Sabtu , Juli 13 2024
230804 mississippi vote election ballot 2018 ac 1036p e8c4d1

Mississippi tidak boleh mencabut hak narapidana, aturan pengadilan banding federal

Pengadilan banding federal yang terbagi pada hari Jumat memutuskan bahwa Mississippi tidak dapat mencabut hak ribuan narapidana setelah menjalani hukuman mereka, menyebutnya sebagai “hukuman yang kejam dan tidak biasa” yang secara tidak proporsional mempengaruhi orang kulit hitam.

Panel 2-1 dari Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-5 yang bermarkas di New Orleans menantang ketentuan dalam konstitusi negara bagian Mississippi yang menetapkan pencabutan hak seumur hidup bagi individu yang dihukum karena berbagai kejahatan, termasuk pembunuhan, pemerkosaan, dan pencurian.

Hakim Distrik AS James Dennis memihak sekelompok narapidana yang menggugat untuk mendapatkan kembali hak pilih mereka pada tahun 2018, menulis bahwa kebijakan negara melanggar Amandemen Kedelapan Konstitusi AS, yang melarang hukuman yang kejam dan tidak biasa.

Dia mengatakan ketentuan konstitusional negara bagian, Bagian 241, tidak memiliki tujuan yang sah, memastikan mantan pelanggar tidak pernah sepenuhnya direhabilitasi, dan disahkan pada tahun 1890 setelah Perang Saudara AS untuk “memastikan supremasi politik ras kulit putih.”

Ketentuan tersebut, yang daftar pelanggaran yang didiskualifikasi telah diubah dua kali selama bertahun-tahun, tetap efektif dalam mencapai “tujuan diskriminatif rasial”, kata Dennis. Dari hampir 29.000 penduduk Mississippi yang dihukum karena pelanggaran penyitaan dan menjalani hukuman antara tahun 1994 dan 2017, 58% berkulit hitam, katanya.

Dia mengatakan Mississippi menentang “tren yang jelas dan konsisten di negara kita terhadap pencabutan hak permanen,” katanya, mencatat bahwa 35 negara bagian dan Washington, DC hari ini menentang praktik tersebut.

Hakim Distrik Amerika Serikat Carolyn Dineen King, bersama dengan Dennis, membatalkan putusan hakim pengadilan yang lebih rendah. Keduanya ditunjuk oleh presiden Demokrat di pengadilan yang cenderung konservatif.

“Ini adalah kemenangan besar bagi penduduk Mississippi yang telah menjalani hukuman mereka dan berhak berpartisipasi penuh dalam proses politik kami,” kata Jonathan Youngwood, pengacara penggugat dalam gugatan class action.

Seorang juru bicara Jaksa Agung Republik Lynn Fitch mengatakan dia akan mengajukan banding atas keputusan tersebut karena “Mahkamah Agung telah mengisyaratkan bahwa pelanggar pemecatan bukanlah hukuman.”

Dalam pendapat berbeda, Hakim Distrik AS Edith Jones, orang yang ditunjuk untuk mantan Presiden Republik Ronald Reagan, mencatat bahwa pada tahun 1974 Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa undang-undang negara bagian yang mencabut hak penjahat secara permanen harus memperluas perlindungan mereka yang setara di bawah Bab 4. Amandemen yang tidak melanggar Konstitusi AS.

“Keputusan hari ini mengabaikan teks, preseden, dan akal sehat untuk memastikan hasil yang diinginkan,” tulis Jones.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *