Jumat , Mei 24 2024
230921 kevin mccarthy se 1026a fab3f4

Partai Republik yang depresi di Dewan Perwakilan Rakyat meninggalkan kota tanpa solusi terhadap penutupan pemerintah

WASHINGTON – Untuk kedua kalinya minggu ini, Partai Republik di DPR pada Kamis gagal memulai perdebatan mengenai rancangan undang-undang pendanaan militer setelah lima pemberontak konservatif memblokir rancangan undang-undang tersebut karena tuntutan pemotongan belanja lebih lanjut.

Kekalahan tersebut menandai rasa malu publik lainnya bagi Ketua Kevin McCarthy dan anggota DPR dari Partai Republik ketika Washington menuju penutupan pemerintahan. Kemudian mereka meninggalkan kota selama seminggu.

“Kami sangat tidak berfungsi saat ini,” kata Rep. Tim Burchett, R-Tenn., seraya menambahkan bahwa kegagalan tersebut membuktikan bahwa para pemimpin Partai Republik, tidak seperti Demokrat, “jelas tidak dapat menghitung suara.” “Pembicara Pelosi, cintai atau benci dia, dia mengeluarkan sesuatu dan mereka membelanya.”

McCarthy telah berjanji bahwa DPR akan bekerja sepanjang akhir pekan untuk menemukan solusi terhadap krisis ini, dan pemungutan suara diharapkan dilakukan pada hari Sabtu. Sekarang mereka telah membatalkan pemungutan suara pada hari Jumat dan akhir pekan, dengan mengatakan kepada para anggota bahwa mereka akan diberikan “pemberitahuan yang memadai” ketika pemungutan suara dijadwalkan.

Perwakilan moderat Mike Lawler, R-N.Y., yang menghadapi pemilihan ulang yang sulit tahun depan, menyebut disfungsi Partai Republik sebagai “pertunjukan badut” dan memperingatkan bahwa kaum pragmatis akan bekerja sama dengan Demokrat untuk menjaga pendanaan pemerintah.

“Rekan-rekan saya harus menyadari bahwa jika mereka tidak mampu atau tidak ingin memerintah, maka orang lain akan melakukannya. Dan dalam pemerintahan yang terpecah di mana Partai Demokrat mengendalikan Senat dan Partai Demokrat mengendalikan Gedung Putih, harus ada satu pemerintahan.” “Ketahuilah bahwa Anda tidak akan mendapatkan semua yang Anda inginkan,” katanya.

“Dan hanya membuat ulah dan menginjak-injak kaki Anda, sejujurnya, tidak hanya salah, tapi juga menyedihkan,” tambah Lawler.

Kelumpuhan DPR bukan pertanda baik untuk mencegah penutupan pemerintahan pada akhir September, karena Partai Republik masih belum mampu meloloskan rancangan undang-undang yang akan menjadi tawaran pembuka mereka dan tidak memiliki peluang untuk meloloskan Senat yang dipimpin Partai Demokrat. Perebutan kekuasaan hanya bisa meningkat jika mereka harus melakukan kompromi politik untuk menerima rancangan undang-undang yang dapat ditandatangani oleh Presiden Joe Biden menjadi undang-undang.

“Pada akhirnya, setiap rancangan undang-undang final akan bersifat bipartisan. Dan ketika seseorang tidak menyadarinya, mereka sebenarnya tidak tahu apa-apa,” kata Lawler.

Pemungutan suara pada hari Kamis gagal dengan 212 suara berbanding 216. Partai Republik yang memilih tidak adalah Rep. Marjorie Taylor Greene dari Georgia; Dan Uskup Carolina Utara; Matt Rosendale dari Montana; dan Andy Biggs dan Eli Crane, keduanya dari Arizona. Ketua Komite Peraturan Tom Cole, R-Okla., kemudian mengubah suaranya menjadi “tidak”, sebuah langkah prosedural yang memungkinkan dia untuk mengajukan kembali RUU tersebut.

“Masalahnya adalah kami telah melakukan CR selama 25 tahun atau lebih. Dan cara kerjanya sama. Busa, bilas, ulangi. Siklus Pencucian Washington,” kata Bishop. “Jadi ada CR lain dan mereka datang beberapa hari sebelum Natal dan menyampaikan omnibus yang mengerikan. Itulah tepatnya caranya. Kita semua melihatnya, kita semua mengenalinya. Satu-satunya cara untuk mengubahnya adalah dengan mengubahnya.”

Crane, anggota Kaukus Kebebasan sayap kanan pada masa jabatan pertamanya di Kongres, mengatakan dia menyerukan pengurangan belanja dan tidak menginginkan lebih banyak bantuan ke Ukraina.

Para pemilih “memahami bahwa tidak ada keinginan untuk berhenti membelanjakan uang yang tidak kita miliki, dan mereka mengharapkan saya melakukan apa pun yang saya bisa untuk menghentikan hal itu dan mengubah cara kita melakukan bisnis di sini,” kata Crane.

Absennya anggota Partai Republik juga berperan dalam kegagalan pemungutan suara pada hari Kamis. Pemimpin Mayoritas Steve Scalise, R-La., sedang menjalani pengobatan kanker; Perwakilan Anna Paulina Luna, R-Florida, baru saja melahirkan; dan Rep. Frank Lucas, R-Okla., sedang dalam masa pemulihan dari operasi.

“Untuk alasan medis, kami tidak memiliki semua orang di sini. Jika kita memiliki semua orang di sini, kita akan menang,” kata McCarthy setelah pemungutan suara. Dia menambahkan bahwa dia tidak akan menyerah tetapi menyatakan rasa frustrasinya terhadap anggotanya yang menghalangi DPR untuk membahas rancangan undang-undang belanja negara.

“Ini membuat frustrasi karena saya tidak mengerti bagaimana orang akan memilih untuk tidak mengemukakan gagasan tersebut dan melakukan perdebatan,” kata pembicara. “Ini adalah konsep baru mengenai individu yang hanya ingin membakar segalanya. Itu tidak berhasil.”

Pemungutan suara pada hari Kamis dilakukan setelah anggota DPR dari Partai Republik melaporkan kemajuan signifikan setelah lebih dari dua jam “pertemuan keluarga” di ruang bawah tanah Capitol pada Rabu malam. McCarthy dan para pendukungnya berharap bahwa keberhasilan pemungutan suara mengenai rancangan undang-undang militer akan memberikan momentum bagi Partai Republik untuk meloloskan rancangan undang-undang pendanaan jangka pendek guna mencegah penutupan pemerintah yang dijadwalkan pada 1 Oktober.

Setelah berdiskusi selama berjam-jam pada pertemuan itu, McCarthy mempresentasikan strategi baru kepada anggota DPR dari Partai Republik dalam perebutan pendanaan.

Dia menyerah pada tuntutan pemberontak sayap kanan dan setuju untuk meloloskan rancangan undang-undang pendanaan pemerintah jangka pendek selama sebulan yang dikenal sebagai resolusi berkelanjutan, atau CR, dengan total tingkat pendanaan sebesar $1,471 triliun – jauh lebih rendah daripada tingkat pendanaan Senat. Kr. Menurut anggota parlemen, dia meninggalkan pertemuan tersebut. Anggota DPR dari Partai Republik perlu meloloskan sesuatu yang juga dapat disetujui oleh Senat yang dikuasai Partai Demokrat dan menerima tanda tangan Presiden Joe Biden sebelum tengah malam pada 30 September untuk mencegah penutupan pemerintahan.

CR dari Partai Republik di DPR juga akan memasukkan sebagian besar rancangan undang-undang pendanaan perbatasan mereka, yang dikenal sebagai HR 2, dan membentuk komisi baru untuk mempelajari cara-cara mengatasi utang nasional.

Terakhir, rencana McCarthy juga akan menetapkan proposal anggaran fiskal 2024 lainnya dengan total $1,526 triliun, kata anggota parlemen.

“Saya pikir ada banyak konsensus mengenai hal ini,” kata Rep. Bob Good, R-Va., anggota Kaukus Kebebasan yang telah menjadi duri bagi pihak McCarthy di masa lalu. “Apakah kita punya 218 sekarang? Saya tidak mengetahuinya. Tapi saya berharap kita bisa meloloskannya ke DPR sehingga kita bisa memberikan kesempatan kepada Senat untuk menghindari penutupan pemerintahan, memotong sejumlah pengeluaran dan, yang sama pentingnya, mengamankan perbatasan.”

Bahkan jika Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat dapat meloloskan CR mereka, hal ini tidak akan menyelesaikan penutupan pemerintahan di Washington. RUU jangka pendek Partai Republik akan mati jika sampai ke Senat, di mana para pemimpin mendorong apa yang disebut CR “bersih” dengan penambahan paket tambahan Ukraina dan bantuan bencana.

Beberapa anggota Partai Republik meragukan pendekatan baru McCarthy akan berhasil. Lawan McCarthy yang paling vokal, Rep. Matt Gaetz dari Florida, mengatakan kepada rekan-rekannya pada pertemuan hari Rabu bahwa ada tujuh anggota Partai Republik yang tidak memberikan suara untuk CR apa pun, cukup untuk mengalahkannya, meskipun Good dan yang lainnya menolak RUU Gaetz.

“Saya tidak memilih CR. Saya tidak memilih CR,” kata Gaetz kepada wartawan.

Anggota DPR Rosa DeLauro, D-Conn., yang merupakan apropriator tertinggi Partai Demokrat, menggambarkan situasi Partai Republik di DPR sebagai “keruntuhan” yang menunjukkan “benar-benar tidak ada kepemimpinan” di partai tersebut.

“Anda tidak bisa berada dalam posisi untuk menutup pemerintahan,” katanya. “Itu bukan tugas kami.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *