Sabtu , Mei 18 2024
230923 black sea attack ha 66fa01

Para pemimpin senior termasuk yang tewas dalam serangan terhadap Armada Laut Hitam Rusia, kata Ukraina

Serangan terhadap markas Armada Laut Hitam Rusia menewaskan dan melukai puluhan orang, “termasuk para pemimpin tinggi,” kata militer Ukraina pada hari Sabtu.

Operasi Perangkap Kepiting dilakukan “tepat waktu dan tepat” pada pertemuan anggota senior Angkatan Laut Rusia pada hari Jumat di gedung di kota Sevastopol, Krimea, kata pasukan khusus negara itu dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di Telegram.

“Akibatnya adalah puluhan penumpang tewas dan terluka, termasuk pimpinan tertinggi armada,” kata postingan tersebut, seraya menambahkan bahwa rincian lebih lanjut akan diumumkan “sesegera mungkin.”

NBC News tidak dapat memverifikasi laporan ini secara independen, namun tak lama setelah serangan itu, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan seorang tentara telah tewas. Pernyataan selanjutnya mengatakan dia hilang, dan menambahkan bahwa lima rudal ditembakkan oleh sistem pertahanan udara Rusia sebagai tanggapan atas serangan terhadap kota pesisir yang diduduki tersebut.

NBC News telah menghubungi Departemen Pertahanan untuk memberikan komentar.

Mikhail Razvozhaev, gubernur Sevastopol yang ditunjuk Moskow, mengatakan dalam sebuah posting Telegram pada hari Sabtu bahwa petugas pemadam kebakaran telah berhasil “mengendalikan api” dan “api berhasil dilokasikan di markas armada.”

Sementara itu, di Ukraina, angkatan bersenjata negara itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan rudal Rusia terhadap pusat kota industri Kremenchuk pada Jumat malam melukai lebih dari 30 orang, termasuk tiga anak-anak.

Warga sipil di Yurkivka di wilayah tenggara Zaporizhzhia juga terluka dalam serangan roket, dan rumah-rumah pribadi serta infrastruktur sipil rusak, lanjut pernyataan yang dipublikasikan di Facebook.

Serangan Rusia menggunakan rudal “Shahed” – drone buatan Iran yang tidak bersenjata dan dapat meledak sendiri. Pertahanan udara menembak jatuh dua dari enam drone, kata pernyataan itu.

NBC News tidak dapat memverifikasi laporan ini secara independen.

Serangan itu terjadi ketika Presiden Ukraina Volodymr Zelensky bertemu dengan Presiden Joe Biden dan para pemimpin kongres di Washington. Pada hari Jumat, Biden mengatakan kepada rekannya dari Ukraina bahwa AS akan menyediakan sejumlah kecil sistem rudal taktis jarak jauh Angkatan Darat, yang dikenal sebagai ATACMS dan bahasa sehari-hari “Attack-ems,” untuk mendukung perang melawan Rusia.

Rudal-rudal tersebut adalah bagian dari paket bantuan militer senilai $325 juta yang diumumkan oleh Presiden Biden pada hari Kamis yang mencakup kemampuan pertahanan udara, munisi tandan, dan senjata anti-tank.

Kiev telah berkampanye untuk pelestarian rudal tersebut selama beberapa bulan. Mereka akan memberikan Ukraina kemampuan untuk menyerang sasaran seperti jalur pasokan, kereta api dan lokasi komando dan kendali di belakang front Rusia dari jarak hingga 180 mil.

Meskipun pasukan Ukraina telah menerobos garis pertahanan pertama Rusia yang dijaga ketat di selatan dan membuat kemajuan di timur, militer Ukraina belum membuat terobosan yang menentukan menjelang musim dingin yang semakin dekat.

Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022, pemerintahan Biden telah mengubah pendiriannya mengenai senjata yang bersedia diberikan kepada militer Ukraina.

Gedung Putih pada awalnya menolak persetujuan permintaan rudal antipesawat Stinger, artileri Howitzer, rudal antikapal, dan sistem HIMARS, namun kemudian memberi lampu hijau untuk pengirimannya. Dua bulan lalu, Biden menandatangani surat pernyataan pengecualian dari presiden mengenai pasokan munisi tandan ke Ukraina.

Bantuan terbaru datang ketika keretakan mulai terlihat dalam dukungan Barat terhadap Ukraina. Awal pekan ini, Kiev mengajukan keluhan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terhadap negara-negara anggota UE, Hongaria, Polandia, dan Slovakia karena melarang impor produk pertanian Ukraina, yang merupakan ekspor utama bagi perekonomian negara yang dilanda perang.

Menjelang pemilu tahun depan, calon presiden dari Partai Republik juga tampaknya melunakkan dukungan mereka terhadap perang dan mengisyaratkan akan memotong bantuan militer.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *