Rabu , April 24 2024
230917 kevin mccarthy cc 0834p ce307c

Partai Republik di DPR mengeluarkan rancangan undang-undang jangka pendek untuk mencegah penutupan pemerintah hingga 31 Oktober

WASHINGTON – Faksi-faksi penting dalam Konferensi Partai Republik di DPR mencapai kesepakatan tentatif pada hari Minggu untuk mempertahankan pendanaan sementara bagi pemerintah dan mencegah penutupan yang direncanakan pada akhir bulan ini, ditambah dengan langkah keamanan perbatasan yang konservatif, kata beberapa sumber Partai Republik yang mengetahui perjanjian tersebut.

Anggota DPR dari Partai Republik mengeluarkan rancangan undang-undang tersebut setelah Kaukus Kebebasan sayap kanan dan Kaukus Jalan Utama yang berhaluan kanan-tengah mencapai kesepakatan tentatif, kata sumber tersebut. Kesepakatan tersebut, yang mempertahankan pendanaan pemerintah hingga 31 Oktober tetapi mencakup pemotongan belanja dalam negeri, diperkirakan akan membuka jalan bagi pengesahan RUU belanja pertahanan minggu ini yang terjebak dalam perselisihan antara kepemimpinan Partai Republik dan kelompok sayap kanan.

Jika disahkan oleh DPR, RUU tersebut akan menyelesaikan masalah internal Ketua California Kevin McCarthy sekaligus menciptakan masalah baru. Peraturan imigrasi yang kontroversial dan pengurangan anggaran membuat Senat yang dipimpin Partai Demokrat hampir pasti kalah, yang berarti hal ini bisa membantu mempercepat penutupan pemerintahan pada akhir September, bukan mencegah penutupan pemerintahan.

RUU tersebut akan memotong pengeluaran dalam negeri sebesar 8%, tidak termasuk pendanaan militer dan veteran.

Ini mencakup sebagian besar Undang-Undang Amankan Perbatasan tahun 2023, daftar keinginan ketentuan imigrasi bagi kelompok garis keras Partai Republik, kecuali ketentuan yang mengharuskan pemberi kerja menggunakan E-Verifikasi untuk memeriksa status imigrasi. Perundang-undangan ini merupakan prioritas utama bagi anggota Kaukus Kebebasan. Meskipun RUU tersebut disahkan DPR pada bulan Mei, Senat mengabaikannya.

Khususnya, undang-undang pendanaan sementara pemerintah tidak menyebutkan bantuan ke Ukraina atau bantuan bencana, yang merupakan dua prioritas bagi Gedung Putih dan banyak anggota parlemen dari kedua partai.

Anggota DPR Rosa DeLauro dari Connecticut, petinggi Partai Demokrat di Komite Alokasi, menyebut RUU itu “ekstrim” dalam sebuah pernyataan dan menuduh Partai Republik di DPR mencoba “memotong dana untuk Institut Kesehatan Nasional, termasuk pendanaan untuk Institut Kesehatan Nasional.” “penelitian kanker, dan pencairan dana untuk kepolisian,” dan mengurangi sumber daya untuk sekutu utama seperti Ukraina dan Israel,” alih-alih “mengupayakan solusi bipartisan yang dapat diterapkan.”

Dia menambahkan: “Sudah waktunya mengakhiri sandiwara dan mulai bekerja.”

Anggota parlemen yang disebutkan dalam RUU tersebut adalah Reps. Byron Donalds, R-Fla., Dusty Johnson, RD., Scott Perry, R-Pa., Stephanie Bice, R-Okla., Chip Roy, R-Texas dan Kelly Armstrong, RN. D.

Anggota DPR dari Partai Republik, yang memegang mayoritas tipis, membahas langkah tersebut dalam konferensi telepon pada pukul 8 malam ET pada hari Minggu.

Tidak jelas apakah RUU tersebut akan mendapat cukup suara untuk disahkan DPR. Tanpa dukungan Demokrat, McCarthy tidak mampu melakukan lebih dari empat pembelotan.

Rep Dan Bishop, R-N.C., dengan cepat berbicara menentangnya.

“Tidak ada CR. Ucapkan selamat tinggal pada tagihan sialan itu. Mengurangi birokrasi yang gila ke tingkat sebelum COVID. Sekarang,” Uskup lanjut berkata sosial meDiam.

Perwakilan Tony Gonzales, R-Texas, dikatakan Minggu malam setelah RUU tersebut diterbitkan: “Sangat jelas bahwa penutupan pemerintahan akan segera terjadi. Saya mewakili 66% wilayah perbatasan Texas-Meksiko – sebuah resolusi kosong yang bertujuan untuk memenangkan pertarungan pengiriman pesan tidak menghasilkan apa-apa untuk menjaga keamanan Amerika.”

Sebelumnya pada hari itu, McCarthy mendesak rekan-rekannya untuk menghindari penutupan perusahaan dalam penampilannya di Fox News.

“Shutdown hanya akan memberi kekuatan pada Partai Demokrat,” katanya. “Ini akan memberi Biden kekuatan. Itu tidak akan membayar pasukan kita. Itu tidak akan membayar penjaga perbatasan kami. Lebih banyak orang akan datang. Saya sebenarnya ingin mencapai sesuatu.”

Perry, ketua Freedom Caucus, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam: “Anggota HFC bekerja dengan Main Street Caucus selama akhir pekan dalam upaya untuk mendanai pemerintah dan mengamankan perbatasan Amerika.” Kami sekarang memiliki kerangka kerja untuk kami rekan-rekan di Konferensi Partai Republik di DPR.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *