Sabtu , Mei 18 2024
230919 alabama voting mn 1415 17effb

Mahkamah Agung menolak upaya Alabama untuk menggunakan peta kongres dengan hanya satu distrik mayoritas kulit hitam

WASHINGTON (AP) — Mahkamah Agung pada Selasa menyatakan kekalahan Partai Republik Alabama untuk kedua kalinya dalam tiga bulan, menolak upaya terbaru mereka untuk menggunakan peta kongres yang hanya mencakup satu distrik yang mayoritas penduduknya berkulit hitam.

Dalam dua mosi terkait, pengadilan menolak permintaan mendesak dari pejabat negara bagian Partai Republik untuk memblokir keputusan pengadilan yang lebih rendah yang membatalkan peta baru tersebut. Proses pengadilan untuk menyetujui peta baru belum selesai.

Keputusan tersebut konsisten dengan keputusan Mahkamah Agung pada bulan Juni yang menentang negara, yang menjunjung tinggi ketentuan penting dalam Undang-Undang Hak Pilih. Tidak ada perbedaan pendapat yang teridentifikasi dan pengadilan tidak menjelaskan alasannya.

Keputusan Mahkamah Agung sebelumnya memaksa negara untuk kembali ke rencana semula. Namun peta baru ini – seperti peta sebelumnya – hanya mencakup satu distrik di mana pemilih kulit hitam kemungkinan besar dapat memilih kandidat pilihan mereka. Alabama memiliki tujuh distrik kongres dan 27% penduduk negara bagian tersebut berkulit hitam.

Peta baru ini dihapuskan dalam dua keputusan pengadilan tingkat rendah yang terpisah, dengan para hakim menyatakan diperlukannya tambahan distrik minoritas kulit hitam, sesuai dengan keputusan Mahkamah Agung pada bulan Juni.

“Kami tidak mengetahui adanya kasus lain di mana badan legislatif negara bagian – dihadapkan pada perintah pengadilan federal yang menyatakan bahwa rencana pemilunya secara tidak tepat melemahkan suara minoritas dan memerlukan rencana yang memberikan opsi tambahan kepada daerah pemilihan – menghasilkan rencana yang menjawab bahwa negara bagian mengakui bahwa “Jangan berikan distrik ini,” kata salah satu putusan pengadilan.

Peta baru dengan distrik mayoritas kulit hitam kedua dapat membantu Partai Demokrat dalam upaya mereka memenangkan kendali Dewan Perwakilan Rakyat pada pemilu tahun depan, karena orang kulit hitam di negara bagian tersebut lebih cenderung memilih Partai Demokrat. Saat ini terdapat enam anggota Partai Republik dan satu anggota Partai Demokrat di delegasi kongres negara bagian tersebut.

Kedua kasus gabungan tersebut muncul dari litigasi atas peta distrik kongres yang dibuat oleh Badan Legislatif yang dikuasai Partai Republik setelah sensus tahun 2020. Para penggugat, termasuk pemilih perorangan dan Konferensi Negara Bagian Alabama NAACP, mengatakan peta tersebut melanggar Bagian 2 Undang-Undang Hak Pilih karena mendiskriminasi pemilih kulit hitam.

Hakim pengadilan yang lebih rendah kini telah berulang kali memutuskan bahwa penggugat telah membuktikan berdasarkan undang-undang saat ini bahwa populasi kulit hitam di Alabama cukup besar dan kompak untuk membentuk distrik mayoritas kulit hitam kedua.

Dua hakim konservatif – Hakim Agung John Roberts dan Hakim Brett Kavanaugh – bergabung dengan tiga hakim agung liberal dalam mayoritas keputusan Mahkamah Agung pada bulan Juni.

Namun, pengadilan membuka tantangan terhadap undang-undang tersebut di masa depan, dengan Kavanaugh menulis dalam pendapat terpisah bahwa suaranya tidak menghalangi tantangan terhadap Bagian 2 berdasarkan apakah ada saatnya ketika kewenangan undang-undang tahun 1965 untuk mempertimbangkan Perlombaan tidak lagi dibenarkan dalam melakukan redistricting.

Jaksa Agung Alabama Steve Marshall menggunakan komentar Kavanaugh dalam upayanya untuk memblokir keputusan pengadilan yang lebih rendah.

Dia juga mengutip keputusan pengadilan pada bulan Juni untuk berhenti mempertimbangkan ras dalam penerimaan perguruan tinggi sebagai contoh mengapa penyelesaian atas diskriminasi rasial yang dulunya sah dan dapat dibenarkan kini tidak lagi tepat.

Pengacara para penggugat berargumen dalam pengajuan pengadilan bahwa negara bagian tidak melakukan upaya untuk menciptakan distrik mayoritas kulit hitam kedua, meskipun itu adalah satu-satunya solusi berdasarkan undang-undang yang berlaku saat ini.

Negara “tidak mempunyai wewenang… untuk menerapkan peta kongres yang secara terbuka menentang keputusan yang jelas dari pengadilan distrik dan pengadilan ini,” tulis mereka.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *