Senin , Juli 15 2024
230914 united auto workers uaw ONE TIME USE se 424p 7c94af

Mengapa Tiga Besar Detroit Berjuang untuk Mendominasi Industri Otomotif Generasi Berikutnya

Banyak isu inti dalam perselisihan perburuhan antara United Auto Workers dan tiga produsen mobil besar AS yang sudah diketahui: kenaikan gaji, hari sakit, dan skala gaji.

Namun yang melatarbelakanginya adalah peralihan ke kendaraan listrik dan menjauhi mobil dan truk dengan mesin pembakaran internal – yang menggunakan bahan bakar bensin dan oli motor. Perubahan ini, yang mungkin merupakan perubahan terbesar dalam sejarah industri otomotif, mempunyai dampak luas bagi perusahaan dan para pekerjanya.

Produsen mobil AS mengatakan mereka menjual hampir 14 juta mobil dan truk baru pada tahun 2022. Penjualan kendaraan hibrida dan listrik murni mencapai 1 juta untuk pertama kalinya tahun ini, menurut Biro Statistik Transportasi.

Hal ini merupakan sebuah pencapaian, namun juga menunjukkan bahwa transisi ke kendaraan listrik masih dalam tahap awal.

Isu-isu terkini seperti gaji karyawan jelas menjadi prioritas utama dalam negosiasi. Kontrak saat ini antara UAW dan Tiga Besar berakhir pada Kamis pukul 23:59, dan UAW mengatakan akan mogok jika kedua belah pihak tidak menyetujui persyaratan kontrak baru.

Sejak kontrak yang berakhir berlaku pada tahun 2019, laba kotor tahunan telah meningkat sebesar 34% di Ford dan 50% di General Motors. Stellantis, yang dibentuk dari merger Fiat Chrysler dengan produsen mobil Prancis Peugeot pada tahun 2021, melaporkan laba kotor tahunannya naik 19% dari tahun 2021 hingga 2022.

UAW ingin kontrak baru ini mencerminkan pertumbuhan tersebut – dan bersamaan dengan itu juga peningkatan gaji eksekutif. Menurut Presiden UAW Shawn Fain, kontrak baru ini juga akan memperhitungkan dampak inflasi di Amerika Serikat

“Saya rasa tidak ada orang yang tidak setuju bahwa serikat pekerja dan anggotanya harus berbagi lingkungan yang sehat dan memberikan keuntungan yang lebih besar bagi para pembuat mobil,” kata Jeff Schuster, kepala global otomotif di GlobalData. Schuster menambahkan bahwa pada puncak pandemi, industri otomotif “menghasilkan keuntungan besar karena harga naik.”

Pertumbuhan laba seperti ini dapat menyembuhkan banyak penyakit, dan Tiga Besar telah sepakat untuk menaikkan gaji karyawan mereka. Namun Schuster mengatakan meskipun keuntungan mereka sangat besar, perusahaan-perusahaan tersebut berada dalam posisi yang sulit.

Masa depan yang tidak pasti bagi Tiga Besar Detroit

Dengan dominasi kendaraan listrik, GM, Ford dan Stellantis perlu membangun dan memodernisasi fasilitas manufaktur, melakukan lebih banyak penelitian dan pengembangan, melatih pekerja baru dan mencari bahan mentah baru seiring mereka terus mengerjakan model mobil dan truk baru.

Membangun pabrik mobil sangatlah mahal, dan pasti ada beberapa kendala dan kesalahan dalam prosesnya.

Sementara itu, Tiga Besar memiliki saingan baru yang sudah melakukan tugasnya dengan cukup baik.

“Saya pikir semua orang mencoba untuk sedikit mengejar Tesla,” kata Schuster.

Erin McLaughlin, ekonom senior yang berspesialisasi dalam transportasi dan infrastruktur di Conference Board, mengatakan UAW sedang mencoba memahami seperti apa dampaknya bagi anggota serikat pekerja saat ini dan di masa depan.

“Banyak dari Tiga Besar yang membuka pabrik kendaraan listrik di Sun Belt, di mana terdapat negara-negara yang kurang ramah terhadap serikat pekerja dan di mana perusahaan asing telah mendirikan pabrik mereka,” kata McLaughlin. Hal ini dapat melemahkan serikat pekerja dan oleh karena itu berfungsi sebagai strategi penghematan biaya.

Meskipun anggota serikat pekerja kemungkinan besar menginginkan kenaikan upah sebesar mungkin, Schuster mengatakan Tiga Besar bersaing terutama dengan perusahaan non-serikat pekerja di mana para pekerja umumnya mendapat penghasilan lebih rendah. Tesla adalah satu-satunya perusahaan otomotif AS yang pekerjanya tidak memiliki serikat pekerja.

Jika para pembuat mobil memutuskan bahwa mereka membayar terlalu banyak untuk tenaga kerja, mereka dapat memindahkan lebih banyak pekerjaan ke luar negeri dan membuat pekerja di AS kehilangan pekerjaan.

Kedua faktor tersebut menimbulkan kekhawatiran bagi serikat pekerja karena seiring berjalannya waktu, serikat pekerja dapat mengikis keanggotaan atau daya tawarnya. McLaughlin menghubungkan hal ini dengan tren penurunan keanggotaan serikat pekerja secara nasional.

“Salah satu alasan kita melihat diskusi ketenagakerjaan saat ini adalah karena menyusutnya basis tenaga kerja, dan kita melihat peningkatan di bidang manufaktur sementara tingkat pengangguran rendah,” katanya.

Schuster mengatakan negosiasi menjadi semakin rumit karena harga mobil dan truk baru menjadi lebih mahal dalam beberapa tahun terakhir. Kelly Blue menemukan bahwa harga transaksi rata-rata mobil baru di bulan Juli adalah $48.334. Kendaraan listrik juga lebih mahal, umumnya karena baterai besar yang menggerakkannya mahal.

Pengembangan dan perluasan kendaraan listrik serta pabrik dan infrastruktur yang diperlukan untuk meningkatkan produksi menggerogoti keuntungan para pembuat mobil, namun membebankan biaya kepada konsumen bisa jadi sulit ketika harga telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

“Ini benar-benar tergantung pada seberapa banyak Anda dapat menambah harga kendaraan ketika konsumen sudah kesulitan menentukan harga kendaraan,” katanya.

Pergeseran industri ini tentu saja menjadi perhatian utama banyak anggota UAW dan produsen mobil. Tidak jelas bagaimana tantangan-tantangan ini akan terjadi dalam jangka panjang.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *