Sabtu , Juli 13 2024
230530 lloyd austin jm 1232 716806

Menteri Pertahanan Lloyd Austin menyebut pemblokiran promosi militer senator Republik ‘tidak perlu’ dan ‘berbahaya’

Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada hari Senin mengkritik Senator Republik Tommy Tuberville yang terus menahan ratusan promosi militer sebagai langkah “belum pernah terjadi sebelumnya” yang mengancam keamanan negara.

“Karena penguncian menyeluruh ini, mulai hari ini, untuk pertama kalinya dalam sejarah Departemen Pertahanan, tiga dinas militer kami beroperasi tanpa pemimpin yang disetujui Senat,” kata Austin dalam upacara pelepasan kepala operasi angkatan laut. Laksamana Mike Gilday, di Akademi Angkatan Laut AS di Annapolis, Maryland.

“Ini belum pernah terjadi sebelumnya, tidak perlu dan tidak aman,” tambahnya. “Pengaruh besar ini melemahkan kesiapan militer Amerika. Itu menghambat kemampuan kami untuk mempertahankan perwira terbaik kami. Dan itu menjungkirbalikkan kehidupan banyak keluarga militer Amerika.”

Austin mengatakan pasukan AS, keluarga militer, sekutu dan mitra, dan keamanan nasional negara “layak mendapatkan yang lebih baik.”

“Jadi izinkan saya menegaskan kembali bahwa transisi kepemimpinan yang mulus dan cepat adalah inti dari pertahanan Amerika Serikat dan kekuatan penuh dari kekuatan militer paling mematikan dalam sejarah,” katanya.

Austin meminta Senat untuk mengonfirmasi “semua kandidat militer kami yang berkualifikasi tinggi, termasuk kepala operasi angkatan laut ke-33.”

Austin tidak menyebut Tuberville dalam pidatonya, tetapi komentarnya mewakili kecaman terkuatnya terhadap kampanye yang dilakukan oleh senator Alabama, yang merupakan anggota Komite Angkatan Bersenjata. Tuberville telah memblokir ratusan janji seperti itu selama berbulan-bulan, mengutip keberatannya terhadap kebijakan Departemen Pertahanan yang memberikan cuti berbayar dan penggantian biaya perjalanan untuk anggota dinas dan anggota keluarga yang ingin melakukan aborsi.

Seorang juru bicara Tuberville Steven Stafford mengatakan Austin salah dengan mengatakan langkah senator itu belum pernah terjadi sebelumnya, mengutip penguncian militer yang dilakukan para senator setelah skandal tailhook Angkatan Laut pada awal 1990-an, serta beberapa kasus penangguhan pengangkutan lainnya. Stafford juga mengklaim bahwa tindakan senator diperlukan untuk mencegah pemerintahan Biden mempromosikan “agenda ekstrem kiri”.

“Berlawanan dengan laporan palsu, tidak ada lowongan yang kosong selama periode penguncian,” kata Stafford dalam sebuah pernyataan. “Sebaliknya, pejabat akting yang sangat berpengalaman mengambil peran itu.”

Tuberville mengatakan dia ingin pemungutan suara pada RUU yang diperkenalkan oleh Senator Jeanne Shaheen, DN.H., yang akan menyusun kebijakan tersebut menjadi undang-undang dan setuju untuk mengakhiri kebuntuannya jika disahkan. Sebagai gantinya, dia ingin Departemen Pertahanan setuju untuk mencabut kebijakan tersebut jika tindakan tersebut gagal.

Tuberville dan Austin berbicara dua kali bulan lalu sebelum pejabat Departemen Pertahanan mengadakan pertemuan tertutup dengan senator Komite Angkatan Bersenjata, termasuk Tuberville, tentang kebijakan perjalanan aborsi, kata dua sumber di komite tersebut kepada NBC News saat itu.

“Kami sedang berbicara atau mencoba mengatakan itu,” kata Tuberville, menambahkan bahwa panggilan keduanya dengan Austin adalah panggilan kedua yang “baik, singkat”. “Saya pikir semakin banyak kita terus berbicara, semakin baik peluang saya.”

Berbicara kepada wartawan pada hari panggilan keduanya ke Tuberville, Austin mengatakan pengaruh senator adalah “masalah kesiapan” dan bahwa “itu mengalir, menciptakan gesekan di seluruh rantai.” Dia juga membela legalitas kebijakan aborsi kementerian.

“Senator. Tuberville mengatakan itu ilegal. Itu tidak ilegal, dan kami telah menekankan hal itu dalam banyak kesempatan,” kata Austin bulan lalu. “Saya akan meminta Senator Tuberville untuk menghilangkan pengaruhnya.”

Kebijakan aborsi Departemen Pertahanan telah menjadi subyek perdebatan sengit di Capitol Hill dan telah menjadi bagian penting dari negosiasi Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional, sebuah RUU kebijakan pertahanan tahunan. Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat mengesahkan undang-undang versi mereka setelah menambahkan amandemen yang mengharuskan Pentagon mencabut arahan tersebut.

Namun, Senat yang dipimpin Demokrat meloloskan RUU pertahanan versinya sendiri bulan lalu setelah melewatkan pemungutan suara tentang perubahan terkait akses ke aborsi dan perawatan kesehatan transgender di militer, menyiapkan panggung untuk konflik dengan House Republican, yang akan membutuhkan untuk disusun sebelum RUU dapat berlaku.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *