pekan ini menandai satu tahun sejak kematian Mahsa Amini yang memicu gelombang kerusuhan dalam negeri.

NBC News pertama kali melaporkan negosiasi pertukaran tahanan pada bulan Februari.

Dari kiri: Siamak Namazi, Emad Sharghi dan Morad Tahbaz tiba di Doha. Lujain Jo / AP

Siamak Namazi, 51 tahun, dipenjara selama hampir delapan tahun, yang merupakan hukuman terlama di antara lima tahanan Amerika lainnya. Dia ditangkap pada tahun 2015 atas tuduhan spionase dan dihukum dalam persidangan yang berlangsung beberapa jam.

Emad Shargi, 59, seorang pengusaha kelahiran Iran yang pindah ke Amerika Serikat saat masih muda, ditangkap pada tahun 2018. Meskipun ia dibebaskan dan dibebaskan dari semua tuduhan pada tahun 2019, pihak berwenang Iran tetap mempertahankan paspornya sebelum ia didakwa lagi pada tahun 2020 dan dihukum tanpa pengadilan atas tuduhan spionase.

Mantan tahanan ketiga, Morad Tahbaz, 67, adalah warga Amerika keturunan Iran yang juga memiliki kewarganegaraan Inggris. Sebagai bagian dari sekelompok aktivis lingkungan yang melakukan penelitian tentang populasi cheetah yang terancam punah di Iran, dia ditangkap pada tahun 2018 dan dihukum karena spionase pada tahun 2019.

Keluarga dari dua mantan tahanan lainnya telah meminta agar identitas mereka tetap dirahasiakan, kata para pejabat AS.

Kelompok hak asasi manusia menuduh Iran melakukan tuduhan spionase yang tidak berdasar terhadap para tahanan – namun Iran bersikukuh bahwa mereka diperlakukan sesuai hukum.

Kesepakatan itu terjadi ketika Presiden Joe Biden dan Presiden Iran Ebrahim Raisi dijadwalkan menghadiri pertemuan tahunan para pemimpin dunia untuk Majelis Umum PBB di New York pada Selasa malam.

Biden mendapat kritik dari Partai Republik karena menyetujui kesepakatan yang menurut mereka setara dengan “pembayaran uang tebusan” yang kemungkinan hanya akan mendorong Teheran untuk menahan lebih banyak orang asing.

Pemerintah telah menyatakan bahwa Iran hanya dapat menggunakan dana yang dikeluarkan oleh AS untuk obat-obatan, makanan atau pembelian kemanusiaan lainnya.

Namun Raisi mengatakan kepada Lester Holt dari NBC News dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa Teheran akan memutuskan bagaimana membelanjakan $6 miliar tersebut. Uang itu akan dibelanjakan “di mana kita membutuhkannya,” katanya.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *