Rabu , Juli 17 2024
230917 hakeem jeffries mjf 1035 e4d748

Pemimpin Partai Demokrat mengatakan anggota DPR dari Partai Republik sedang berada dalam ‘perang saudara’ karena ancaman penutupan pemerintah

Pemimpin Minoritas DPR Hakeem Jeffries mengatakan pada hari Minggu bahwa Partai Republik “berada di tengah-tengah perang saudara” ketika kedua partai berjuang untuk mencapai kesepakatan untuk menghindari penutupan pemerintah ketika dana habis pada akhir bulan.

Dalam satu (n wawancara Pada acara “This Week” di ABC News, Jeffries, D-N.Y., mengatakan: “Mari kita perjelas: Partai Republik di DPR sedang berada di tengah perang saudara.”

“Perang saudara Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat merugikan para pembayar pajak Amerika yang bekerja keras dan membatasi kemampuan kita untuk menyelesaikan masalah atas nama mereka. Sangat disayangkan, tetapi sebagai anggota DPR dari Partai Demokrat, kami akan terus mencoba menemukan titik temu dengan pihak lain untuk bekerja dengan Senat dari Partai Demokrat dan Republik serta Presiden (Joe) Biden.”

Jeffries diminta oleh pembawa acara Jonathan Karl untuk mengomentari keputusan Ketua DPR Kevin McCarthy pekan lalu untuk meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap Biden setelah dia mengatakan dia tidak akan melakukannya tanpa pemungutan suara penuh dari majelis.

Gedung Putih akan bekerja sama dalam penyelidikan pemakzulan “karena tidak ada yang disembunyikan,” kata Jeffries, sambil menegaskan bahwa penyelidikan Partai Republik terhadap keluarga Biden tidak menghasilkan bukti bahwa presiden “melakukan pelanggaran yang dapat dimakzulkan.”

“Tidak ada fakta yang menunjukkan bahwa Presiden Biden melanggar hukum dengan cara, bentuk atau bentuk apa pun. “Ini adalah penyelidikan pemakzulan yang melanggar hukum,” katanya. “Ini adalah produk dari perang saudara Partai Republik di DPR.”

Dia menambahkan: “Mengapa kita harus mengatasi semua masalah yang kita coba selesaikan atas nama rakyat Amerika di tengah semua masalah yang kita coba selesaikan?” Apa yang dibawa oleh anggota DPR dari Partai Republik ke dalam masalah kita? di tengah-tengah penyelidikan pemakzulan yang tidak sah dan mencoba melakukan urusan rakyat Amerika. Sangat disayangkan, ini salah, mengganggu dan harus diakhiri sekarang.”

Kemudian di “Minggu Ini,” Rep. Nancy Mace, R-R.C., melawan Jeffries dengan menggunakan istilah “perang saudara” untuk menggambarkan ketegangan di dalam Partai Republik.

“Menggunakan kata ‘sipil’ berulang kali dalam sebuah wawancara, frasa ‘perang saudara’ – jika itu adalah seorang Republikan, akan ada kemarahan dari kelompok kiri,” katanya. “Jadi menurut saya agak munafik dia menggunakan bahasa yang memecah-belah itu dalam wawancaranya.”

Pertikaian antar partai meletus ketika McCarthy mencoba meloloskan rancangan undang-undang belanja jangka pendek sambil memilih untuk melanjutkan penyelidikan pemakzulan terhadap Biden. Anggota konferensi McCarthy yang berhaluan sayap kanan mengancam akan memecatnya sebagai pembicara jika dia tidak memenuhi tuntutan mereka, seperti: B. Pemotongan belanja, penambahan kebijakan hingga penerapan wajib undang-undang pendanaan pemerintah.

Mereka juga mengatakan mereka akan menolak untuk membantu meloloskan RUU sementara untuk mengulur lebih banyak waktu sebelum batas waktu pada akhir bulan dan mencegah penutupan pemerintah.

McCarthy menantang para pengkritiknya untuk mengajukan “mosi untuk mengosongkan” kursi pembicara dan berupaya memecatnya selama sesi tertutup Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat pekan lalu, NBC News sebelumnya melaporkan.

Pada pertemuan tersebut, McCarthy mengatakan kepada Partai Republik di DPR: “Jika Anda ingin mengajukan mosi untuk mengundurkan diri, ajukan mosi sialan itu,” menurut dua sumber di ruangan tersebut yang mengkonfirmasi komentar tersebut kepada NBC News.

Sementara itu, sejumlah anggota Partai Republik yang rentan secara politik dan berhaluan tengah enggan mendukung penyelidikan pemakzulan secara formal, dengan mengatakan bahwa Partai Republik tidak memiliki cukup bukti untuk mengambil langkah tersebut.

Check Also

og

Seattle harus membayar hampir $2 juta atas kematian seorang pria yang alamatnya salah dimasukkan dalam daftar hitam 911, sehingga menunda respons dokter

SEATTLE – Kota Seattle akan membayar $1,86 juta kepada keluarga seorang pria yang meninggal karena …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *