Sabtu , Mei 18 2024
230925 zelenskyy trudeau nazi mb 0802 33840f

Pembicara Kanada meminta maaf karena menghormati veteran yang berjuang untuk Nazi

Tampaknya ini merupakan penghormatan yang menyentuh dan tepat waktu dari anggota parlemen Kanada kepada pahlawan perang berusia 98 tahun yang berjuang untuk kemerdekaan Ukraina dalam Perang Dunia II. Namun segera terungkap bahwa pria tersebut sebenarnya adalah bagian dari unit Nazi yang terkenal, sehingga memicu kemarahan atas tepuk tangan meriah yang diterimanya di hadapan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Yaroslav Hunka menyeka air matanya saat menerima dukungan penuh semangat dari House of Commons Kanada pada hari Jumat. Dia dipilih oleh pembicara Anthony Rota, yang menyebutnya sebagai “pahlawan” setelah pidato pemimpin Ukraina yang berkunjung, yang kemudian mengangkat tinjunya untuk bertepuk tangan.

Namun Rota meminta maaf pada hari Minggu setelah mengatakan dia “kemudian mengetahui informasi tambahan” tentang masa lalu Hunka.

Pria non-usia Ukraina ini sebenarnya berperang melawan Uni Soviet, namun sebagai bagian dari Divisi Grenadier Waffen SS ke-14, “sebuah unit militer Nazi yang kejahatan terhadap kemanusiaan selama Holocaust didokumentasikan dengan baik,” menurut Friends of Simon Wiesenthal Center, seorang manusia asal Kanada kelompok hak asasi manusia yang mempromosikan kesadaran Holocaust dan memerangi anti-Semitisme.

Jaroslaw Hunka (kanan) diberi penghormatan pada hari Jumat di House of Commons di Ottawa, Onatario. Patrick Doyle/AP

Pusat tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa pihaknya “sangat terganggu” dengan pengakuan Hunka di Parlemen dan “bahkan lebih marah lagi” karena ia menerima tepuk tangan meriah.

“Fakta bahwa seorang veteran yang bertugas di unit militer Nazi diundang ke Parlemen dan menerima tepuk tangan meriah adalah hal yang mengejutkan,” katanya. Unit Hunka, juga dikenal sebagai Divisi Ukraina Pertama, “bertanggung jawab atas pembunuhan massal warga sipil tak berdosa dengan tingkat kebrutalan dan kedengkian yang tidak terbayangkan.”

Kelompok advokasi lain yang berbasis di Kanada, Pusat Urusan Israel dan Yahudi, dikatakan hal itu “sangat meresahkan dan menyusahkan.” Michael Mostyn, CEO organisasi hak asasi manusia Yahudi B’nai Brith Canada, teriak undangan dan memberikan tepuk tangan “Lebih dari keterlaluan.”

Rota, ketua House of Commons, mengatakan dialah yang bertanggung jawab mengundang Hunka, yang tinggal di wilayah yang dia wakili, dan menunjukkan bahwa baik Zelensky maupun Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau tidak mengetahuinya.

“Saya secara khusus ingin meminta maaf kepada komunitas Yahudi di Kanada dan di seluruh dunia,” kata juru bicara tersebut dalam sebuah pernyataan. “Saya bertanggung jawab penuh atas tindakan saya.”

Zelensky, seorang Yahudi, mengatakan anggota keluarganya terbunuh selama Holocaust. NBC News telah menghubungi kantornya untuk memberikan komentar.

Can67c0b (1) 7tijco

Kantor Trudeau mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Rota telah meminta maaf dan bertanggung jawab penuh.

“Itu benar,” kata pernyataan itu. “Kantor Perdana Menteri dan delegasi Ukraina tidak diberitahu sebelumnya mengenai undangan atau pengakuan tersebut.”

Anggota parlemen dari semua partai, tidak hanya Partai Liberal pimpinan Trudeau, memuji Hunka. Juru bicara Partai Konservatif mengatakan partainya tidak mengetahui masa lalunya saat ini, The Associated Press melaporkan.

Hunka tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar, kata AP.

Rusia menggunakan pengakuan yang “keterlaluan”.

Masalah Nazi dan ideologi ekstremis sayap kanan sangat sensitif bagi Ukraina.

Salah satu pembenaran samar-samar yang diberikan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin atas invasi bekas negara tetangganya, Soviet, adalah bahwa ia ingin “mendenazifikasi” Ukraina, yang menurutnya dikuasai oleh neo-Nazi yang didukung oleh Barat.

Ada sedikit bukti untuk klaim ini. Namun para pejabat Rusia dengan cepat memanfaatkan tepuk tangan Hunka sebagai buktinya kecenderungan ekstremis sayap kanan di Ukraina dan pendukungnya.

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, menyebut tontonan itu “menjijikkan” dan menuduh warga Kanada “bersikap sembrono terhadap ingatan” dalam pengarahan hariannya kepada wartawan pada Senin.

“Generasi baru telah tumbuh di Kanada yang tidak menyadari fasisme dan kejahatan Nazi,” katanya, “dan kita melihat kebangkitan Nazisme di sana-sini, seperti di Ukraina.”

Duta Besar Rusia untuk Kanada Oleg Stepanov mengatakan undangan mantan Nazi ke parlemen bukanlah suatu kebetulan dan menyebut pemerintah Kanada “pada dasarnya adalah personifikasi fasisme neoliberal,” menurut kantor berita Rusia RIA.

Dan perwakilan tetap Rusia di Wina, Mikhail Ulyanov, menyebutnya sebagai “hari yang memalukan bagi Kanada,” kantor berita tersebut melaporkan.

Seperti di banyak negara lain, termasuk Rusia, terdapat beberapa elemen sayap kanan di Ukraina. Secara khusus, Batalyon Azov, yang tergabung dalam Garda Nasional Ukraina, memiliki sejarah keyakinan dan keyakinan sayap kanan dan supremasi kulit putih.

Tokoh-tokoh nasionalis terkemuka era Perang Dunia II seperti Stepan Bandera juga terus mendapat dukungan, dan banyak yang menghormatinya sebagai pejuang kemerdekaan melawan Soviet, meskipun ia juga merupakan kolaborator Nazi.

Sesaat sebelum Perang Dunia II, Ukraina adalah bagian dari Uni Soviet dan jutaan warga Ukraina berjuang untuk Tentara Merah melawan Nazi Jerman. Pada saat ini, negara tersebut juga memiliki salah satu komunitas Yahudi terbesar di Eropa – populasi yang telah lama menjadi sasaran penganiayaan dan pogrom.

Ketika negara itu diserbu oleh pasukan Jerman pada tahun 1941, banyak nasionalis Ukraina memuji mereka sebagai pembebas dari kuk Soviet, menurut Yad Vashem, pusat peringatan Holocaust dunia. “Banyak warga Ukraina dan beberapa tawanan perang bersedia bergabung dengan unit bantuan Jerman,” katanya.

Kerja sama ini juga diperluas ke “Holocaust of Bullets”: pembunuhan terhadap sekitar 1,5 juta orang Yahudi Ukraina, yang menurut Holocaust Amerika Serikat, ditembak oleh orang Jerman dan orang-orang Ukraina dan Rusia yang bersedia dideportasi di dekat rumah mereka, bukan di kamp-kamp. museum peringatan.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *