Selasa , April 16 2024
230917 bronx daycare fentanyl mjf 1208 e7138c

Pemilik tempat penitipan anak di Bronx mengatakan dia tidak tahu ada fentanil di lemarinya setelah seorang anak berusia 1 tahun meninggal karena diduga terpapar.

Pemilik tempat penitipan anak di New York tempat seorang anak laki-laki berusia 1 tahun meninggal karena paparan opioid mengatakan dia tidak tahu ada obat-obatan di fasilitas Bronx.

Grei Mendez, 36, dan Carlisto Acevedo Brito, 41, didakwa melakukan pembunuhan bejat, pembunuhan tidak disengaja, penyerangan, membahayakan kesejahteraan anak-anak, dan kepemilikan kriminal atas zat yang dikendalikan. Tuntutan tersebut diajukan setelah empat anak jatuh sakit akibat paparan fentanil di tempat penitipan anak Divino Niño pada hari Jumat dan satu anak kemudian meninggal.

Pengacara Mendez, Andres Manual Aranda, mengatakan pada hari Senin: “Klien saya tidak mengetahui bahwa (narkoba) ada di sana. Dia menelepon polisi. Dia menelepon 911 dan 311.”

Petugas menemukan paket seberat 1 kilogram berisi “zat bubuk putih” yang diidentifikasi sebagai fentanil di lemari aula tempat penitipan anak, demikian isi tuntutan pidana.

Pengaduan tersebut mengatakan pihak berwenang juga menyita mesin press seberat dua pon di lemari yang sama dan satu lagi di kamar tidur tempat tinggal Brito. Kepala Detektif NYPD Joseph Kenny mengatakan pada hari Jumat bahwa perangkat semacam itu “umumnya digunakan oleh pengedar narkoba untuk mengemas obat-obatan dalam jumlah besar.”

Brito, sepupu suami Mendez, telah menyewa kamar di tempat penitipan anak selama dua hingga tiga bulan, kata Aranda.

Petugas tanggap darurat bekerja di lokasi kecelakaan keracunan fentanil yang fatal di pusat penitipan anak Bronx.
Petugas tanggap darurat bekerja di lokasi kecelakaan keracunan fentanil yang fatal di pusat penitipan anak Bronx.NBC New York

“Klien saya merasa tidak enak dengan apa yang terjadi. Anak-anak melakukan hal-hal buruk,” kata Aranda, seraya mencatat bahwa Mendez “tidak pernah” memperhatikan anak-anak lain mengalami gejala keracunan obat.

Mendez dan Brito mengaku tidak bersalah atas dakwaan mereka pada hari Minggu di Pengadilan Kriminal Bronx dan keduanya dikembalikan tanpa jaminan.

Seorang pengacara Brito tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Senin.

Departemen Kepolisian New York mengatakan pada hari Jumat bahwa petugas menanggapi panggilan 911 sekitar pukul 14:45 dan menemukan seorang anak laki-laki berusia 1 tahun, seorang anak laki-laki berusia 2 tahun dan seorang anak perempuan berusia 8 bulan “tidak sadarkan diri dan tidak responsif” di pusat penitipan anak.

Ketiga anak tersebut diberi Narcan, obat penawar overdosis opioid.

Nicholas Dominici yang berusia satu tahun dinyatakan meninggal di sebuah pusat medis di Montefiore. Penyebab dan cara kematiannya masih diselidiki.

Kondisi anak usia 2 tahun saat ini tergolong kritis dan kondisi anak usia 8 bulan stabil.

Polisi mengatakan anak keempat, seorang anak laki-laki berusia 2 tahun, dibawa ke Sistem Kesehatan BronxCare oleh ibunya setelah ibunya menjemputnya dari tempat penitipan anak sekitar pukul 12:15 hari itu. Ketika mereka kembali ke rumah, sang ibu memperhatikan bahwa anaknya bertingkah “lesu dan lesu.” Dia juga diberikan Narcan di rumah sakit untuk menyelamatkan nyawanya. Dia dalam kondisi stabil.

Pengaduan pidana mengatakan tiga anak yang selamat menderita keracunan opioid akut.

Ditemukan juga bahwa sampel urin dari gadis berusia 8 bulan tersebut menunjukkan adanya fentanil. Tes toksikologi tambahan pada sampel biologis dari anak-anak lain telah dilakukan dan hasilnya masih menunggu, kata pengaduan tersebut.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, fentanil adalah opioid sintetik yang 50 hingga 100 kali lebih kuat dibandingkan morfin.

Pihak berwenang belum mengatakan bagaimana anak-anak tersebut bisa bersentuhan dengan obat tersebut. Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Journal of Pediatrics menemukan bahwa di antara anak-anak yang terpapar opioid, hampir semua kasus melibatkan anak-anak yang mengonsumsi zat tersebut secara oral daripada menyentuh atau menghirupnya, demikian yang dilaporkan The Associated Press.

FDNY tidak mendeteksi karbon monoksida atau racun lingkungan lainnya di tempat penitipan anak, dan karyawan tempat penitipan anak tidak melihat adanya “gejala keracunan atau paparan racun lingkungan,” demikian isi pengaduan tersebut.

Tempat penitipan anak di rumah dibuka pada bulan Januari dan melewati dua pemeriksaan rutin untuk mendapatkan izinnya. Rumah tersebut menjalani pemeriksaan mendadak oleh Departemen Kesehatan dan Kebersihan Mental pada 9 September dan tidak ditemukan pelanggaran, kata Ashwin Vasan, komisaris Departemen Kesehatan dan Kebersihan Mental Kota New York, pada hari Jumat.

NBC News telah menghubungi Kantor Layanan Anak dan Keluarga Negara Bagian New York untuk memberikan komentar.

Mendez dijadwalkan kembali ke pengadilan pada 21 September dan Brito pada 22 September.

Check Also

231003 morgan state university police WBAL snip ac 1109p 778795

Beberapa orang ditembak di dekat Morgan State University di Baltimore

Polisi Baltimore mengatakan beberapa orang ditembak di sebuah alamat yang tampaknya dekat dengan Morgan State …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *