Selasa , April 16 2024
230829 sidney powell jm 1517 4d44c0

Mantan pengacara Trump, Sidney Powell, telah mengaku tidak bersalah atas tuduhan campur tangan pemilu di Georgia

ATLANTA – Mantan pengacara Trump Sidney Powell dan terdakwa lainnya pada Selasa mengaku tidak bersalah atas kasus campur tangan pemilu Georgia, menurut dokumen pengadilan.

Pengacara Powell mengajukan pengabaian dakwaan ke Pengadilan Tinggi Fulton County, dan mengatakan kepada hakim bahwa dia “dengan ini mengesampingkan dakwaan resmi dan mengaku TIDAK BERSALAH atas setiap dakwaan.”

Powell, yang menjabat sebagai salah satu pengacara Trump setelah kekalahannya dalam pemilihan umum oleh Joe Biden, didakwa melakukan pemerasan, konspirasi penipuan pemilih, konspirasi untuk mencuri komputer, pelanggaran dan pelanggaran privasi, dan konspirasi untuk menipu negara.

Tuduhan terkait komputer terkait dengan upaya mengakses mesin pemungutan suara secara tidak sah di pedesaan Coffee County, dakwaan jaksa.

Trevian Kutti, salah satu dari 19 terdakwa dalam kasus panjang yang diajukan oleh Jaksa Wilayah Fulton County Fani Willis awal bulan ini, juga mengaku tidak bersalah pada hari Selasa.

Kutti adalah mantan humas Ye, artis yang sebelumnya dikenal sebagai Kanye West. Dia menghadapi tuduhan pemerasan dan konspirasi karena diduga menjadi bagian dari kampanye tekanan untuk membuat Ruby Freeman, seorang petugas pemilu yang dituduh melakukan penipuan pemilih, membuat pernyataan palsu.

Dia juga melepaskan tuduhan resmi.

Baik Powell maupun Kutti telah memberikan jaminan dalam kasus ini. Obligasi Powell dihargai $100.000 dan obligasi Kutti dihargai $75.000.

Ray Smith, seorang pengacara yang mewakili Trump dalam kasus Georgia pada tahun 2020 dan dituduh membantu mengatur daftar pemilihan presiden “alternatif” di negara bagian tersebut, adalah terdakwa pertama dalam kasus tersebut pada hari Senin yang mengaku tidak bersalah.

Ke-16 terdakwa lainnya dalam kasus ini – termasuk mantan Presiden Donald Trump – dijadwalkan akan didakwa pada 6 September.

Trump membantah melakukan kesalahan dan mengklaim dia adalah korban penyelidikan bermotif politik.

Setidaknya salah satu terdakwa, Kenneth Chesebro, dijadwalkan hadir di pengadilan pada 23 Oktober setelah hakim mengabulkan permintaannya untuk mempercepat persidangan. Perintah hakim berbunyi, “Kali ini, batas waktu tersebut tidak berlaku bagi rekan terdakwa.”

Dalam pengajuan terpisah ke pengadilan pada hari Senin, kantor kejaksaan meminta hakim untuk mengklarifikasi apa yang dia maksud dengan perintah tersebut dan apakah dia bermaksud memisahkan kasus Chesebro dari kasus lainnya. Powell juga telah mengajukan permintaan untuk mempercepat persidangan.

“Negara mempertahankan posisinya bahwa penyelesaian saat ini tidak memadai dan bahwa semua terdakwa harus diadili bersama-sama, namun setidaknya pengadilan harus menentukan persidangan terdakwa Powell dan terdakwa lain yang mungkin meminta persidangan yang cepat.” Terdakwa Chesebro,’ bunyi pengajuan itu.

Willis awalnya mengusulkan tanggal sidang pada 4 Maret. Trump mengatakan semua kasus pidana terhadapnya harus ditunda hingga pemilu 2024 selesai.

Charlie Gile melaporkan dari Atlanta dan Dareh Gregorian dari New York.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *