Minggu , Juni 16 2024
230825 Ai Kimura al 0618 b0313c

Para ibu relawan prihatin dengan bocornya air dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima

IWAKI, Jepang — Di laboratorium di lantai tiga sebuah gedung yang tidak mencolok di sini, sekelompok sukarelawan menuangkan air dari tabung plastik melalui filter ke dalam wadah besar dengan dasar bulat. Yang lain menggiling ikan kering dan makanan lainnya dan memasukkannya ke dalam blender kecil seukuran penggiling biji kopi.

Orang-orang ini bukanlah ilmuwan terlatih. Para ibulah yang mengkhawatirkan warisan anak-anak mereka setelah keputusan dibuat untuk membuang air radioaktif yang telah diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima yang hancur ke Samudera Pasifik.

Pembuangan bertahap sekitar 1,3 juta ton limbah dimulai pada hari Kamis setelah berulang kali mendapat jaminan dari pemerintah Jepang dan Badan Energi Atom Internasional (IAEA), badan pengawas nuklir PBB, bahwa limbah tersebut aman.

Namun sekitar 40 mil jauhnya, di laboratorium yang menguji sampel air yang diambil dari garis pantai dekat fasilitas tersebut, direktur laboratorium Ai Kimura mengatakan dia khawatir pembuangan tersebut dapat merusak ekosistem di daerah pantai timur tengah dan dapat menghancurkan Jepang.

“Saya prihatin dengan dampak negatifnya, yaitu kontaminasi,” Kimura, 44 tahun, mengatakan kepada NBC News pada hari Kamis, seraya menambahkan bahwa hal tersebut adalah “warisan negatif bagi anak-anak kita.”

Ai Kimura menjalankan laboratorium yang menguji air yang diambil di dekat pembangkit listrik Fukushima.Arata Yamamoto/Berita NBC

Air yang dilepaskan, cukup untuk mengisi 500 kolam renang ukuran Olimpiade yang masih dalam pembangunan, digunakan untuk mendinginkan batang bahan bakar di reaktor pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi sejak gempa bumi berkekuatan 9,0 skala Richter dan tsunami pada tahun 2011 memicu kehancuran yang memicu pelepasan air. partikel radioaktif ke udara dalam kecelakaan nuklir terburuk sejak Chernobyl pada tahun 1986 di wilayah yang saat itu disebut Uni Soviet.

Meskipun air disaring dan diencerkan untuk menghilangkan sebagian besar unsur radioaktif, air tersebut masih mengandung sejumlah kecil tritium, sebuah isotop hidrogen yang sulit dihilangkan.

pantai Fukushima.
Pantai Fukushima.Arata Yamamoto/Berita NBC

Pemerintah Jepang dan operator pembangkit listrik, Tokyo Electric Power Co. (Tepco), mengatakan air yang mereka katakan akan dikeluarkan selama 30 hingga 40 tahun ke depan dan disimpan dalam ratusan tangki di darat akan dibuang untuk mencegah kebocoran yang tidak disengaja dan memberikan ruang bagi pembangkit listrik tersebut untuk dinonaktifkan lebih dari satu dekade setelah bencana.

Tepco, yang di masa lalu dituduh kurang transparan, berjanji akan mengutamakan keselamatan dan menghentikan pelepasan jika timbul masalah.

Tak lama setelah gelombang pertama air Fukushima dibuang pada hari Kamis, IAEA mengatakan analisis di lokasi telah mengkonfirmasi bahwa kadar tritium “jauh di bawah” batas operasional.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat juga senang dengan “proses yang aman, transparan dan berbasis ilmu pengetahuan” di Jepang.

Namun, terdapat penolakan keras dari negara-negara tetangga, termasuk Tiongkok, di mana pejabat bea cukai mengumumkan larangan langsung terhadap semua impor “produk akuatik” Jepang, termasuk makanan laut, untuk “secara komprehensif menjaga risiko kontaminasi radioaktif terhadap keamanan pangan dari senjata nuklir. .” air yang terkontaminasi dibuang.”

Meskipun pemerintah Korea Selatan pekan ini menegaskan kembali bahwa mereka melihat tidak ada masalah ilmiah atau teknis dengan pelepasan air tersebut, polisi negara tersebut pada hari Kamis menangkap 16 pengunjuk rasa yang dituduh mencoba masuk ke kedutaan Jepang di ibu kota Seoul.

Dolly Peng, 23, melihat sushi di sebuah toko di Hong Kong yang memiliki papan bertuliskan bahwa itu berasal dari Norwegia, Argentina, dan Kanada.
Dolly Peng, 23, melihat sushi di sebuah toko di Hong Kong yang memiliki papan bertuliskan bahwa itu berasal dari Norwegia, Argentina, dan Kanada.Cheng Cheng / Berita NBC

Namun negara-negara termasuk Tiongkok, Korea Selatan, Kanada dan Perancis telah membuang air dengan kadar tritium yang jauh lebih tinggi dari fasilitas nuklir sesuai dengan peraturan setempat, menurut data yang dirilis secara online oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang.

Di kawasan sekitar pembangkit listrik Fukushima, dampak bencana sangat jelas terlihat. Tiga mil jauhnya, di kota Futaba, banyak rumah terbengkalai yang tampak seperti belum pernah disentuh sejak gempa terjadi.

Tirai berkibar melalui jendela pecah, gambar dan jam masih tergantung di dinding, dan puing-puing berserakan dimana-mana. Mobil dan sepeda tertutup debu.

Kembali ke laboratorium, yang beroperasi sebagai organisasi nirlaba bernama Tarachin dan mendanai peralatan canggihnya dengan sumbangan, Kimura mengatakan tes yang dilakukannya memastikan bahwa tingkat radiasi dalam produk pertanian dan laut di area kecelakaan secara bertahap menurun. .

Namun, dia khawatir pembuangan limbah tersebut dapat merusak masa depan ekosistem di wilayah tersebut.

“Jika air yang diolah tersebut dibuang lagi, kami yakin tragedi yang sama seperti 12 tahun lalu akan terulang kembali,” katanya.

Janis Mackey Frayer melaporkan dari Fukushima dan Larissa Gao dari Hong Kong.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *