230916 united auto workers strike mn 1400 3ae84a

Pekerja otomotif yang mogok ingin mengakhiri sistem yang memberikan upah berbeda untuk pekerjaan yang sama

Pekerja otomotif yang mogok menginginkan gaji yang lebih tinggi. Mereka juga ingin dibayar lebih setara.

Salah satu tujuan utama United Auto Workers, yang mulai melakukan pemogokan di tiga pabrik pada Jumat pagi, adalah menghilangkan upah “berjenjang” di tiga produsen mobil besar AS – General Motors, Ford dan pembuat Chrysler Stellantis. Serikat pekerja mengatakan perjanjian ini akan mengakibatkan banyak pekerja mengalami kenaikan gaji dan tunjangan lebih tinggi dibandingkan rekan-rekan mereka.

Seruan untuk mengakhiri praktik ini serupa dengan seruan yang dimenangkan oleh para pekerja UPS pada musim panas ini di layanan pengiriman paket terbesar di AS, sehingga meningkatkan ekspektasi bahwa upaya UAW dapat memicu penolakan terhadap upah berjenjang di tempat lain.

“Kesepakatan UPS membawa lebih banyak perhatian publik terhadap masalah penghapusan struktur dua tingkat gaji dan tunjangan,” kata Seth Harris, seorang profesor hukum dan kebijakan di Universitas Northeastern yang merupakan penasihat kebijakan ketenagakerjaan utama Presiden Joe Biden hingga tahun lalu. Kemenangan buruh ini, katanya, “memberi tekanan pada tim perunding UAW untuk melakukan hal yang sama.”

Berdasarkan kontrak UAW tahun 2019, yang berakhir pada hari Jumat, seorang karyawan baru pada akhirnya dapat mencapai tingkat gaji karyawan veteran, tetapi mencapai kesetaraan gaji membutuhkan waktu delapan tahun. (Usulan terbaru dari para pembuat mobil akan mempersingkat jangka waktu tersebut menjadi empat tahun.)

Dan pada jalur perakitan Tiga Besar tertentu, pekerja sementara yang berpenghasilan $18 per jam mungkin melakukan tugas yang sama bersama dengan karyawan tingkat pemula yang berpenghasilan $22 per jam, atau karyawan lama yang berpenghasilan $32 per jam – semuanya sangat bergantung pada mana kontrak kerja dibuat ketika semua orang dipekerjakan.

Di UPS, para pengkritik sistem penggajian yang dihapuskan mengatakan bahwa hal ini menciptakan posisi kelas dua di mana beberapa pekerja dengan tanggung jawab yang lebih luas memperoleh penghasilan yang lebih rendah dibandingkan mereka yang memiliki peran yang lebih sempit. Presiden UAW Shawn Fain, yang mencalonkan diri untuk jabatan puncak dengan slogan “Tidak ada korupsi, tidak ada konsesi, tidak ada tarif,” juga mengatakan bahwa praktik versi industri otomotif menciptakan “kelas bawah” pekerja.

Para pemimpin serikat pekerja juga menunjukkan bahwa Tiga Besar terus menggunakan pekerja “subsistem”, sebuah kelompok yang semakin banyak mencakup pekerja yang dipekerjakan sebagai bagian dari usaha patungan manufaktur kendaraan listrik yang sering kali mengecualikan mereka dari perlindungan serikat pekerja yang menyebabkan peningkatan gaji dan peringkat kinerja.

Cara para pemimpin serikat pekerja dan otomotif mendefinisikan “tingkatan” masih kontroversial, terutama karena ketentuan gaji dan tunjangan pekerja telah berubah dari satu kontrak ke kontrak berikutnya. Produsen mobil menunjukkan bahwa mereka telah menghapuskan beberapa kebijakan tidak populer yang membatasi upah maksimum karyawan baru dibandingkan dengan upah pekerja sebelumnya.

Namun perusahaan juga berpendapat bahwa mereka memerlukan fleksibilitas untuk menekan biaya tenaga kerja dan tetap kompetitif selama transisi ke kendaraan listrik, terutama terhadap pesaing non-serikat pekerja yang membayar banyak karyawan mereka lebih rendah. Tesla, misalnya, adalah satu-satunya perusahaan otomotif AS yang tidak mempekerjakan pekerja yang tergabung dalam serikat pekerja. Produsen mobil asing seperti Volkswagen dan Toyota mempekerjakan tenaga kerja terorganisir di luar negeri, namun tidak di Amerika Serikat

David Whiston, analis Morningstar yang meliput Tiga Besar, mengatakan para pembuat mobil mungkin juga tertarik untuk mempertahankan alat pengembangan dan retensi bakat.

“Banyak pemilik bisnis akan mengatakan jika Anda memulai seseorang dengan gaji tertinggi, hal itu tidak memberi mereka banyak insentif untuk menjadi lebih baik,” kata Whiston. “Jadi lebih seperti ini: biarkan karyawan menunjukkan komitmennya dengan tetap berada di sana dalam jangka waktu tertentu.”

Pakar industri lainnya melihat perselisihan ini terutama merupakan pertikaian mengenai berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai posisi manajemen puncak.

Tujuan serikat pekerja adalah untuk “menghilangkan tingkatan upah yang lebih rendah dan mempercepat kemajuan pekerja dari pekerja tingkat pemula menjadi pekerja tingkat menengah dan senior,” kata Patrick Anderson, direktur dan CEO Anderson Economic Group. apa yang berhasil untuk GM dan Ford.

Namun dia menambahkan: “Konsep memiliki pekerjaan berbeda dan klasifikasi pekerja berbeda telah ada selama berabad-abad.”

Beberapa ahli memuji industri penerbangan AS yang mempopulerkan struktur kerja berjenjang yang diperkenalkan oleh maskapai penerbangan pada awal tahun 1980an, namun ditinggalkan setelah politik melemahkan moral dan pesaing yang lebih murah dan lebih kecil keluar, sehingga meningkatkan tekanan pada maskapai penerbangan.

Setelah Resesi Hebat, upah dan tunjangan yang berjenjang mendapatkan kembali momentumnya seiring dengan meningkatnya pengangguran dan melemahnya daya tawar pekerja. Misalnya, pekerja UAW yang dipekerjakan setelah tahun 2007 menerima 401(k)s, bukan pensiun pasti.

Pada tahun 2021, para pekerja di perusahaan layanan kesehatan raksasa Kaiser Permanente dan pembuat sereal Kellogg menyetujui pemogokan, keduanya sebagian untuk memprotes upah yang tidak menentu. Para pekerja Kaiser pada akhirnya menolak usulan struktur berjenjang yang diajukan perusahaan tanpa berhenti bekerja, sementara Kellogg’s tetap bertahan meskipun terjadi pemogokan selama hampir tiga bulan.

“Dalam jangka pendek, manajemen perusahaan berpikir, ‘Ini adalah cara yang baik untuk memangkas biaya,’” kata Kate Bronfenbrenner, direktur penelitian pendidikan tenaga kerja di Sekolah Hubungan Industrial dan Perburuhan Universitas Cornell. Dan banyak pengusaha mendapati bahwa pimpinan serikat pekerja menerima gagasan tersebut karena gaji anggota saat ini tidak akan terpengaruh dengan menawarkan persyaratan yang berbeda kepada karyawan baru.

“Tetapi serikat pekerja segera menyadari bahwa hal ini menghancurkan serikat pekerja,” katanya, dan baru-baru ini mulai menggunakan isu ini sebagai titik kumpul untuk menuntut lebih banyak solidaritas. Salah satu faktor dalam kampanye musim panas ini di UPS adalah bahwa pengemudi tetap – yang merupakan salah satu pekerja dengan bayaran tertinggi di industri ini – khawatir struktur perpecahan akan merusak integritas pekerjaan mereka.

“Manajemen senior juga merasa terancam karena mereka merasa pemberi kerja memiliki insentif untuk memecat mereka dan menggantinya dengan karyawan di manajemen bawah,” kata Bronfenbrenner.

Dia menambahkan bahwa dia “tentu saja” memperkirakan penolakan terhadap sistem gaji dan tunjangan serupa di industri lain akan semakin meningkat.

Whiston dari Morningstar setuju. Di UAW, katanya, “ini adalah kontrak kerja yang sangat penting, saya yakin organisasi buruh lain juga mempertimbangkannya.”

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *