Rabu , Juli 24 2024
Para pejabat mengatakan seorang anak berusia tiga tahun yang naik bus migran Texas telah meninggal dalam perjalanan ke Chicago

Para pejabat mengatakan seorang anak berusia tiga tahun yang naik bus migran Texas telah meninggal dalam perjalanan ke Chicago

AUSTIN, Texas — Seorang anak berusia tiga tahun yang bepergian dengan salah satu bus migran Texas meninggal dalam perjalanan ke Chicago, kata para pejabat Jumat. Ini adalah pertama kalinya negara mengumumkan kematian sejak mulai mengangkut ribuan migran dari Amerika Serikat. berbatasan dengan Meksiko tahun lalu.

Otoritas Texas mengkonfirmasi kematian seorang anak dalam sebuah pernyataan hari Jumat, tetapi tidak mengatakan dari mana asal anak itu atau mengapa dia jatuh sakit. Departemen Kesehatan Illinois mengatakan anak itu berusia tiga tahun dan meninggal Kamis di Marion County, di Illinois selatan.

“Setiap korban jiwa adalah sebuah tragedi,” kata Divisi Manajemen Darurat Texas dalam sebuah pernyataan. “Begitu anak itu mengalami masalah kesehatan, bus berhenti dan petugas keamanan di dalam bus menelepon 9-1-1 untuk bantuan mendesak.”

Texas telah mengangkut lebih dari 30.000 migran ke kota-kota yang dikuasai Demokrat di seluruh AS sejak tahun lalu sebagai bagian dari misi luas Gubernur Republik Greg Abbott ke perbatasan, yang dijuluki Operasi Lone Star. Operasi tersebut mendapat sorotan baru dalam beberapa bulan terakhir karena tindakan keras tambahan yang disetujui oleh gubernur atas nama mencegah migran menyeberang dari Meksiko.

Pemerintahan Biden menggugat Texas atas penghancuran pelampung seukuran bola yang dipasang di Rio Grande musim panas ini, dengan mengatakan penghalang air menimbulkan masalah lingkungan dan kemanusiaan. Texas juga mulai memisahkan beberapa keluarga migran di perbatasan, menandai perubahan dari polisi negara bagian yang sebelumnya mengatakan keluarga harus tetap bersama.

Juru bicara Abbott Renae Eze pada Jumat malam merujuk pertanyaan tentang kematian anak itu ke badan penanggulangan bencana negara, yang telah mengoperasikan program bus sejak dimulai pada 2022.

Menurut pihak berwenang, anak tersebut dirawat oleh paramedis dan kemudian meninggal di rumah sakit. Bus berangkat dari kota perbatasan Texas Brownsville. Menurut Badan Perlindungan Sipil Texas, semua penumpang diukur suhunya dan ditanya apakah mereka memiliki kondisi medis. Pada Jumat malam, dia tidak segera menanggapi permintaan untuk rincian lebih lanjut.

Pejabat Illinois mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan bekerja sama dengan pejabat kesehatan, polisi negara bagian, dan lembaga federal “sebisa mungkin untuk mendapatkan jawaban selama situasi tragis ini.”

Selain Chicago, Texas juga mengirimkan bus ke Washington, New York, Philadelphia, Denver, dan Los Angeles. Pada hari Kamis, Abbott mempromosikan kembali program bus di Twitter, memposting, “Kami akan terus mengangkut para migran ke kota-kota perlindungan sampai Biden melakukan tugasnya dan mengamankan perbatasan.”

Check Also

Seattle harus membayar hampir  juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *