Sabtu , Mei 18 2024
230923 pope francis mjf 1056 948f11

Paus menyesalkan ketidakpedulian terhadap para migran saat ia berdoa bagi mereka yang meninggal di Marseille

Paus Fransiskus meminta Presiden Perancis Emmanuel Macron dan para pemimpin Eropa lainnya untuk membuka pelabuhan mereka bagi orang-orang yang melarikan diri dari kesulitan dan kemiskinan, dan menekankan pada hari Sabtu bahwa benua ini tidak menghadapi “darurat migrasi” tetapi dengan kenyataan jangka panjang yang harus ditangani oleh pemerintah secara manusiawi. .

Untuk hari kedua berturut-turut di kota pelabuhan Perancis, Marseille, Paus Fransiskus mengecam negara-negara Eropa yang menggunakan “propaganda yang mengkhawatirkan” untuk membenarkan penutupan pintu bagi para migran, berupaya mempermalukan mereka dan malah menanggapinya dengan amal.

Dia menyerukan agar para migran memiliki jalur hukum untuk mendapatkan kewarganegaraan dan agar Mediterania, yang banyak dilintasi untuk mencapai Eropa, menjadi mercusuar harapan dan bukan kuburan keputusasaan.

Mediterania, kata Paus Fransiskus kepada Macron dan pertemuan para uskup regional, “menyerukan keadilan, dengan pesisirnya yang memancarkan kekayaan, konsumerisme, dan sampah di satu sisi, sementara di sisi lain terdapat kemiskinan dan ketidakstabilan.”

Kunjungan Paus ke kota di Perancis selatan, yang diperkirakan dihadiri 150.000 orang pada hari Sabtu, terjadi ketika pemerintah sayap kanan Italia menanggapi gelombang baru kedatangan migran dengan mengancam akan melakukan blokade laut terhadap Tunisia dan meningkatkan repatriasi. Sementara itu, pemerintah Perancis telah meningkatkan patroli di perbatasan selatan untuk mencegah migran menyeberang di Italia.

Setelah pertemuan para uskup berakhir, Macron dan Paus Fransiskus bertemu dalam pertemuan pribadi selama setengah jam. Mereka berbicara tentang masalah migrasi dan sejumlah masalah lainnya, kata kepresidenan Perancis, seraya menambahkan bahwa kedua pemimpin memiliki “keinginan bersama” untuk menemukan solusi yang manusiawi terhadap situasi tersebut.

Perancis adalah “negara penerima” bagi para migran – terutama pencari suaka – dan mendukung kebijakan solidaritas Eropa, termasuk dengan mendanai dan memerangi perdagangan manusia, kata kepresidenan Perancis. Vatikan tidak memberikan pengumuman mengenai pertemuan tersebut.

Pemerintahan Macron yang berhaluan tengah telah mengambil tindakan yang lebih keras terhadap masalah migrasi dan keamanan setelah mendapat kritik dari kelompok konservatif Prancis dan sayap kanan. Dengan pemilihan Parlemen Uni Eropa yang dijadwalkan tahun depan, Macron mendorong Uni Eropa untuk memperkuat perbatasan luarnya dan lebih efisien dalam mendeportasi orang-orang yang ditolak masuk.

Macron menyambut Paus Fransiskus di jalan berangin yang menghadap ke pelabuhan tua Marseille dan membantunya berjalan ke Palais du Pharo untuk pertemuan para uskup Mediterania. Didampingi istrinya, pemimpin Prancis itu mendengarkan seorang sukarelawan muda Italia yang bekerja di Yunani dan uskup Tirana, Albania, yang melarikan diri ke Italia selama pemerintahan komunis Albania, berbicara tentang sambutan yang mereka terima di luar negeri.

“Semoga kita tergerak oleh kisah-kisah dari begitu banyak saudara dan saudari kita yang malang yang mempunyai hak untuk beremigrasi dan tidak beremigrasi, dan tidak tenggelam dalam ketidakpedulian,” kata Paus Fransiskus. “Menghadapi momok eksploitasi manusia yang mengerikan, solusinya bukan terletak pada penolakan, namun pada memastikan jumlah akses yang sah dan reguler dalam jumlah yang memadai, sesuai dengan kemungkinan masing-masing individu.”

Perjalanan dua hari Paus Fransiskus direncanakan beberapa bulan lalu, namun terjadi ketika migrasi massal ke Eropa sekali lagi menjadi berita utama. Hampir 7.000 migran yang menaiki kapal penyelundup di Tunisia mendarat di pulau kecil Lampedusa di Italia dalam waktu satu hari pada minggu lalu, melebihi jumlah penduduk di sana.

Meski begitu, Paus Fransiskus mengatakan pembicaraan tentang “darurat migrasi” hanya memicu “propaganda yang mengkhawatirkan” dan memicu ketakutan masyarakat.

“Mereka yang mempertaruhkan nyawanya di laut tidak melakukan invasi, mereka mencari sambutan, demi kehidupan,” katanya. “Sejauh menyangkut keadaan darurat, fenomena migrasi bukanlah suatu hal yang mendesak dalam jangka pendek, yang selalu baik untuk memicu propaganda yang mengkhawatirkan, namun merupakan kenyataan di zaman kita.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *