Minggu , September 24 2023
230822 el paso migrant asylum processing ac 755p e6b7c6

Pemerintahan Biden mengirimkan persentase pekerja perbatasan yang lebih rendah kembali ke Meksiko

Dengan semakin dekatnya masa berlaku Judul 42, pemerintahan Biden bersiap menghadapi kemungkinan masuknya migran di perbatasan selatan. Diputuskan untuk memperkenalkan cara lain untuk mengirim migran kembali ke Meksiko tanpa kesempatan untuk mencari suaka – sebuah kebijakan baru yang dikenal sebagai “larangan suaka”. Jika para migran belum berusaha untuk mengajukan permohonan suaka di negara-negara yang mereka lalui dalam perjalanan ke utara atau belum menjadwalkan janji temu untuk pemeriksaan suaka AS melalui aplikasi telepon CBP One milik pemerintah, mereka dianggap melintasi perbatasan sebagai tidak memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan suaka. dan dikirim kembali ke selatan juga.

Pemerintahan Biden membela penggunaan kebijakan ini di pengadilan, dengan alasan bahwa tanpa kebijakan tersebut, jumlahnya bisa melonjak lagi ke tingkat yang mengejutkan. Dua pengadilan federal telah memutuskan menentang kebijakan “larangan suaka” dan Mahkamah Agung kemungkinan akan memutuskan nasib akhir mereka, namun untuk saat ini pemerintah masih menggunakan kebijakan tersebut untuk mengirim migran kembali ke Meksiko.

Mengapa persentase migran yang ditolak sekarang lebih rendah?

Departemen Keamanan Dalam Negeri tidak menanggapi permintaan komentar mengenai penurunan deportasi ke Meksiko.

Salah satu alasannya mungkin karena para migran membutuhkan waktu lebih lama untuk diproses berdasarkan kebijakan baru ini. Berdasarkan Judul 42, para migran tidak diharuskan untuk menyerahkan diri atau menemui petugas suaka untuk menentukan apakah mereka berhak untuk tetap tinggal di AS dan mencari perlindungan hukum. Sekarang beberapa orang masih ditahan atau dibebaskan ke AS, sementara pemerintahan Biden memutuskan apakah mereka tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan suaka. Meskipun kebijakan baru ini menghasilkan keputusan yang lebih cepat dibandingkan peraturan perbatasan sebelum tahun 2020, meskipun sebagian besar keputusan seperti itu memerlukan waktu berhari-hari, hal ini tidak secepat proses penggusuran pada era Judul 42, ketika keputusan dapat dibuat dalam hitungan menit atau menit. jam.

Penurunan jumlah deportasi juga mungkin disebabkan oleh peningkatan penggunaan aplikasi CBP One. Sejak bulan Januari, para migran yang sedang dalam perjalanan ke AS dapat menjadwalkan wawancara suaka melalui aplikasi seluler, namun jumlah penggunanya meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Menurut data Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan yang dirilis pekan lalu, CBP One memproses lebih dari 44.700 orang sesuai jadwal di sana pada bulan Juli. Mayoritas migran yang mengajukan permohonan melalui aplikasi ini diizinkan untuk tetap tinggal di AS untuk sementara selama permohonan suaka mereka diajukan – meskipun sebagian besar dari mereka pada akhirnya akan kehilangan permohonan suaka mereka.

1684020233739 nn gve influx at the border 230513 1920x1080

Sementara itu, jumlah upaya penyeberangan perbatasan per hari telah meningkat dari angka terendah pasca-Title 42 yaitu 4.000 per hari menjadi 8.000 per hari. Dan jumlah orang yang ditolak pun semakin bertambah, meski masih belum setingkat era Title 42.

Beberapa operator tempat penampungan di Meksiko mengatakan jumlah migran yang kembali ke wilayah mereka setelah Judul 42 pada awalnya mengalami penurunan tetapi secara bertahap mulai meningkat.

“Kenyataannya adalah semakin banyak orang yang ditolak,” kata Francisco Bueno, direktur Casa del Migrante di Juárez, Meksiko, tepat di seberang El Paso, Texas.

Check Also

230923 black sea attack ha 66fa01

Para pemimpin senior termasuk yang tewas dalam serangan terhadap Armada Laut Hitam Rusia, kata Ukraina

Serangan terhadap markas Armada Laut Hitam Rusia menewaskan dan melukai puluhan orang, “termasuk para pemimpin …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *