Minggu , Juni 16 2024
230914 lahaina firefighters cover still mn 1140 fcaec3

Melawan “the Beast”: Dalam pencarian putus asa untuk menyelamatkan Lahaina

Sepanjang sore hingga malam hari, Kohler dan krunya mengejar api melintasi lereng gunung hingga ke lingkungan di atas pusat kota Lahaina. Mereka meneriaki orang-orang yang sedang menyiram rumahnya dengan selang taman agar keluar. Mereka memilih tempat untuk memadamkan api, pancaran air dari selang mereka membelok ke samping tertiup angin, dan mereka bersembunyi di balik truk ketika awan beracun menyerbu ke arah mereka, hanya untuk menjauh lagi, karena panas menghalangi mereka untuk mendekat. membuat perbedaan.

“Saat kami berjalan, orang-orang ini meneriaki kami, ‘Rumah kami terbakar, rumah kami terbakar.’ Kami berkata, ‘Kita harus menempuh jalan ini.’ Saya minta maaf.’ Itu sungguh menghancurkan,” kata Kohler. “Seperti, bagaimana kita membuatnya supaya kerusakannya berkurang lho, supaya seluruh tempat ini tidak terbakar?”

Mereka menuju Jalan Komo Mai di distrik Kahoma. Bersama kru lainnya, mereka terhubung ke hidran kebakaran dan mulai menembakkan api. Setelah beberapa saat, seorang kapten berseru, “Kami membutuhkan lebih banyak tekanan.”

Kohler memeriksa saluran masuk dan menemukan bahwa tekanan air telah turun.

Tidak jelas mengapa beberapa hidran kebakaran mengering. Salah satu faktornya adalah pemadaman listrik. Penyebab lainnya mungkin termasuk rusaknya pipa air akibat kebakaran dan penggunaan sistem secara bersamaan oleh banyak awak kapal.

“Tahukah Anda, terkadang saat Anda mengalami mimpi buruk, Anda bisa mengatakan ini pada diri sendiri dan kemudian Anda bangun. Dan Anda berpikir, ya, kita berada dalam mimpi buruk,” kata Kohler. “Dan kami tidak mengalami mimpi buruk. Itu sangat nyata.”

Para kru mundur ke kawasan industri lebih jauh ke utara. Mereka menemukan hidran kebakaran berisi air dan kemudian berhenti sebentar di sebuah gereja dan gudang, kata Kohler. Mereka pindah ke Wahikuli, sebuah lingkungan di utara tempat Kohler tinggal bersama suaminya dan anak kembarnya yang berusia 12 tahun, namun hidran kebakaran yang mereka coba kering.

Mereka berkendara ke semak-semak di atas lingkungan itu untuk mengambil napas dan memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Kemudian mereka menerima telepon bahwa mereka akan diberikan istirahat. Saat itu sekitar jam 8:30 malam

“Memikirkan kelegaan sungguh melegakan. Dan dalam beberapa hal, pemikiran tentang kelegaan itu menakutkan,” kata Kohler. “Ini seperti, tunggu, tidak, kita harus tetap di sini dan berjuang sampai selesai. Kita belum selesai.”

Dia dan rekan satu timnya masuk ke dalam truk pickup untuk perjalanan kembali ke stasiun kereta. Dalam perjalanan, Kohler melihat rumahnya masih berdiri. Dia berada dalam “mode misi,” katanya, dan belum berpikir untuk masuk ke dalam.

Ketika Kohler tiba di stasiun, dia menemukan suaminya Jonny Varona, juga seorang petugas pemadam kebakaran, dan anak-anak mereka. Karena tidak ada seorang pun yang menjaga anak-anaknya, dia tinggal bersama mereka sepanjang hari.

Varona bertanya apakah dia ingin dia bekerja untuknya. “Saya tidak bisa berhenti sekarang,” katanya.

Aina Kohler dan suaminya Jonny Varona.Brock Stoneham/Berita NBC

Dia memintanya untuk pergi ke rumahnya, kurang dari satu mil jauhnya, untuk mendapatkan uang tunai, perhiasan dan barang-barang tak tergantikan lainnya. Tapi dia takut dia tidak akan bisa kembali.

Ia membawa anak-anak tersebut ke Napili, tempat banyak pengungsi mencari perlindungan. Kohler kembali bekerja.

Dia dan rekan-rekannya menghabiskan beberapa jam berikutnya dengan berkendara ke dan dari pantai Lahaina, melewati gedung-gedung yang terbakar, dan membantu mengevakuasi orang-orang yang ditarik dari laut.

“Kami berada dalam mode robot dan harus terus melakukan apa yang kami bisa untuk membantu siapa yang kami bisa,” katanya.

Selama perjalanan ini, Kohler melihat sekilas rumahnya. Untuk sementara waktu, rumah itu tampak aman. Kemudian dia melihat satu sisi jalan terbakar.

Kemudian, sekitar tengah malam, dia melihat rumahnya terbakar.

“Saya sudah menerimanya. Saya pikir saya tahu seluruh kota akan terbakar, mengapa tidak rumah saya juga? Sejujurnya, tampaknya adil.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *